Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Salah Sasaran, 13 Warga Sipil di India Tewas Ditembak Tentara

Salah Sasaran, 13 Warga Sipil di India Tewas Ditembak Tentara

Berita Baru, Internasional – Sabanyak 13 warga sipil yang sedang berpergian dengan truk mini tewas dalam insiden penembakan di daerah Oting, negara bagian Nagaland, India, pada Sabtu malam waktu setempat.

Seperti dilansir dari Sputnik News, pasukan keamanan mengira bahwa mereka (korban) adalah militan Dewan Sosialis Nasional Nagaland dan menyergap mereka.

Dewan Sosialis Nasional Nagaland (NSCN) adalah kelompok separatis nasionalis Naga yang beroperasi di timur laut India. Pada tahun 2015, organisasi tersebut ditetapkan sebagai organisasi teroris di bawah Undang-Undang Aktivitas Melanggar Hukum (Pencegahan) setelah menyergap konvoi Angkatan Darat India di Manipur dan menewaskan 18 personel militer.

Setelah insiden itu, Korps 3 Angkatan Darat India di Nagaland mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Berdasarkan intelijen yang kredibel tentang kemungkinan pergerakan pemberontak, sebuah operasi khusus direncanakan akan dilakukan di daerah Tiru, ​​distrik Mon, Nagaland”.

Atas insiden itu, tentara India menyatakan penyesalannya dan mengatakan bahwa pasukan keamanan juga menderita luka parah, termasuk satu tentara yang meninggal karena luka-lukanya.

Penduduk setempat yang mengetahui insiden itu marah dan membakar beberapa kendaraan, yang dilaporkan milik pasukan keamanan usai kejadian.

Menanggapi insiden itu, Kepala Menteri Nagaland Neiphiu Rio mengatakan: “Perbuatan itu harus dikutuk dan tim investigasi khusus tingkat tinggi akan menyelidiki kasus tersebut untuk memastikan adanya keadilan.” Dia juga mengimbau perdamaian dari semua lapisan masyarakat.

Insiden malang yang menyebabkan pembunuhan terhadap 13 warga sipil di Oting menyita perhatian dan kecaman yang luas. Berbagai ungkapan belasungkawa untuk keluarga yang ditinggalkan & pemulihan cepat bagi mereka yang terluka terus bergulir. Salah satunya dari Menteri Dalam Negeri Federal, Amit Shah, yang mentweet belansungkawa kepada keluarga dan almarhum pada Minggu pagi.

“Sedih atas insiden malang di Nagaland’s Oting, Mon. Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga mereka yang kehilangan nyawa. SIT tingkat tinggi yang dibentuk oleh pemerintah Negara Bagian akan menyelidiki insiden ini secara menyeluruh untuk memastikan keadilan bagi keluarga yang ditinggalkan,” tulis Amit Shah (@AmitShah) pada 5 Desember 2021.

Mengkritik insiden tersebut, Organisasi Masyarakat Nagaland Timur (ENPO) telah memutuskan untuk menarik diri dari Festival Rangkong tahunan, yang sedang berlangsung di daerah Kisama dekat ibukota negara bagian Kohima.

ENPO adalah tubuh puncak dari suku Konyak, Chang, Sangtam, Khiamniungan, Yimchunger, dan Phom. Menuntut tindakan terhadap petugas keamanan, seorang pemimpin suku Konya berkata: “Bagaimana kita bisa menari di festival ketika orang-orang kita terbunuh?”

Festival Rangkong dirayakan di Nagaland untuk melindungi dan mempromosikan budayanya yang kaya, untuk menghidupkan kembali tradisi negara bagian, untuk mempromosikan interaksi antar-suku, dan untuk mempromosikan pariwisata di negara bagian dengan membantu mengenalkan kepada wisatawan tentang adat istiadat, makanan, lagu, dan tarian dari Nagaland.

Template Ads