Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Petani Sawit

Proteksi Petani Sawit Swadaya, PBNU Inisiasi Terbentuknya KOPTASINU

Berita Baru, Nasional – Pengurus Besar Nahdhatul Ulama menggelar Halaqah Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Halaqah Temu UMKM dan Petani Kelapa Sawit, sebagai rangkaian Harlah Ke-99 NU Wilayah Barat, di Jakabaring Sport City Palembang, pada Kamis-Sabtu, 3-5 Maret 2022.

Halaqah Temu UMKM dan Petani Kelapa Sawit dilaksanakan dalam tiga seri untuk membahas dua tema spesifik yaitu pengembangan ekosistem perkebunan sawit rakyat berkelanjutan dan mekanisme pengusulan peremajaan kelapa sawit rakyat.

Pada seri 1 hadir empat narasumber yaitu Ruandha Agung Sugardiman, Dirjen Planologi Kehutanan & Tata Lingkungan – Kementerian LHK; Suyus Windayana, Dirjen Penetapan Hak dan Pendaftaran Tanah – Kementerian ATR/BPN; Rino Afrino, Sekretaris Jenderal APKASINDO; dan Arif Rahmansyah Marbun, Ketua PBNU.

Pada seri 2 narasumber yang hadir adalah Mohammad Abdul Gani, Dirut PTPN III; Aziz Hidayat Dirut PT Sinar Mas Agro & Technology, Tbk; Royke Tumilaar, Dirut PT BNI 46 (Persero) Tbk; dan Achmad Bakir Pasaman, Dirut PT Pupuk Indonesia.

Pada seri 3 juga dihadiri empat narasumber yaitu Musdhalifah Machmud, Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis – Kemenko Perekonomian; Bambang Hendroyono, Sekjen KLHK; Eddy Abdurrahman, Direktur Utama BPDP-KS; dan salah satu Direktur mewakili Ditjen Perkebunan pada Kementerian Pertanian.

Arif Rahmansyah Marbun, Ketua PBNU sekaligus penanggungjawab Halaqah Temu UMKM dan Petani Kelapa Sawit mengatakan, tujuan halaqah tersebut adalah memfasilitasi terciptanya sinergi dan kolaborasi antara pemerintah dengan PBNU & jaringan strukturnya, serta para pemangku kepentingan, dalam pengelolaan sawit rakyat berkelanjutan.

Kedua, lanjut Arif, adalah untuk membangun ruang dialog yang adil dan setara antara pemerintah, swasta, dengan PBNU & jaringan strukturnya terkait kebijakan pengelolaan sawit rakyat berkelanjutan.

“Ketiga, merumuskan agenda kerja bersama dalam upaya pengelolaan sawit rakyat yang berkualitas dan berkelanjutan,” terang Arif.

Sementara itu Wakil Ketua Umum PBNU, Nusron Wahid menjelaskan bahwa seluruh PWNU dari 10 Provinsi dan PCNU dari 99 Kabupaten yang berkumpul dalam halaqah tersebut telah bersepakat untuk membangun Koperasi Petani Sawit Nahdhatul Ulama atau KOPTASINU.

“Untuk program peremajaan sawit rakyat, pengajuannya dilakukan melalui satu komando koperasi yaitu Koperasi Primer Nasional yang namanya adalah KOPTASINU, Koperasi Petani Sawit Nahdhatul Ulama,” terang Nusron dalam acara Penutupan Harlah Ke-99 NU Wilayah Barat di GOR Dempo Jakabaring Sport City Palembang, Sabtu (5/3).