Raul Castro Mengundurkan Diri Sebagai Pimpinan Partai Komunis Kuba

-

Berita Baru, Internasional – Raúl Castro telah mengonfirmasi pengunduran dirinya sebagai ketua partai Komunis Kuba, mengakhiri era kepemimpinan formal olehnya dan saudaranya Fidel Castro yang dimulai dengan revolusi 1959.

Pada hari Jumat (16/4), Castro (89), menyampaikan melalui pidatonya pada pembukaan kongres kedelapan partai komunis Kuba, bahwa ia mnegundurkan diri.

“Saya sangat percaya pada kekuatan dan sifat teladan serta pemahaman rekan-rekan saya, dan selama saya hidup, saya akan siap dengan kaki saya di sanggurdi untuk mempertahankan tanah air, revolusi dan sosialisme,” kata Castro kepada ratusan delegasi partai yang berkumpul di pusat konvensi di Havana.

Dia berkata bahwa dia pensiun dengan perasaan telah “memenuhi misinya dan yakin akan masa depan tanah air”.

Castro tidak mengatakan siapa yang didukungnya untuk maju menggantikan posisinya sebagai sekretaris pertama Partai Komunis. Tetapi dia sebelumnya mengindikasikan bahwa dia lebih suka menyerahkan kendali kepada Miguel Díaz-Canel, yang menggantikannya sebagai presiden pada tahun 2018 dan merupakan pembawa standar generasi loyalis yang lebih muda yang telah mendorong pembukaan ekonomi tanpa menyentuh satu- sistem pesta.

Pengunduran diri Castro menandadi lebih dari enam dekade jabatannya. Kuba tidak akan lagi memiliki Castro yang secara resmi membimbing urusan mereka, keputusan yang diambil pada saat yang sulit, di mana banyak orang di pulau itu cemas tentang apa yang akan terjadi di masa depan.

Pandemi virus Corona, reformasi keuangan yang kelimpungan, dan pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump telah mengguncang ekonomi, yang menyusut 11% tahun lalu sebagai akibat dari jatuhnya pariwisata dan pengiriman uang. Antrian dan kekurangan pangan yang panjang seperti membawa kembali Kuba di masa runtuhnya Uni Soviet pada awal 1990-an.

Pada Januari, Diaz-Canel akhirnya menarik pelatuknya untuk menyatukan sistem mata uang ganda di Kuba, sehingga menimbulkan kekhawatiran inflasi. Dia juga membuka pintu bagi perusahaan swasta yang lebih luas – kebijakan yang telah lama dilarang atau dibatasi secara ketat – yang memungkinkan orang Kuba secara legal menjalankan berbagai jenis bisnis yang dijalankan sendiri dari rumah mereka.

Partai Komunis Kuba terdiri dari 700.000 aktivis yang ditugaskan dalam konstitusi Kuba untuk mengatur urusan bangsa dan masyarakat.

Fidel Castro, pemimpin revolusi yang menggulingkan diktator Fulgencio Batista dari kekuasaan pada tahun 1959, secara resmi menjadi ketua partai pada tahun 1965, sekitar empat tahun setelah secara resmi memeluk sosialisme.

Dia dengan cepat menyerap partai lama di bawah kendalinya dan menjadi pemimpin negara yang tidak perlu dipertanyakan sampai jatuh sakit pada tahun 2006 dan pada tahun 2008 menyerahkan kursi kepresidenan kepada adik laki-lakinya Raúl, yang telah berjuang bersamanya selama revolusi.

Raúl menggantikannya sebagai ketua partai pada 2011. Fidel Castro meninggal pada 2016.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments