Rekor! Dalam Sehari Ribuan Migran Capai Daerah Ceuta Spanyol

-

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 6.000 migran dari Maroko telah mencapai daerah kantong Ceuta Spanyol, merupakan jumlah rekor selama satu hari, kata pejabat Spanyol.

Para migran – termasuk sekitar 1.500 adalah anak di bawah umur – berenang di sekitar pagar perbatasan yang menjorok ke laut atau berjalan menyeberang saat air surut.

Mereka, seperti dikutip dari BBC, kebanyakan dari Maroko. Spanyol mengatakan telah mengirim sekitar 2.700 kembali – tetapi tidak untuk anak di bawah umur.

Daerah kantong Ceuta dan Melilla di Spanyol telah menjadi magnet bagi para migran Afrika.

Pasukan Spanyol telah dikerahkan ke pantai untuk membantu polisi perbatasan di titik masuk utama Ceuta – Tarajal, di sisi selatan daerah kantong itu.

Menteri Dalam Negeri, Fernando Grande-Marlaska mengatakan, 200 tentara ditambah 200 polisi tambahan akan membantu pasukan perbatasan biasa berkekuatan 1.100 orang di Ceuta. Daerah kantong itu memiliki sekitar 80.000 jiwa.

Berita Terkait :  Hanukkah Berdarah; 5 Orang Jadi Korban Penikaman

Menurut laporan AFP, pasukan keamanan Maroko di Fnideq, kota yang berdekatan, menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan besar para migran di pagar perbatasan.

Berita Terkait :  Tiga Hal yang Membuat Obama Terjaga di Malam Hari

Perdana Menteri Pedro Sánchez telah membatalkan perjalanan ke Paris – dia akan menghadiri pertemuan puncak yang dipimpin Prancis tentang bantuan keuangan untuk Afrika. Sebaliknya, dia berfokus pada krisis Ceuta, dan menjanjikan “ketegasan maksimum” dalam memulihkan normalitas di daerah kantong itu.

Di kantong lain, Melilla, 86 warga sub-Sahara Afrika masuk pada hari Selasa melalui dermaga selatannya, yang menandai perbatasan dengan Maroko.

Melilla memiliki pagar perbatasan yang kokoh, dan beberapa ratus migran lagi diblokir oleh pasukan keamanan, lapor kantor berita Spanyol Efe.

Pejabat Spanyol yang dikutip oleh Efe mengatakan penjaga Maroko telah membantu pasukan Spanyol di Melilla. Beberapa migran melemparkan batu ke pasukan Spanyol, kata mereka. Berbeda dengan di ceuta, di mana penjaga perbatasan Maroko berdiri dan menyaksikan para migran turun ke laut untuk mencoba mencapai daerah kantong.

Berita Terkait :  Saingi Trump, Putin Ikut Ramaikan Nobel Perdamaian

Mereka mulai tiba di Ceuta pada pukul 02:00 (tengah malam GMT) pada hari Senin, tetapi jumlahnya melonjak pada siang hari. Setidaknya satu orang tewas selama penyeberangan.

Bulan lalu, lebih dari 100 migran tiba di pintu masuk Tarajal Ceuta. Sebagian besar dipulangkan, kecuali 30 anak di bawah umur yang usianya dikonfirmasi oleh tes medis.

Sejak abad ke-17, Ceuta dan Melilla telah berada di bawah kekuasaan Spanyol, meskipun sudah lama diklaim oleh Maroko. Kota-kota pelabuhan tersebut sekarang menjadi satu-satunya perbatasan darat UE dengan Afrika. Mereka berstatus semi-otonom, seperti beberapa wilayah di daratan Spanyol.

Berita Terkait :  Resmi Menjadi Wakil Presiden AS, Kamala Harris Catat Sejarah Baru

Arus masuk itu terjadi di tengah ketegangan baru atas Sahara Barat, sebuah wilayah yang diduduki oleh Spanyol hingga tahun 1975, ketika Maroko mencaploknya. Sejak itu terjadi sengketa antara Maroko dan penduduk asli Sahrawi, yang dipimpin oleh Front Polisario.

Berita Terkait :  OPCW Rilis Laporan Penggunaan Senjata Kimia Berbahaya Militer Suriah

Sahrawi Brahim Ghali, yang memimpin Front Polisario, memperjuangkan kedaulatan Sahara Barat melawan klaim Maroko. Pemerintah Maroko menanggapi dengan marah dan memperingatkan Spanyol bahwa menyembunyikan Ghali akan membawa “konsekuensi”.

Sebagian besar dari mereka yang mencapai Ceuta adalah orang Maroko. Polisi setempat telah menekan para migran sub-Sahara di Maroko utara dalam beberapa tahun terakhir, yang berarti mereka telah mencari rute lain ke Spanyol, seperti melintasi Atlantik ke Kepulauan Canary.

Frontex pasukan perbatasan Uni Eropa melaporkan bahwa migrasi ilegal ke Kepulauan Canary Spanyol – di lepas pantai Maroko – telah melonjak tahun ini.

Dalam kebanyakan kasus, orang Afrika sub-Sahara melakukan perjalanan berbahaya dengan perahu reyot dan tenggelam adalah hal biasa.

Berita Terkait :  Hanukkah Berdarah; 5 Orang Jadi Korban Penikaman

Namun, jumlah keseluruhan migran tidak berdokumen yang mencapai Eropa sepanjang tahun ini masih jauh di bawah tingkat yang terlihat pada 2015-2016.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments