Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Rusia Gunakan Rudal Presisi Tinggi untuk Menyerang Pangkalan Udara Ukraina

Rusia Gunakan Rudal Presisi Tinggi untuk Menyerang Pangkalan Udara Ukraina

Berita Baru, Internasional – Kementerian Pertahanan Rusia, melalui pernyataan resminya menyebut bahwa rudal presisi tinggi telah digunakan untuk menyerang pangkalan Ukraina di Ovruch, di wilayah Zhitomir.

“Rudal yang diluncurkan dari udara berpresisi tinggi menghantam pusat pelatihan untuk pasukan operasi rahasia militer Ukraina, tempat tentara bayaran asing bermarkas, dekat pemukiman Ovruch di wilayah Zhitomir”, kata juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Igor Konashenkov, pada hari Minggu (20/3), sambil mencatat bahwa lebih dari 100 tentara dan tentara bayaran tewas.

Sebelumnya, Rusia telah berulang kali memperingatkan negara-negara asing agar tidak mengizinkan warganya melakukan perjalanan ke Ukraina dan menekankan bahwa siapa pun yang menembaki pasukan Rusia selama operasi khusus akan dianggap sebagai target yang valid.

Pada saat yang sama, Igor Konashenkov menambahkan bahwa militer Rusia menghilangkan sejumlah besar objek militer lainnya.

“Lokakarya di pabrik perbaikan Nizhyn yang digunakan untuk perbaikan kendaraan lapis baja Ukraina yang rusak dalam operasi tempur dihancurkan dengan rudal jelajah Kalibr berbasis laut yang diluncurkan dari perairan Laut Hitam”, katanya, menambahkan bahwa rudal hipersonik Kinzhal diluncurkan dari wilayah udara. Krimea juga telah menghancurkan pangkalan besar Ukraina untuk menyimpan bahan bakar dan pelumas di wilayah Nikolaev.

Melansir dari Sputnik News, ini adalah serangan besar kedua oleh militer Rusia yang menargetkan tentara bayaran asing di Ukraina: seminggu yang lalu, hingga 180 tentara bayaran asing tewas dalam serangan presisi terhadap pusat pelatihan Ukraina yang terletak di kompleks militer Yavorovsky dan dekat pemukiman Starichi.

Prajurit dari milisi Republik Rakyat Donetsk berfoto di atas kendaraan militer di desa

Sementara itu, pasukan Rusia, serta milisi DPR dan LPR, terus maju di Donbass, memperketat pengepungan di sekitar kaum radikal Ukraina yang tersisa di Mariupol dan mengambil kendali atas banyak pemukiman.

Menurut Kementerian Pertahanan, sejak awal operasi khusus di Ukraina, pasukan Rusia telah menghancurkan sekitar 1.500 tank, lebih dari 1.200 kendaraan militer, dan lebih dari 200 drone angkatan bersenjata Ukraina.

Rusia meluncurkan operasi khusus di Ukraina pada 24 Februari, untuk menghentikan kampanye selama delapan tahun yang dilakukan oleh Kiev di Donbass. Presiden Vladimir Putin menekankan bahwa mulai menyelamatkan orang-orang Donbass dari genosida, dan menambahkan bahwa tujuan Rusia adalah demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina.