Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Protes di Myanmar: 5 Demonstran Tewas Karena Ditabrak Kendaraan Militer

Protes di Myanmar: 5 Demonstran Tewas Karena Ditabrak Kendaraan Militer

Berita Baru, Internasional – Pada Minggu pagi, sekelompok kecil pengunjuk rasa membentuk barisan di kotapraja Kyimyindaing, Yangon, mereka melambaikan seikat eugenia dan mawar serta mengibarkan spanduk bertuliskan: “Satu-satunya penjara yang sebenarnya adalah ketakutan, dan kebebasan yang sebenarnya adalah kebebasan dari rasa takut”.

Kalimat itu merupakan jargon terkenal milik Aung San Suu Kyi, pimpinan terpilih yang dikideta oleh militer. Suu Kyi dijatuhi empat tahun penjara oleh pengadilan Myanmar pada Senin (6/12) atas beberapa tuduhan.

Beberapa menit setelah mereka berkumpul, saksi mata mengatakan kepada media lokal bahwa sebuah kendaraan militer telah menabrak kelompok pengunjuk rasa itu. Lima orang dilaporkan tewas, sementara mereka yang selamat ditangkap, menurut outlet independen Myanmar Now.

Namun, meskipun para jenderal telah menangkap ribuan, termasuk para pemimpin terpilih negara itu, dan melepaskan teror di seluruh negeri, oposisi terhadap junta tetap meluas sejak Februari hingga sekarang.

Seperti dilansir dari The Guardian, sebuah gerakan pembangkangan sipil terus mengadakan protes kecil bergaya flashmob, sementara kelompok bersenjata melakukan penyergapan gerilya di seluruh negeri.

Banyak warga Myanmar yang melarikan diri ke hutan untuk berlatih perang dan beberapa kelompok masyarakat memilih kokang senjata untuk mempertahankan daerah mereka. Kelompok-kelompok itu membentuk aliansi dengan organisasi perlawanan lokal dari kelompok etnis yang berkonflik dengan militer.

“Enam bulan yang lalu, orang-orang tidak berpikir bahwa perlawanan bersenjata dapat dilakukan. Tetapi jika Anda hanya melihat skala dan luasnya perlawanan bersenjata di seluruh negeri, ada banyak kelompok yang melakukan mobilisasi,” kata David Mathieson, seorang analis independen yang mengkhususkan diri di Myanmar.

Militer, kata Mathieson menambahkan, kemungkinan besar terkejut dengan skala oposisi. “Mereka pasti berpikir, sarang lebah macam apa yang kita aduk di sini? Mereka telah berjuang selama beberapa dekade melawan organisasi etnis bersenjata. Sekarang mereka menghadapi orang-orang normal, yang setahun lalu tidak akan menyetujui pemberontakan bersenjata sama sekali.”

Dr Sasa, juru bicara oposisi di pengasingan, National Unity Government (NUG), mengatakan masyarakat tidak punya pilihan selain membela diri. “Militer tidak hanya menghancurkan demokrasi dan kebebasan kita, tetapi mereka setiap hari menghancurkan martabat kita sebagai manusia.”

Pasukan pertahanan, yang jumlahnya tidak disebutkan Sasa, dapat meregangkan sumber daya tentara lebih tipis di seluruh negeri, tetapi para analis mengatakan mereka saat ini kurang koordinasi. Beberapa telah berjanji setia kepada NUG, yang dibentuk oleh anggota parlemen terpilih dan menyatakan perang defensif pada bulan September, sementara yang lain telah bersekutu dengan organisasi etnis bersenjata, atau keduanya. Beberapa beroperasi secara mandiri.

NUG telah menghasilkan pedoman etika untuk kelompok tersebut, meskipun tingkat kontrol yang dimilikinya terhadap berbagai kelompok tidak jelas. “Saya tidak berpikir mereka memiliki koordinasi sebanyak yang mereka klaim,” kata Mathieson. Taktik gerilya yang digunakan melawan militer termasuk pembunuhan pejabatnya, pengeboman properti militer dan menyabotase infrastruktur seperti menara telekomunikasi dan jembatan.

NUG mengklaim bahwa hampir 3.000 tentara junta tewas dalam pertempuran antara Juni dan November, dan 8.000 personel militer dan polisi telah membelot. Junta mengatakan 75 tentara dan 93 anggota polisi tewas antara Februari dan akhir Oktober, menurut data yang dikutip AFP.

Angka-angka itu harus diperlakukan dengan hati-hati, kata Mathieson. Sementara para jenderal Myanmar dikejutkan oleh pembentukan cepat pasukan pertahanan oposisi, mereka menghadapi tentara terbesar kedua di Asia Tenggara, yang dipasok oleh China dan Rusia. Kelompok-kelompok pemberontak yang mapan dibiayai oleh perdagangan obat-obatan terlarang dan batu giok, tetapi kelompok-kelompok yang relatif baru tidak memiliki kekuatan keuangan dan pasokan senjata yang memadai.

Seorang pedagang senjata yang diwawancarai oleh Agence France-Presse mengatakan bahwa, karena mata uang kyat Myanmar telah jatuh setelah kudeta, harga senjata telah meningkat tajam. Pada bulan Maret-April, satu senapan M-16 berharga sekitar 4 juta kyat ($2.247), sedangkan AK-47 berharga 5 juta kyat; sekarang biayanya hampir dua kali lipat, memaksa para pejuang bergantung pada senjata dan sumbangan buatan sendiri.

Jauh dari kamp pelatihan untuk rekrutan anti-kudeta, masyarakat menemukan cara untuk melawan. Banyak yang menolak membayar tagihan listrik mereka, dengan memotong pendapatan ke perusahaan listrik yang didukung negara. Perusahaan yang bersekutu dengan militer dijauhi. Sebuah pusat perbelanjaan populer Myanmar, Myanmar Plaza, menghadapi boikot massal, setelah staf keamanannya menyerang mahasiswa muda yang sedang melakukan protes.

Perintah yang diumumkan oleh militer juga diabaikan. Di Yangon, beberapa penduduk membagikan masker wajah gratis yang bertentangan dengan aturan militer yang melarang pemakaian penutup wajah di dekat tempat tentara ditempatkan.

Flashmobs terus diadakan, meskipun risiko kekerasan militer terus-menerus menghantui. Pada Minggu malam di Yangon, dentang logam terdengar di jalan-jalan. Dari rumah mereka, warga menggedor panci dan wajan untuk memprotes militer, dan untuk menghormati nyawa pengunjuk rasa yang terbunuh pagi itu.

Chris Sidoti, dari Dewan Penasihat Khusus untuk Myanmar, mengatakan negara itu kemungkinan akan mengalami konflik berkepanjangan kecuali ada tekanan yang diberikan pada militer untuk bernegosiasi. “Gerakan demokrasi ditentukan kali ini. Itu tidak akan mundur, tidak akan menyerah,” katanya. Komunitas internasional harus memotong uang tunai dan senjata, katanya, dan menggunakan lebih banyak saluran non-militer untuk menyalurkan bantuan. Menurut PBB, sekitar 3 juta orang membutuhkan bantuan penyelamatan jiwa.

Thinzar Shunlei Yi, seorang aktivis anti-kudeta terkemuka, mengatakan bahwa setiap hari dia menerima permintaan dari orang-orang yang mogok sebagai bagian dari gerakan pembangkangan sipil dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan. “Bahkan jika saya tidak dapat membantu, mereka berkata: ‘Saya tidak akan kembali ke kementerian.’ Mereka melakukannya karena keyakinan politik mereka, jadi mereka menemukan jalan.”

Template Ads