Polusi Udara Sangat Berdampak Pada Kesuburan Pria

-

Berita Baru, Inggris – Genetika, berat badan, dan tingkat aktivitas semua hal tersebut memengaruhi kesuburan pria, tetapi sebuah studi baru menemukan bukti baru bahwa polusi udara di tempat tinggal seseorang juga dapat memainkan peran penting.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Testis anjing yang dikebiri dipelajari oleh para ahli di University of Nottingham yang menemukan kadar kimiawi dan tanda-tanda penyakit, dimana bergantung pada tempat tinggal anjing.

Misalnya, anjing dari Finlandia memiliki tingkat bahan kimia yang lebih rendah dan lebih sedikit tanda penyakit dibandingkan dengan yang ada di Inggris.

Anjing menawarkan model yang baik tentang bagaimana gaya hidup perkotaan dan polusi dapat memengaruhi pria dan kesuburan mereka.

Para peneliti mengatakan perbedaan regional dalam kesehatan testis anjing dicerminkan oleh tingkat kanker prostat pada pria.

“Kami mendalilkan bahwa ini mungkin mencerminkan efek kimiawi di dalam testis dan ini mungkin terkait dengan pengaruh lingkungan pada fungsi reproduksi pria,” kata para peneliti.

Testis anjing dikebiri karena alasan klinis dimana pemilik memilih untuk mensterilkan hewan peliharaan mereka karena alasan perilaku dan untuk mencegah anjing mereka memiliki keturunan yang tidak diinginkan.

Sampel diambil dari seluruh Inggris, di Midlands Timur dan Barat, dan Tenggara, serta dari Denmark dan Finlandia.

Dr Rebecca Sumner, penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Untuk pertama kalinya, kami telah menunjukkan bahwa profil polutan kimiawi yang ditemukan di testis anjing tergantung dari mana asalnya.” Pada Kamis (15/04).

Anjing, sebagai hewan pendamping bagi manusia, menawarkan model yang baik tentang bagaimana gaya hidup perkotaan dan polusi dapat memengaruhi pria dan kesuburan mereka. Para peneliti mengatakan perbedaan regional dalam kesehatan testis anjing dicerminkan oleh tingkat kanker prostat pada pria.

Analisis testis dari 77 anjing difokuskan pada berbagai bahan kimia serta tanda-tanda pertumbuhan yang tidak normal.

Para peneliti mencari bukti bahan kimia yang umum digunakan dalam industri, termasuk plasticiser diethylhexyl phthalate (DEHP), polibrominasi difenil eter (PBDE) tahan api, dan polychlorinated biphenyls (PCB), yang digunakan sebagai pendingin.

Anjing dari beberapa bagian di Inggris Raya memiliki tingkat bahan kimia yang berbeda-beda, dan anjing dari Skandinavia juga memiliki konsentrasi yang berbeda.

Secara keseluruhan, anjing-anjing dari seberang Laut Utara memiliki testis yang lebih sehat.

“Sehubungan dengan wilayah Inggris, testis dari anjing yang tinggal di Finlandia dan Denmark memiliki konsentrasi PBDE yang lebih tinggi dan konsentrasi DEHP dan PCB yang lebih rendah,” tulis para peneliti dalam penelitian mereka, yang diterbitkan dalam Laporan Ilmiah.

Anjing-anjing dari Finlandia juga memiliki lebih sedikit tanda-tanda patologi, catat organ oleh para peneliti.

Meskipun demikian, Dr Richard Lea, penulis utama studi tersebut, mengatakan sulit untuk menyimpulkan bahwa testis yang lebih sehat disebabkan oleh kadar kimiawi yang lebih rendah karena berbagai faktor dan bahan kimia lain kemungkinan juga berdampak.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments