Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Presiden Baru Palau Berjanji akan Melawan Penindasan China di Pasifik
(Foto: The Guardian)

Presiden Baru Palau Berjanji akan Melawan Penindasan China di Pasifik

Berita Baru, Internasional – Presiden terpilih Palau berjanji akan melawan “penindasan” China di Pasifik, dan mengatakan bahwa negara kepulauan kecil itu akan mendukung aliansinya, “teman sejati”, Amerika Serikat dan Taiwan.

Surangel Whipps Jr, seperti dilansir dari The Guardian, Senin (18/1), akan dilantik sebagai presiden baru pada 21 Januari, menggantikan saudara iparnya Tommy Remengesau Jr.

Dalam wawancara langsung dengan Guardian, Whipps mengatakan bahwa AS telah menunjukkan keberpihakannya kepada Palau selama bertahun-tahun dengan pengiriman 6.000 dosis vaksin virus corona Moderna sebagai bagian dari Operasi Kecepatan Warp AS.

 “Penting bagi negara-negara untuk memiliki nilai-nilai yang sama, mendukung dan bekerja sama. Memang ada persaingan, ya (antara AS dan China) tapi itulah persaingan mereka. Ini tentang apa yang kami yakini,” katanya.

“Ada pemikiran bahwa ‘Amerika Serikat dan China sedang bersaing’; Saya pikir sebenarnya tentang kebebasan dan pelaksanaan demokrasi dan sering kali, kami merasa negara-negara besar ingin menindas negara-negara kecil. Sangat penting untuk memiliki mitra yang kuat yang ada untuk kita.”

Pada bulan Desember, Penjaga Pantai AS dan otoritas maritim Palauan menyita kapal penangkap ikan Tiongkok yang diduga memanen teripang secara ilegal di dalam perairan teritorial Palau.

“Ini tentang mengamankan perbatasan kita, dan negara lain yang tidak menghormati perbatasan negara lain tidak dapat diterima,” kata Whipps.

“Mencuri dan menawarkan suap, itu harus dihentikan, penangkapan ikan ilegal harus dihentikan. Sebagai negara, kita juga harus bertanggung jawab kepada rakyat kita dan memberi tahu mereka untuk tidak pergi ke negara lain dan melakukan hal-hal seperti itu,” tambahnya.

Whipps mengatakan negara-negara yang ingin dianggap sebagai pemimpin global harus bertanggung jawab atas tindakan warganya.

Menurut penuturan Whipps, wakil presiden Palau yang akan keluar, juga menteri kehakiman negara, telah mencoba menghubungi pemerintah China tentang masuknya kapal yang melanggar hukum ke Palau.

“Tapi mereka tampaknya tidak peduli dan itu tidak bisa diterima. Mereka harus mengambil tanggung jawab untuk orang-orang mereka, dan itu seperti mereka mendorong mereka dengan mengabaikan mereka. Itu tidak baik.”

Whipps juga berjanji Palau akan melanjutkan pengakuan resmi, dan hubungan dekatnya dengan, Taiwan, meskipun kehadiran China di Pasifik semakin meningkat.

“Posisi Palau, sebagai sahabat Taiwan, telah menyebabkan banyak kerugian tambahan bagi Palau. Negara lain yang tidak menyukai hubungan ini, melakukan hal-hal di komunitas internasional, seperti PBB dan organisasi Pasifik lainnya, untuk mencoba mengganggu apa yang sedang dipromosikan Palau. Saya pikir itulah sifat negara-negara besar yang ingin menindas,” kata Whipps kepada Guardian.

Palau adalah salah satu dari 15 sekutu diplomatik Taiwan yang tersisa, dan satu dari empat yang tersisa di Pasifik (setelah Kepulauan Solomon dan Kiribati beralih pada 2019). Sebagai ungkapan dukungan, menteri luar negeri Taiwan, Joseph Wu, akan menghadiri pelantikan presiden Whipps minggu ini, dan kedua pemerintahan telah berdiskusi mengenai gelembung perjalanan, mengingat jumlah kasus rendah di Taiwan dan Palau, yang tetap bebas Covid.

Tetapi kesetiaan Palau kepada Taiwan bukannya tanpa konsekuensi, negara tersebut tunduk pada larangan perjalanan tidak resmi bagi turis Tiongkok yang telah merugikan ekonomi yang bergantung pada pariwisata negara itu.