Riset Terbaru: Manusia Melakukan Eksploitasi Alam dalam Skala yang Belum Pernah Tercatat Sebelumnya

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Populasi satwa liar menurun drastis hingga 68%. Sebuah studi terbaru yang dilaporkan The Guardian, Kamis (10/9), hal itu akibat konsumsi manusia yang berlebihan, pertumbuhan penduduk, dan pertanian intensif.

Menurut Laporan Planet Hidup dua tahunan WWF dan Zoological Society of London (ZSL) tahun 2020, rata-rata populasi global mamalia, burung, ikan, amfibi, dan reptil menurun hingga 68% antara tahun 1970 dan 2016. Dua tahun lalu, angka tersebut berada di 60%.

Penelitian ini merupakan salah satu penilaian paling komprehensif dari keanekaragaman hayati global yang diikuti oleh 134 ahli dari seluruh dunia. Ditemukan bahwa dari hutan hujan di Amerika tengah hingga Samudra Pasifik, alam dieksploitasi dan dihancurkan oleh manusia dalam skala yang tidak pernah tercatat sebelumnya.

Analisis melacak data global pada 20.811 populasi dari 4.392 spesies vertebrata, diantaranya termasuk hewan-hewan seperti panda dan beruang kutub serta amfibi dan ikan yang kurang dikenal. Angka-angka tersebut, yang terbaru, menunjukkan bahwa di semua wilayah di dunia populasi satwa liar vertebrata menurun, rata-rata turun lebih dari dua pertiga sejak tahun 1970.

Robin Freeman, yang memimpin penelitian di ZSL, mengatakan: “Tampaknya kami menghabiskan 10 hingga 20 tahun untuk membicarakan penurunan ini dan tidak benar-benar berhasil melakukan apa pun. Itu membuat saya frustrasi dan kesal. Kami duduk di meja kami dan mengumpulkan statistik ini tetapi mereka memiliki implikasi kehidupan nyata. Sangat sulit untuk menyampaikan betapa dramatisnya penurunan ini. “

Berita Terkait :  Inggris Akan Buat Hingga 10 Pelabuhan Bebas Setelah Independen Dari Uni Eropa

Amerika Latin dan Karibia mencatat penurunan yang paling mengkhawatirkan, dengan penurunan rata-rata 94% populasi satwa liar vertebrata. Reptil, ikan, dan amfibi di wilayah tersebut terkena dampak paling rentan, didorong oleh eksploitasi berlebihan ekosistem, fragmentasi habitat, dan penyakit.

Afrika dan kawasan Asia Pasifik juga mengalami penurunan besar dalam kelimpahan mamalia, burung, ikan, amfibi dan reptil, masing-masing turun 65% dan 45%. Eropa dan Asia Tengah mencatat penurunan 24%, sementara Amerika Utara mengalami penurunan rata-rata populasi sebanyak 33%.

Pada laporan penilaian global PBB 2019, para ahli mengatakan, LPI adalah bukti lebih lanjut kepunahan massal keenam kehidupan di Bumi, dengan satu juta spesies terancam punah karena aktivitas manusia. Deforestasi dan konversi ruang liar untuk produksi makanan manusia menjadi faktor atas perusakan jaring kehidupan di Bumi.

Laporan tersebut menyoroti bahwa 75% daratan bebas es di Bumi telah diubah secara signifikan oleh aktivitas manusia, dan hampir 90% lahan basah global telah hilang sejak tahun 1700.

Mike Barrett, direktur eksekutif konservasi dan sains di WWF, mengatakan: “Tindakan mendesak dan segera diperlukan di sektor pangan dan pertanian. Semua indikator hilangnya keanekaragaman hayati sedang menuju ke arah yang salah dengan cepat. Sebagai permulaan, harus ada peraturan untuk segera mengeluarkan deforestasi dari rantai pasokan kami. Itu sangat penting.”

Berita Terkait :  Ristek/BRIN Rilis 10 Kampus dengan Kinerja Penelitian Terbaik

Daerah air tawar termasuk di antara habitat yang mengalami kerusakan terbesar, menurut laporan tersebut, satu dari tiga spesies di daerah tersebut terancam punah dengan penurunan rata-rata populasi mencapai 84%. Spesies yang terkena dampak termasuk sturgeon China yang terancam punah di Sungai Yangtze, yang turun 97%.

Dengan menggunakan analisis satelit, laporan tersebut juga menemukan bahwa kawasan hutan belantara – yang didefinisikan tidak memiliki jejak manusia – hanya mencakup 25% dari luas daratan Bumi dan sebagian besar terbatas pada Rusia, Kanada, Brasil, dan Australia.

Tanya Steele, kepala eksekutif di WWF, berkata: “Kami menghapus satwa liar dari muka bumi, membakar hutan kita, mencemari dan menangkap ikan secara berlebihan di laut kita dan menghancurkan kawasan liar. Kami menghancurkan dunia kami – satu tempat yang kami sebut rumah – mempertaruhkan kesehatan, keamanan, dan kelangsungan hidup kami di Bumi ini. ”

Sir David Attenborough berkata bahwa umat manusia telah memasuki zaman geologis baru – antroposen – dengan manusia sebagai pusat dalam mendominasi Bumi. Namun demikian David juga menambahkan bahwa mungkin hal itu justru bisa menjadi saat kita untuk belajar menjadi penjaga planet ini.

“Melakukan hal itu akan membutuhkan perubahan sistemik dalam cara kita memproduksi makanan, menciptakan energi, mengelola lautan, dan menggunakan bahan. Tapi di atas semua itu, diperlukan perubahan perspektif,” tulisnya dalam kumpulan esai yang menyertai laporan tersebut.

Berita Terkait :  Ilmuwan Ungkap Pemanasan Bumi di Masa Depan

“Waktu untuk kepentingan nasional yang murni telah berlalu, internasionalisme harus menjadi pendekatan kita dan dengan melakukan itu membawa kesetaraan yang lebih besar antara apa yang diambil negara dari dunia dan apa yang mereka berikan kembali. Negara-negara kaya telah mengambil banyak hal dan sekarang telah tiba waktunya untuk memberi. “

Meskipun datanya didominasi oleh penurunan populasi satwa liar di seluruh dunia, indeks tersebut menunjukkan bahwa beberapa spesies dapat pulih dengan upaya konservasi. Hiu blacktail reef di Australia dan populasi harimau Nepal sama-sama menunjukkan tanda-tanda pemulihan.

Rekan peneliti ZSL, Louise McRae, yang telah membantu menyusun LPI selama 14 tahun terakhir, mengatakan: “Meskipun kami memberikan statistik yang sangat menyedihkan, semua harapan tidak hilang. Kami benar-benar dapat membantu populasi pulih.

“Saya merasa frustrasi karena harus memberikan pesan yang tegas dan putus asa, tetapi saya pikir ada sisi positifnya juga.”

Sebuah studi terpisah yang dirilis hari ini oleh Universitas Newcastle dan BirdLife International mengatakan bahwa setidaknya 28 kepunahan burung dan mamalia telah dicegah oleh upaya konservasi sejak Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati yang diberlakukan pada tahun 1993.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan