Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Presiden Rusia Vladimir Putin.
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Rusia Mengakhiri Perundingan Perjanjian Damai dengan Jepang

Berita Baru, Moskow – Rusia mengakhiri perundingan perjanjian damai dengan Jepang sehubungan dengan pembatasan sepihak yang baru diperkenalkan Jepang terhadap Rusia terkait invasi Rusia di Ukraina.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan pada hari Senin (21/3) bahwa “tidak mungkin” untuk melanjutkan pembicaraan perjanjian damai dengan Jepang.

“Mengingat sifat tidak bersahabat dari pembatasan sepihak Jepang terhadap Rusia atas situasi di Ukraina, langkah-langkah berikut harus diambil,” kata pernyataan Kementerian Luar Negeri.

“Dalam situasi saat ini pihak Rusia tidak berniat melanjutkan pembicaraan perjanjian damai dengan Jepang, karena tidak mungkin untuk membahas penandatanganan perjanjian mendasar dalam hubungan bilateral dengan negara yang secara terang-terangan mengambil sikap tidak bersahabat dan mencoba merugikan kepentingan negara kita,” imbuh pernyataan tersebut seperti dikutip dari kantor berita Rusia, TASS, Selasa (22/3).

Keputusan tersebut dibuat untuk menghentikan perjalanan bebas visa oleh warga negara Jepang berdasarkan perjanjian pertukaran bebas visa antara Kepulauan Kuril Selatan Rusia dan Jepang tahun 1991.

Rusia dan Jepang masih belum secara resmi mengakhiri permusuhan Perang Dunia Kedua karena kebuntuan atas pulau-pulau yang dikenal di Rusia sebagai Kuril dan di Jepang sebagai Wilayah Utara.

Selain itu, perjanjian 1999 tentang aturan perjalanan sederhana bagi orang Jepang yang ingin untuk mengunjungi bekas tempat tinggal mereka di pulau-pulau juga batal.

Rusia juga menghentikan dialog dengan Jepang mengenai kegiatan ekonomi bersama di Kepulauan Kuril Selatan dan memblokir perpanjangan status Jepang sebagai mitra dialog sektoral Organisasi Kerjasama Ekonomi Laut Hitam.

“Semua tanggung jawab atas kerusakan hubungan bilateral dan kepentingan Jepang sendiri berada di pundak Tokyo, yang secara sadar memilih kebijakan anti-Rusia daripada mengembangkan kerja sama dan hubungan bertetangga yang saling menguntungkan,” kata Kementerian Luar Negeri.

Jepang sebelumnya memperkenalkan beberapa paket sanksi terhadap Rusia atas situasi di Ukraina.

Sebanyak 300 produk telah dilarang diekspor ke Rusia, termasuk semikonduktor, peralatan untuk pengiriman dan keselamatan penerbangan, alat komunikasi, produk militer, termasuk senjata, perangkat lunak, dan peralatan penyulingan minyak.

Pembatasan tersebut berlaku untuk 49 perusahaan dan organisasi di Rusia, termasuk Rosoboronexport, Rostech, layanan keamanan federal FSB dan layanan intelijen asing SVR.

Jepang telah membekukan aset beberapa bank: Otkrytie, Novikombank, Sovcombank, VTB, Rossiya Bank, Promsvyazbank dan VEB.RF.

Juga, pembatasan pribadi dikenakan pada kepemimpinan Rusia, termasuk Presiden Vladimir Putin dan sejumlah pengusaha Rusia.