Berita

 Network

 Partner

Rusia Siap Menangani Krisis Migran di Perbatasan Belarusia-Polandia
(Foto: CNN)

Rusia Siap Menangani Krisis Migran di Perbatasan Belarusia-Polandia

Berita Baru, Internasional – Puluhan ribu migran, terutama dari Timur Tengah dan Afrika, telah melakukan perjalanan ke Belarus dalam beberapa bulan terakhir dengan harapan dapat melintasi perbatasan ke negara tetangga Polandia dan negara-negara Baltik dan lebih jauh ke barat.

Minsk, seperti dilansir dari Sputnik News, menekankan bahwa mereka tidak lagi memiliki sumber daya untuk mengatasi krisis migran akibat sanksi dari Eropa.

Sementara itu, Rusia menyatakan bahwa pihaknya siap melakukan segala daya untuk membantu menyelesaikan krisis migrasi di perbatasan Belarusia-Polandia, kata Presiden Vladimir mengumumkan.

“Kami siap berkontribusi untuk ini dengan segala cara yang mungkin, jika, tentu saja, sesuatu akan bergantung pada kami,” kata Putin dalam sebuah wawancara dengan televisi Rusia pada hari Minggu.

“Saya mengetahui tentang apa yang terjadi di perbatasan Polandia-Belarusia di media. Saya tidak pernah membahas masalah ini dengan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko sebelumnya. Saya berbicara dengannya dua kali, hanya setelah krisis ini dimulai,” kata Putin, ketika ditanya mengomentari klaim yang dibuat oleh beberapa pejabat dan media Barat bahwa Rusia bertanggung jawab atas krisis tersebut.

Berita Terkait :  Rusia Mulai Membangun Stasiun Luar Angkasa Sendiri

“Oleh karena itu, ketika kami mendengar pernyataan atau tuduhan ke arah kami, saya ingin memberi tahu semua orang: selesaikan masalah internal Anda, dan jangan mencoba untuk memberikan pertanyaan yang harus diselesaikan oleh departemen Anda sendiri yang sesuai kepada orang lain,” tegas Putin. .

Mengomentari tuduhan bahwa maskapai penerbangan berbendera Rusia Aeroflot memiliki peran dalam mengangkut migran ke Belarus, presiden Rusia bersikeras bahwa mereka tidak sengaja terlibat.

 “Apa hubungannya Aeroflot dengan itu? Apakah ada satu pesawat Aeroflot yang mengangkut seseorang? Saya tidak tahu, tetapi, mungkin, seseorang dapat menggunakan beberapa jenis pesawat dan datang melalui negara ketiga. Apa yang harus kita lakukan? Saya ulangi: ini adalah upaya untuk menghilangkan tanggung jawab sendiri atas peristiwa-peristiwa yang sedang berlangsung saat ini.”

Berita Terkait :  Iran Prihatin dengan Kehadiran Israel di Kaukasus

Pada 8 November, situasi di perbatasan Belarusia dengan Polandia, Latvia, dan Lituania memburuk setelah beberapa ribu migran tiba di perbatasan dengan Polandia dan mendirikan kamp di sana, dengan beberapa mencoba masuk ke negara Uni Eropa dan melakukan perjalanan lebih jauh ke barat, kemungkinan ke Jerman.

Brussels menyalahkan Minsk atas eskalasi situasi, dengan beberapa negara Uni Eropa menuntut sanksi baru terhadap Belarus. Sementara Presiden Lukashenko bersikeras mengatakan bahwa kebijakan Barat sendiri – termasuk intervensi militer selama beberapa dekade di Timur Tengah dan Afrika Utara, menyebabkan krisis saat ini, dan menambahkan bahwa putaran sebelumnya sanksi Uni Eropa terhadap Belarus telah menguras kemampuan negaranya untuk mengontrol arus migrasi.

Berita Terkait :  China Sebut AS Sebagai Pelanggar HAM Terbesar di Dunia

Lukashenko juga memperingatkan bahwa Eropa dan ruang pasca-Soviet harus bersiap untuk masuknya migran yang lebih besar dari Afghanistan dalam beberapa bulan mendatang, terutama di antara mereka yang bekerja untuk AS dan NATO selama pendudukan.

“Amerika memanggil mereka, tetapi memerintahkan Eropa dan negara-negara Asia Tengah untuk menanganinya sendiri. Republik Asia Tengah mengatakan ‘maaf, tidak’. Ke mana mereka akan pergi? Mereka akan pergi ke Eropa. Amerika mengatakan ‘biarkan mereka bersama Anda untuk sementara. Kami tahu apa artinya ‘sementara’. Ini adalah orang Amerika,” katanya.

Presiden Belarusia menunjukkan bahwa para migran juga masuk ke Eropa melalui Ukraina, tetapi menyarankan agar para pemimpin dan media Barat diam tentang masalah ini berkat status Kiev sebagai negara klien.