Berita

 Network

 Partner

Rep. Alexandria Ocasio-Cortez: Serangan Capitol dan Trauma Penyintas
(Foto: Getty Images)

Rep. Alexandria Ocasio-Cortez: Serangan Capitol dan Trauma Penyintas

Berita Baru, Internasional – Selama pemberontakan Capitol pada 6 Januari, Rep. Alexandria Ocasio-Cortez, yang saat itu berada di dalam kantor mengatakan bahwa ia tidak hanya takut bahwa massa akan membunuhnya, tetapi dia akan diperkosa jika para perusuh menemukannya.

“Saya tidak berpikir bahwa saya hanya akan dibunuh,” kata Ocasio-Cortez kepada Dana Bash dari CNN. “Saya pikir hal-hal lain akan terjadi pada saya juga.”

Saat ditanya apakah kekhawatiran itu sebagian didorong oleh pengalamannya sebagai penyintas kekerasan seksual, Ocasio-Cortez mengatakan bahwa trauma masa lalu membebani pikirannya saat dia bersembunyi.

“Para penyintas memiliki seperangkat keterampilan yang sangat kuat. Dan keterampilan yang dibutuhkan sebagai penyintas, alat yang Anda bangun untuk ketahanan, memori itu akan segera kembali,” kata Ocasio-Cortez dalam sebuah wawancara di distriknya pada bulan Juni. “Dan bagi saya, saya merasa keterampilan itu akan segera kembali sehingga saya bisa bertahan.”

Berita Terkait :  Lebah Amazon; Sekutu untuk Menghentikan Perusakan Hutan

Dia juga menelusuri perasaan itu dengan menariknya pada fenomena “kebencian terhadap wanita dan rasisme” yang menjiwai “serangan terhadap Capitol.”

“Supremasi kulit putih dan patriarki sangat terkait dalam banyak hal,” kata Ocasio-Cortez. “Ada banyak pelecehan seksual dari kekerasan itu.”

Ocasio-Cortez pertama kali menceritakan pada Februari bahwa dia telah mengalami pelecehan seksual bertahun-tahun sebelumnya. Pengungkapannya dalam video Instagram Live datang kurang dari sebulan setelah pendukung mantan Presiden Donald Trump menyerbu Capitol, melanggar keamanan, dan mulai berjalan melalui aula untuk mencari anggota parlemen.

Anggota kongres itu, yang baru saja memulai masa jabatan keduanya, menggambarkan bagaimana ia dikunci di kamar mandi di kantornya, kemudian ia mendengarkan ketukan di pintu dan mendengar suara seseorang mencarinya, “Di mana dia?” Ocasio-Cortez pada saat itu tidak tahu bahwa itu adalah petugas Polisi Capitol — karena, katanya, petugas itu tidak mengidentifikasi dirinya.

Berita Terkait :  3 Ciri Orang Hidup Dengan Trauma, Apakah Kamu Salah Satunya?

“Tidak mungkin seseorang dalam situasi itu akan berpikir bahwa itu adalah penegakan hukum,” katanya kepada CNN. “Itu bukan cara kami dilatih untuk berpikir.”

Berminggu-minggu kemudian ia memutuskan untuk menceritakan kisahnya, tentang kekerasan seksual yang dialaminya sejak awal usia 20-an. Katanya, itu bukanlah “keputusan yang disengaja.”

“Anda tidak mengatakan, ‘Inilah saatnya. Saya akan melakukan ini sekarang.’ Rasanya seperti sesuatu terjadi dalam keadaan yang hampir mendorong Anda, dan hampir memaksa Anda untuk maju,” kata Ocasio-Cortez. “Karena saya pikir banyak orang yang selamat lebih suka tidak membicarakan apa yang terjadi lagi.”