Berita

 Network

 Partner

Kornea
Inovasi implan kornea atrifisial (buatan) ini di tanamkan di mata pasien, diharapkan dapat menyembuhkan banyak kasus kebutaan, Sumber : Dailymail.co.uk

Pria Buta ini Sembuh dengan Perawatan Kornea Buatan Pertama di Dunia

Berita Baru, Israel – Pria buta ini secara resmi mendapatkan kembali penglihatannya setelah 10 tahun mengalami kebutaan. Dia menjalani perawatan kornea buatan pertama yang berhasil, dan diharapkan dapat mengobati jutaan orang di seluruh dunia yang menderita kebutaan kornea

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Jamal Furani yang berusia 78 tahun kehilangan penglihatannya 10 tahun lalu karena penyakit kornea, namun berkat ilmu pengetahuan modern, pria Israel itu dapat melihat sekali lagi.

Furani menerima implan kornea buatan yang terintegrasi langsung ke dinding mata dan setelah menjalani operasi selama satu jam, dia dapat mengenali anggota keluarga dan membaca angka pada grafik mata yang ditampilkan.

Inovasi implan yang disebut Kpro ini, adalah jaringan nano sintetis yang tidak dapat terurai yang ditempatkan di bawah selaput tipis yang menutupi permukaan kelopak mata dan sklera, yang merupakan area putih mata.

Menurut pembuat implan CorNeat, Lapisan atas KPro dirancang dengan bahan biomimetik yang merangsang proliferasi sel, yang mengarah ke integrasi jaringan progresif.

Berita Terkait :  Apple Luncurkan Layanan Berlangganan Apple Podcasts

Prosedur ini dilakukan 11 Januari oleh Profesor Irit Bahar, kepala departemen oftalmologi di Rabin Medical Center di Petah Tikva, Israel.

Israel Haymon melaporkan, fasilitas medis tersebut melakukan uji coba pertama pada manusia di KPop CorNeat, dengan total 10 pasien, yang baru saja disetujui Juli lalu.

Para pasien dalam percobaan menderita kebutaan kornea dan dianggap bukan kandidat atau telah mengalami setidaknya satu kali transplantasi kornea yang gagal.

Kebutaan kornea disebabkan oleh penyakit yang berkembang di kornea yang menyebabkan hilangnya penglihatan sang pasien.

Ini mempengaruhi dua juta orang setiap tahun dan menyumbang lebih dari lima orang dari total populasi buta di seluruh dunia.

Langkah pertama dari prosedur ini, yang memakan waktu kurang dari satu jam, adalah membedah konjungtiva, atau selaput lendir yang menutupi bagian depan mata dan melapisi bagian dalam kelopak mata sang pasien.

Epitel kornea kemudian diangkat seluruhnya untuk mengurangi prevalensi pembentukan membran prostetik retro dan bagian tengah kornea ditandai oleh ahli bedah, memungkinkan mereka untuk memasang cap pada permukaan tempat implan akan diletakkan.

Berita Terkait :  Amazon Akan Luncurkan TV Mereka Sendiri di AS Tahun Ini

Implan kemudian diletakkan di atas area bola mata yang terbuka dan diamankan dengan jahitan dan dipasang di tempatnya.

Sayatan dibuat di sekitar kornea, bersama dengan jahitan untuk memasang implan, dan kemudian kornea diangkat.

CorNeat mengatakan regenerasi sel dimulai dan kemudian dalam beberapa minggu, implan tertanam secara permanen di mata pasien.

Dr. Gilad Litvin, kepala petugas medis di CorNeat Vision dan penemu perangkat KPro, mengatakan prosedur implantasi relatif sederhana hanya dan memakan waktu kurang dari satu jam.

Ia juga mengatakan bahwa KPro dapat membantu jutaan pasien tunanetra di seluruh dunia, karena perawatannya tidak memerlukan transplantasi donor dan dapat dilakukan di daerah yang tidak ada praktik kornea.

Litvin mengatakan dia sangat senang dengan hasilnya, dia pun awalnya tidak percaya bahwa tim telah membuat pencapaian pertama di dunia dan membuat gelombang di bidang transplantasi organ.

Berita Terkait :  Audio Rooms, Inilah Clubhouse Versi Facebook

“Setelah bertahun-tahun bekerja keras, melihat seorang rekan menanamkan CorNeat KPro dengan mudah dan menyaksikan sesama manusia mendapatkan kembali penglihatannya keesokan harinya sangat menggetarkan dan mengharukan secara emosional, ada banyak air mata di ruangan itu, ” kata Litvin, Pada Jumat (22/01).

“Ini adalah tonggak yang sangat penting untuk Visi CorNeat, kunci dalam perjalanan kami untuk memungkinkan orang di seluruh dunia untuk sepenuhnya menikmati potensi indera pengelihatan mereka.”

“Saya bersyukur dan merasa terhormat bisa bekerja dengan sekelompok orang luar biasa yang kerja keras, ketekunan, dan kreativitasnya membuat momen ini menjadi mungkin.”

Transplantasi kornea adalah prosedur umum untuk memulihkan penglihatan tetapi hanya dapat dilakukan dengan kornea donor, yang permintaannya tinggi, sementara kornea babi adalah solusi yang layak, keberhasilan tim dengan prosedur ini dapat membuktikan perubahan hidup bagi banyak orang.