Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Protes Anti-Lockdown Australia, Ratusan Orang Ditangkap
Protes anti-lockdown Australia. Foto: Twitter @jane_jane70car.

Protes Anti-Lockdown Australia, Ratusan Orang Ditangkap

Berita Baru, Canbera – Polisi Australia telah menangkap 235 orang di Melbourne dan 32 di Sydney pada demonstrasi anti-lockdown tanpa izin dan beberapa petugas polisi terluka dalam bentrokan dengan pengunjuk rasa.

Polisi Victoria mengatakan enam petugas membutuhkan rawat inap selama protes yang terjadi pada hari Sabtu (18/9). Dalam video yang beredar di media sosial, terlihat beberapa petugas tersungkur ke tanah dan terinjak-injak.

Petugas polisi menggunakan semprotan merica setelah sekitar 700 orang berhasil berkumpul di beberapa bagian Melbourne. Sekitar 2.000 petugas menjadikan pusat kota sebagai zona larangan bepergian, mendirikan pos pemeriksaan dan barikade. Angkutan umum dan berbagi tumpangan ke kota ditangguhkan.

“Apa yang kita lihat hari ini adalah sekelompok pengunjuk rasa yang berkumpul, bukan untuk memprotes kebebasan, tetapi hanya untuk melawan dan berkelahi dengan polisi,” kata Komandan Polisi Victoria Mark Galliott kepada media, dikutip dari Skynews Australia.

Unjuk rasa itu terjadi ketika kota itu menjalani penguncian keenam sejak pandemi dimulai, dimana negara bagian Victoria melaporkan lebih dari 500 kasus COVID-19 pada hari Sabtu (18/9).

Video lain menunjukkan kerumunan menyerbu melalui garis polisi saat bentrokan meletus di sepanjang rute trem.

Di Sydney, petugas regu anti huru hara, patroli jalan raya, detektif dan polisi tugas umum juga dikerahkan ke jalan-jalan, mencegah unjuk rasa terjadi.

Australia sedang berjuang untuk meredam wabah varian Delta dari virus corona sejak pertengahan Juni, dimana Sydney dan Melbourne, dan ibu kota Canberra, dalam status lockdown ketat selama berminggu-minggu. Pada hari Sabtu, 1.882 kasus virus corona baru dilaporkan, sebagian besar di Sydney.

Sebagian besar lockdown di Victoria, New South Wales dan Canberra akan tetap berlaku sampai setidaknya 70 persen dari mereka yang berusia 16 tahun atau lebih telah divaksinasi sepenuhnya, yang berdasarkan laju inokulasi saat ini dapat dicapai pada akhir Oktober atau awal November.

Tingkat kepatuhan yang tinggi terhadap perintah kesehatan masyarakat telah membantu Australia menjaga jumlah infeksi relatif rendah, dengan hanya di bawah 85.000 total kasus dan 1.145 kematian sejak awal pandemi.

Sebagian besar orang Australia mendukung vaksinasi dan tindakan kesehatan masyarakat, tetapi ada pula yang menolak vaksinasi.