Remaja dengan Teman di Luar Sekolah Cenderung Minum Alkohol

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Penelitian baru mengungkapkan bahwa remaja yang memiliki teman di luar sekolah lebih cenderung meminum alkohol dan berbohong kepada orang tua mereka, daripada mereka yang kelompok pertemanan utamanya ada di sekolah yang sama.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Temuan ini menambah bukti yang semakin banyak bahwa persahabatan di luar sekolah mungkin lebih mungkin mendorong kenakalan dan penggunaan alkohol daripada persahabatan di sekolah, menurut para peneliti.

Dalam studi tersebut, peneliti dari University of California, Irvine, mensurvei 81.674 remaja yang mendaftar di sekolah dari tahun 1994 hingga 1995.

Para remaja ditanya tentang persahabatan mereka di sekolah dan di luar sekolah, serta seberapa sering mereka minum alkohol, bolos sekolah dan berbohong kepada orang tua mereka.

Para peneliti juga memeriksa faktor-faktor yang mungkin memengaruhi persahabatan, seperti partisipasi di klub sekolah, status sosial ekonomi, dan jarak dari sekolah ke rumah.

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa persahabatan di luar sekolah lebih terkait erat dengan perilaku menyimpang dan penggunaan alkohol daripada persahabatan di sekolah.

Yang cukup mengherankan, peserta yang memiliki teman di luar sekolah masih cenderung terlibat dengan sekolahnya, seperti mengikuti klub, dan cenderung memainkan peran kunci dalam kelompok sebaya mereka.

Para peneliti berkata: “Sebagian besar penelitian yang ada berfokus pada persahabatan di sekolah, tetapi kami menemukan bahwa persahabatan di luar sekolah juga penting; remaja dengan lebih banyak pertemanan di luar sekolah melaporkan lebih banyak penyimpangan remaja seperti penggunaan alkohol.” Pada Jumat (12/02).

“Juga, temuan yang agak mengejutkan adalah bahwa remaja yang memiliki lebih banyak persahabatan di luar sekolah lebih terpusat dalam jaringan sekolah dan lebih mungkin untuk berpartisipasi dalam klub berbasis sekolah.”

Menggali lebih dalam temuan tersebut, para peneliti juga menemukan bahwa remaja yang kurang dukungan dari orang tua dan mereka yang terdaftar di sekolah dengan daftar tingkat putus sekolah yang tinggi lebih cenderung minum alkohol.

Meski alasannya masih belum jelas, para peneliti berharap temuan ini akan membantu menginformasikan upaya untuk mengurangi kenakalan dan peminum di bawah umur.

Penelitian ini dilakukan di AS, tetapi itu tidak berarti bahwa minum di bawah umur juga tidak menjadi masalah di Inggris.

Pada 2018, satu dari sepuluh siswa sekolah berusia 11-15 di Inggris telah minum alkohol dalam seminggu terakhir, menurut Drink Aware.

Hampir dari mereka yang minum dalam seminggu terakhir mengkonsumsi alkohol hanya pada satu hari dalam minggu itu.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments