Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Perdana Menteri terguling Sri Lanka Ranil Wickremesinghe (tengah) tiba pada konferensi pers setelah pengadilan mengeluarkan perintah yang mencegah Perdana Menteri yang baru diangkat Mahinda Rajapaksa dari bertindak sebagai perdana menteri dan mengadakan rapat kabinet di Kolombo, Sri Lanka 4 Desember 2018. Foto: Reuters /Dinuka Liyanawatte/Files.
Perdana Menteri terguling Sri Lanka Ranil Wickremesinghe (tengah) tiba pada konferensi pers setelah pengadilan mengeluarkan perintah yang mencegah Perdana Menteri yang baru diangkat Mahinda Rajapaksa dari bertindak sebagai perdana menteri dan mengadakan rapat kabinet di Kolombo, Sri Lanka 4 Desember 2018. Foto: Reuters /Dinuka Liyanawatte/Files.

Ranil Wickremesinghe, Presiden Baru Sri Lanka yang Dilanda Krisis

Berita Baru, Kolombo – Pada Rabu (20/7), politisi veteran Ranil Wickremesinghe dipilih oleh parlemen Sri Lanka sebagai presiden baru Sri Lanka yang dilanda krisis. Setelah enam kali menjabat sebagai Perdana Menteri Sri Lanka, dengan dukungan partai yang berkuasa, ia berhasil mengalahkan dua kandidat lainnya.

Dalam pemilihan parlemen pada Rabu (20/7), Wickremesinghe meraih 134 suara sementara saingan utamanya, Dullas Alahapperuma, meraih 82 suara.

Kandidat ketiga, pemimpin Marxis Anura Kumara Dissanayake, hanya memperoleh tiga suara – semuanya dari partainya sendiri.

Kemenangan Wickremesinghe adalah pergantian keberuntungan yang luar biasa bagi seorang pria yang dianggap “mati secara politik” oleh beberapa analis.

“Saya berterima kasih kepada parlemen atas kehormatan ini,” kata pria berusia 73 tahun itu setelah sekretaris jenderal parlemen mengumumkan kemenangannya.

Wickremesinghe diangkat sebagai perdana menteri setelah Mahinda Rajapaksa dipaksa mengundurkan diri pada Mei tahun ini karena krisis ekonomi terburuk negara pulau itu sejak merdeka tahun 1948.

Dia diangkat sebagai presiden sementara setelah pendahulunya Gotabaya Rajapaksa meninggalkan negara itu dan mengundurkan diri melalui email minggu lalu.

Gotabaya terpaksa melarikan diri setelah puluhan ribu pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di ibukota Kolombo dan menduduki kediaman resminya di antara gedung-gedung penting pemerintah lainnya.

Kemenangan Wickremesinghe tak lain adalah karena dukungan dari partai yang berkuasa di Sri Lanka Podujana Peramuna (SLPP).

Dia telah gagal mengikuti pemilihan presiden dua kali sejak tahun 2000, terakhir kali melawan Mahinda Rajapaksa, patriark klan Rajapaksa.

Namun, kemenangan Wickremesinghe tidak menjadikan masyarakat yang telah berunjuk rasa berminggu-minggu puas.

“Kita tahu betul bahwa Ranil Wickremesinghe tidak sama dengan Gotabaya Rajapaksa. Dia adalah orang yang lebih licik,” kata salah satu pemimpin unjuk rasa, Melani Gunathilake, dikutip dari Al Jazeera.

Para pengunjuk rasa menuduh Wickremesinghe berusaha keras untuk melindungi Rajapaksa dari bahaya apa pun dan membuat kesepakatan dengan keluarga yang kuat.

Pada 9 Juli, puluhan ribu pengunjuk rasa turun ke jalan, menduduki beberapa gedung pemerintah termasuk sekretariat presiden dan Temple Trees, kediaman resmi perdana menteri.

Kediaman pribadi Wickremesinghe di Kolombo juga dibakar oleh para pengunjuk rasa.

Protes memaksa Gotabaya mengumumkan pengunduran dirinya dan melarikan diri, pertama ke Maladewa dan kemudian ke Singapura.

Tetapi Wickremesinghe menolak untuk mundur dan dinyatakan sebagai penjabat presiden yang ditugaskan untuk membentuk pemerintahan baru.

Wickremesinghe telah memenangkan pemilihan umum beberapa kali tetapi tidak pernah menyelesaikan masa jabatannya sebagai perdana menteri. Dia sekarang adalah kepala negara, posisi yang dia cita-citakan selama beberapa dekade.

Para pengunjuk rasa mengatakan mereka akan melanjutkan “aragalaya”, kata Sinhala untuk “perjuangan”, sampai Wickremesinghe pergi.

“Saat ini kami sedang mendiskusikan strategi dan regrouping kami. Kami pasti akan melanjutkan perjuangan dan pekerjaan kami di GotaGoGama sampai Ranil Wickremesinghe mengundurkan diri. Ini jelas bukan yang kami inginkan,” imbuh Melani Gunathilake kepada Al Jazeera.

“Sri Lanka pantas mendapatkan pemimpin yang benar-benar peduli pada rakyatnya, bukan seseorang yang memikirkan masa depan politiknya,” tambahnya.