Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pribumi Gelar Protes, Produksi Minyak Ekuador Berkurang Separuh

Pribumi Gelar Protes, Produksi Minyak Ekuador Berkurang Separuh

Berita Baru Produksi minyak Ekuador telah turun lebih dari setengahnya karena blokade jalan dan vandalisme yang terkait dengan  protes anti-pemerintah yang terjadi selama hampir dua minggu.

Demonstrasi yang terkadang disertai kekerasan oleh sebagian besar pengunjuk rasa pribumi yang di antaranya menuntut harga bahan bakar dan makanan yang lebih rendah, dimulai pada 13 Juni lalu dan telah menyebabkan setidaknya enam kematian warga sipil.

Presiden Guillermo Lasso, yang hubungan permusuhannya dengan majelis nasional telah memburuk sebelumnya, menawarkan konsesi termasuk pelonggaran langkah-langkah keamanan, pupuk bersubsidi dan pengampunan utang.

Pemerintah juga telah bertemu dengan kelompok-kelompok pribumi pada hari Sabtu (25/6/22).

“Produksi minyak berada pada level kritis. Hari ini angka menunjukkan pengurangan lebih dari 50%,” kata kementerian energi dalam sebuah pernyataan, sebagaimana dikutip dari Reuters, Senin (27/6/22).

“Dalam 14 hari demonstrasi, negara bagian Ekuador telah berhenti menerima sekitar 120 juta dolar.”

“Vandalisme, pengambilalihan sumur minyak dan penutupan jalan telah mencegah pengangkutan pasokan yang diperlukan,” kata kementerian itu.

Sebelum protes, produksi minyak sekitar 520.000 barel per hari.

Kementerian produksi mengatakan dalam keterangannya sektor minyak publik, produsen bunga dan produk susu swasta, bisnis pariwisata dan lainnya telah kehilangan sekitar 500 juta dolar.

Para pengunjuk rasa menegaskan pada hari Minggu (26/6/22) bahwa pawai akan berlanjut sampai Lasso menjawab semua tuntutan mereka.

“Isu-isu sentral belum dimenangkan,” kata pemimpin organisasi adat CONAIE Leonidas Iza.

Ia menambahkan bahwa pengunjuk rasa menginginkan jaminan harga bahan bakar dan pembatasan ekspansi minyak dan pertambangan.

“Kami akan kembali dengan hasil.”

Lasso di Twitter menyerukan perdamaian dan mengatakan konvoi kemanusiaan dalam perjalanan ke Cuenca diserang dengan bahan peledak dan rumah sakit kota menderita kekurangan oksigen.

CONAIE telah menghitung lima kematian pengunjuk rasa, sementara pemerintah mengatakan empat warga sipil tewas selama protes dan dua lainnya meninggal dalam ambulans tertunda oleh blokade.

Majelis melanjutkan debat pada hari Minggu tentang upaya untuk mencopot Lasso dari jabatannya, meskipun tampaknya anggota parlemen oposisi tidak memiliki dukungan yang diperlukan untuk tindakan tersebut.