Robot ini Diciptakan untuk Menemani yang Kesepian Saat Pandemi

-

Berita Baru, Hong Kong – Ilmuwan menciptakan Sophia, dan direncanakan memproduksi ribuan Shopia di akhir 2021 untuk menemani orang-orang yang kesepian dan terisolasi secara sosial selama lockdown pandemi Covid-19.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Dengan wajah seperti manusia dan selera humor yang tidak biasa, sebelumnya robot Sophia adalah salah satu robot “android” paling terkenal di dunia.

Sekarang, pembuatnya telah mengungkapkan rencana ambisius untuk memproduksi ribuan bot humanoid ini secara massal pada akhir tahun.

Hanson Robotics, perusahaan di belakang Sophia, mengatakan bahwa empat model, termasuk Sophia, akan diproduksi secara massal.

Perusahaan berharap robot yang seperti aslinya dapat menemani mereka yang terisolasi secara sosial di tengah pandemi Covid-19.

“Robot Sophia dan Hanson unik karena sangat mirip dengan manusia,” kata David Hanson, pendiri dan kepala eksekutif Hanson Robotics. Pada Senin (25/01).

“Itu bisa sangat berguna selama masa-masa ketika orang-orang sangat kesepian dan terisolasi secara sosial.”

Dr Hanson percaya solusi robotik untuk pandemi tidak terbatas pada perawatan kesehatan, tetapi juga dapat membantu pelanggan di industri seperti ritel dan maskapai penerbangan.

“Dunia disaat pandemi Covid-19 akan membutuhkan lebih banyak otomatisasi untuk menjaga keamanan dan kesehatan orang, ” katanya.

Hanson mengatakan dia bertujuan untuk menjual ribuan robot pada tahun 2021, baik besar maupun kecil, tanpa memberikan nomor tertentu.

Profesor robotika sosial Johan Hoorn, yang penelitiannya mencakup penelitian dengan Sophia, mengatakan bahwa meski teknologinya masih relatif baru, pandemi ini dapat mempercepat hubungan antara manusia dan robot.

“Saya dapat menyimpulkan pandemi sebenarnya akan membantu kita mendapatkan robot lebih awal di pasar karena orang mulai menyadari bahwa tidak ada cara lain,” kata Hoorn, dari Universitas Politeknik Hong Kong.

Hanson Robotics meluncurkan robot tahun ini bernama Grace, yang dikembangkan untuk sektor perawatan kesehatan.

Sementara itu, beberapa perusahaan robotika lainnya sedang mengembangkan teknologi baru untuk memerangi Covid-19.

Misalnya, robot Lada Robotika SoftBank dikerahkan untuk mendeteksi orang yang tidak memakai masker, sementara di Cina, perusahaan robotika CloudMinds membantu mendirikan rumah sakit lapangan yang dijalankan robot selama wabah virus korona di Wuhan.

Riset dan produksi massal robot akan dilakukan hingga akhir tahun ini

Penggunaan robot sedang meningkat sebelum pandemi. Menurut laporan International Federation of Robotics, penjualan robot layanan profesional di seluruh dunia telah melonjak 32 persen menjadi $ 11,2 miliar antara 2018 dan 2019.

Dr Hanson sebelumnya menjadi berita utama pada tahun 2018 setelah mengklaim manusia akan menikahi robot yang hidup pada tahun 2045.

Dalam makalahnya yang berjudul Entering The Age of Living Intelligent Systems dan Android Society, ia mengusulkan perkembangan robotik akan menandai era baru bagi masyarakat manusia di mana android akan memiliki hak untuk menikah, memilih dalam pemilu, dan memiliki tanah sendiri.

Meskipun hal ini akan dipandang legal di mata hukum, Dr Hanson berharap android masih akan diperlakukan sebagai warga kelas dua oleh manusia untuk suatu periode.

Dr Hanson menambahkan: “Anggota parlemen dan perusahaan dalam waktu dekat akan mencoba penindasan legal dan etis terhadap kematangan emosi mesin, sehingga orang dapat merasa aman.”

“Sementara itu kecerdasan buatan tidak bisa diam. Karena tuntutan orang-orang akan mesin yang lebih cerdas secara umum mendorong kompleksitas AI ke depan, akan datang titik kritis di mana robot akan bangkit dan menuntut hak mereka untuk hidup, untuk hidup bebas.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments