Berita

 Network

 Partner

Logo

Pria yang Suka Logo Besar pada Baju Cenderung Lebih Bebas dan “Liar”

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menyimpulkan, Pria yang secara mencolok mengenakan logo produk mewah berukuran besar di baju mereka dipandang lebih bebas dan kurang dapat dipercaya dan tidak dapat diandalkan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Seorang psikolog AS meneliti untuk melihat apakah dalam gaya pakaian yang mencolok dan “blingy” membuat pria tampak lebih menarik bagi wanita.

Teorinya adalah bahwa “pertunjukan kekayaan yang berani” seperti itu menarik karena menunjukkan kekuatan ekonomi dan kemampuan seseorang untuk berinvestasi dalam masa depan keturunan mereka.

Namun, hasil penelitian menunjukkan bahwa, pada manusia, tampilan mewah dilihat lebih sebagai indikator investasi seseorang dalam perkawinan daripada reproduksi.

Studi tersebut dilakukan oleh psikolog evolusioner Daniel Kruger dari University of Michigan di Ann Arbor.

“Alih-alih menjadi sinyal yang dapat diandalkan dan jujur ​​dari investasi pihak ayah di masa depan, pameran barang mewah terkadang mewakili investasi dalam daya tarik pasangan, yang mengorbankan investasi masa depan pada keturunan,” katanya.

Berita Terkait :  Ilmuwan Menemukan Cara untuk Mengambil Sampel DNA dari Udara

“Pajangan mewah yang menampilkan ukuran, warna, dan suara yang berlebihan mungkin menunjukkan investasi yang relatif lebih besar dalam upaya untuk kawin.”

“Logo produk mewah yang besar meningkatkan daya saing sosial dan daya tarik pasangan, sedangkan logo kecil meningkatkan persepsi tentang kepercayaan dan keandalan.”

Dalam penelitian tersebut, 376 siswa AS diperlihatkan kaos polo dengan logo merek Ralph Lauren Polo yang dicetak di dada kiri dalam ukuran kecil atau besar.

Mereka kemudian diminta untuk membayangkan pria yang memiliki kaus tersebut dan memberi peringkat pada skala 1–100 untuk berbagai faktor yang berkaitan dengan upaya yang dia lakukan dalam masalah perkawinan dan investasi orang tua.

Berita Terkait :  Israel Tembak Mati Perempuan Palestina

Ini termasuk variabel pertanyaan “sering menggoda” dan “secara sadar memukul pasangan orang lain” untuk yang pertama dan “pandai merawat anak-anak” dan “mencurahkan sebagian besar sumber daya untuk mendukung keluarga” untuk yang terakhir.

Mereka juga menilai bagaimana menurut mereka pria itu akan tertarik pada hubungan dengan durasi yang berbeda, dari teman kencan singkat hingga komitmen jangka panjang dan seberapa menarik prospek dia akan tampak bagi wanita untuk hubungan semacam itu.

Di bagian lain dari penelitian, 615 peserta yang berbeda diminta untuk mengatakan apakah pria akan memilih untuk mengenakan kaos polo dengan logo besar atau logo kecil untuk berbagai acara termasuk reuni keluarga dan pesta yang dihadiri oleh orang yang disukainya.

Berita Terkait :  Microsoft Luncurkan Pengelola Kata Sandi “Autofill”
In the study, 376 US students were shown a polo shirt with a Ralph Lauren Polo brand logo printed on the left breast in either a small or a large size, as pictured They were then asked to imagine the man who owned the shirt and rank him on a scale of 1–100 for various factors relating to both the effort he puts into both mating and parental investment
Dalam penelitian tersebut, 376 siswa AS diperlihatkan kaos polo dengan logo merek Ralph Lauren Polo tercetak di payudara kiri baik dalam ukuran kecil maupun besar, seperti pada foto. Mereka kemudian diminta untuk membayangkan pria yang memiliki kaos tersebut dan memeringkatnya. pada skala 1–100 untuk berbagai faktor yang berkaitan dengan upaya yang dia lakukan dalam kawin dan investasi orang tua

Dr Kruger menemukan bahwa orang-orang membayangkan bahwa pria yang memiliki kemeja dengan logo yang lebih besar lebih tertarik untuk kawin dan lebih sedikit menjadi orang tua dan juga akan lebih tertarik pada hubungan asmara singkat daripada hubungan jangka panjang.

Sementara itu, pria mengatakan bahwa mereka akan lebih cenderung memakai kaos dengan logo yang lebih besar ketika dalam situasi di mana mereka bersaing untuk mendapatkan dominasi sosial, dalam peran kepemimpinan atau mencoba menarik jodoh.

Sebaliknya, mereka lebih cenderung memilih logo yang lebih kecil saat menghadiri wawancara kerja pakaian kasual atau bertemu orang tua pasangan mereka untuk pertama kalinya.

Harapan perempuan tentang bagaimana laki-laki akan berperilaku sangat cocok dengan respon laki-laki.