Rusia Mulai Membangun Stasiun Luar Angkasa Sendiri

-

Berita Baru, Rusia – Rusia dapat menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2025, mereka berniat untuk meluncurkan fasilitasnya sendiri karena khawatir ISS menjadi tidak dapat diandalkan kedepannya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia mengatakan pekerjaan telah dimulai pada modul pertama stasiun baru, yang diperkirakan akan memasuki orbit pada awal tahun 2025.

Seorang pejabat tinggi Kremlin memperingatkan bahwa adanya bencana yang membayangi ISS, hal tersebut dapat membahayakan nyawa anggota kru karena usia stasiun tersebut. pada tahun 2025 akan berusia 27 tahun, padahal pada awalnya dirancang untuk berlangsung antara 15 dan 30 tahun, menurut NASA.

Rusia telah membagikan gambar dan video dari modul pertama yang akan menjadi bagian inti dari pangkalan orbital berteknologi tinggi baru, yang diharapkan akan mencakup sebuah hotel untuk para turis luar angkasa.

A top Kremlin official warned that 'disaster' was looming for the ISS, putting the lives of crew members at risk due to its age - by 2025 is will be 27 years old and was originally designed to last between 15 and 30 years, according to NASA
Seorang pejabat tinggi Kremlin memperingatkan bahwa ‘bencana’ membayangi ISS, membahayakan nyawa anggota kru karena usianya – pada tahun 2025 akan berusia 27 tahun dan pada awalnya dirancang untuk berlangsung antara 15 dan 30 tahun, menurut NASA

ISS terdiri dari 16 modul termasuk empat yang dibangun dan didanai oleh badan antariksa Rusia, sembilan dari AS, dua dari Jepang dan satu dari Eropa.

Ada pembicaraan tentang modul komersial tambahan yang ditambahkan ke stasiun di masa depan, termasuk yang diusulkan oleh mitra komersial NASA saat ini, Axiom Space.

Roscosmos menegaskan bahwa stasiun luar angkasa barunya akan terdiri dari lima modul termasuk modul komersial yang dapat menampung empat wisatawan luar angkasa.

Moskow juga mengancam untuk menarik diri dari ISS, dan kerja sama barat lainnya, di tengah ketegangan yang tinggi atas klaim spionase, peretasan, dan Ukraina.

Wakil perdana menteri Rusia Yuri Borisov mengatakan ISS yang menua menjadi terlalu tidak dapat diandalkan dan berisiko menimbulkan konsekuensi serius, dia juga menambahkan “kami tidak dapat membahayakan nyawa para kru.”

“Situasi, yang saat ini terkait dengan struktur dan besi yang menua, dapat memicu konsekuensi yang tidak dapat diubah dan bahkan bencana. Ini harus dicegah.”

Pembicaraan sedang berlangsung dengan peserta internasionalnya termasuk AS dan Rusia tentang penggunaan stasiun setelah 2024 tetapi Moskow sudah membangun fasilitasnya sendiri.

Rogozin – sekutu dekat Vladimir Putin – mengatakan: “Modul inti pertama dari stasiun orbit Rusia yang baru sedang dalam pengerjaan.”

Talks are underway with its International participants including the US and Russia about using the station beyond 2024 but Moscow is already building its own facility, while work continues on the Russian core module for their new station
Pembicaraan sedang berlangsung dengan peserta Internasionalnya termasuk AS dan Rusia tentang penggunaan stasiun tersebut setelah tahun 2024 tetapi Moskow sudah membangun fasilitasnya sendiri, sementara pekerjaan berlanjut pada modul inti Rusia untuk stasiun baru mereka.

Vladimir Soloviev, seorang eksekutif senior RSC Energia mengatakan modul komersial akan memiliki dua jendela besar dan akses wifi untuk para pengunjung.

Konfigurasi akan didasarkan pada stasiun luar angkasa yang lama, yang dioperasikan oleh Uni Soviet dan kemudian Rusia, dari 1986 hingga 2001 sebagai stasiun ruang angkasa modular pertama yang pernah dibangun.

Roscosmos mengkonfirmasi, Modul akan diluncurkan ke orbit menggunakan kendaraan peluncuran Angara-A5 dari kosmodrom Plesetsk atau Vostochny.

Diluncurkan pada tahun 1998 dan melibatkan Rusia, AS, Kanada, Jepang, dan Badan Antariksa Eropa (ESA), ISS adalah salah satu kolaborasi internasional paling ambisius dalam sejarah manusia.

Stasiun ini menelan biaya sekitar $ 150 miliar (2 Kuadriliun Rupiah) untuk peluncuran, telah diperpanjang berkali-kali dan biaya pengoperasiannya sekitar $ 4 miliar (58 Triliun Rupiah) per tahun.

Rusia kehilangan monopoli untuk penerbangan berawak ke ISS tahun lalu setelah misi sukses pertama perusahaan AS SpaceX.

Perusahaan milik Elon Musk akan mengirim kontingen kedua astronot, termasuk dua dari AS, satu dari Jepang dan satu dari Eropa ke laboratorium yang mengorbit akhir pekan ini.

Terlepas dari sejarahnya yang banyak dipuji, Rusia bulan ini menandai peringatan 60 tahun Yuri Gagarin menjadi orang pertama yang mengorbit program luar angkasa. Saat negara itu telah mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir.

Rogozin telah mengumumkan serangkaian rencana ambisius, tetapi agensinya telah berjuang di bawah pemotongan dana, dengan analis mengatakan Putin lebih tertarik pada teknologi militer daripada eksplorasi ruang angkasa.

Roscosmos secara bertahap menjauh dari kerja sama dengan badan-badan sekutu NASA, termasuk perjanjian bulan yang diusulkan dengan Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA).

Perjanjian tersebut akan membuat kedua negara bekerja untuk mengembangkan pangkalan di bulan atau stasiun luar angkasa yang mengorbit satu-satunya satelit alami kita.

Itu sebagai tanggapan atas kesepakatan Artemis NASA, yang ditandatangani oleh sejumlah badan antariksa global termasuk ESA dan JAXA atas kerja sama di bulan.

Despite its much-lauded history - Russia this month marked the 60th anniversary of Yuri Gagarin becoming the first person in orbit - the country's space programme has struggled in recent years
Terlepas dari sejarahnya yang banyak dipuji – Rusia bulan ini menandai peringatan 60 tahun Yuri Gagarin menjadi orang pertama yang mengorbit – program luar angkasa negara itu telah mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir.

Ini termasuk pengembangan stasiun luar angkasa Lunar Gateway, yang mengorbit bulan dan akan beroperasi pada akhir dekade ini.

Stasiun luar angkasa Rusia yang baru akan bergabung dengan stasiun lain yang sedang dibangun oleh China yang dikenal sebagai Stasiun Luar Angkasa Modular Besar China.

Itu akan dibangun di orbit Bumi yang rendah, mirip dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional saat ini, tetapi sekitar seperlima massanya.

Stasiun luar angkasa China akan memiliki hingga tiga modul saat peluncuran termasuk modul layanan dan dua laboratorium dan ruang untuk tiga awak, sekitar sepertiga dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Moskow berharap pariwisata luar angkasa dapat meningkatkan anggaran antariksa dalam beberapa dekade mendatang dan memungkinkan perluasan aktivitas orbit, termasuk stasiun baru.

NASA juga semakin mencari kemitraan komersial untuk mendanai kegiatan luar angkasa, salahsatunya dengan aktor Tom Cruise ingin membuat film di ISS dalam satu atau dua tahun ke depan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments