Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Polusi Suara
Polusi udara dari aktifitas manusia, seperti kapal, pengeboran laut, hingga industri laut dapat menganggu habitat dan stabilitas kehidupan di laut, Sumber : Dailymail.co.uk

Polusi Suara Semakin Membahayakan Kehidupan Spesies di Laut

Berita Baru, Internasional – Lautan menjadi terlalu susah untuk ikan hidup. Pengeboran, perahu, dan selancar adalah aktivitas manusia yang mengisi laut dengan polusi suara yang membahayakan kehidupan laut.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Sebuah tim yang terdiri dari 25 ilmuwan internasional menganalisis lebih dari 10.000 makalah akustik laut mulai dari revolusi Industri dan menemukan aktivitas manusia sejak itu telah mencemari pemandangan laut, yang menekan hewan dan mengganggu perilaku mereka.

Para peneliti menemukan bahwa kebisingan frekuensi rendah di sepanjang rute pengiriman laut telah melonjak 32 kali lipat dalam setengah abad terakhir, dan lalu lintas kapal meningkat secara substansial di wilayah pesisir.

Kebisingan di bawah air menghalangi kemampuan paus untuk berkomunikasi, merusak pendengaran mamalia laut dan membuat ikan tidak mungkin menemukan jalan pulang.

Kehidupan laut, menurut peneliti, memang memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan polusi suara yang jauh. Tetapi karena suara bising menjadi lebih permanen, banyak yang akhirnya akan meninggalkan suatu daerah untuk selamanya.

“Bentang suara laut berubah dengan cepat karena penurunan besar-besaran dalam kelimpahan hewan penghasil suara, peningkatan kebisingan antropogenik, dan perubahan kontribusi sumber geofisika, seperti es laut dan badai, karena perubahan iklim, ” tim berbagi dalam penelitian tersebut. diterbitkan dalam jurnal Science. Pada Selasa (09/02).

Laut antropogenik adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan keadaan laut saat ini yang digunakan manusia untuk memengaruhi lingkungan.

Pesawat terbang rendah, kapal penangkap ikan, survei seismik, dan kapal militer kami tidak hanya menyebabkan polusi suara di bawah permukaan, tetapi juga menghalangi komunikasi antar kehidupan laut.

“Akibatnya, lanskap suara samudra Antroposen pada dasarnya berbeda dari zaman praindustri, dengan kebisingan antropogenik yang berdampak negatif pada kehidupan laut, ” tulis penelitian tersebut.

Banyak bagian dunia telah mengamati penurunan populasi kehidupan laut menyusul peningkatan aktivitas manusia di lautan.

Misalnya, perangkat pelacakan akustik ditempatkan di sepanjang pantai di Kepulauan Broughton di British Columbia untuk mencegah anjing laut berkumpul di peternakan salmon, The New York Times melaporkan.

Sekitar waktu yang sama terjadi penurunan yang signifikan dalam populasi paus pembunuh sampai perangkatnya dilepas, yang menunjukkan bagaimana suara permanen dapat memengaruhi kehidupan laut.

Namun, tim tersebut juga menemukan bahwa suara sementara pun dapat mendatangkan malapetaka dengan menyebabkan kerusakan pendengaran kronis pada makhluk yang terletak di jalur akustik.

Ikan dan hewan laut memiliki reseptor sensorik untuk pendengaran dan meskipun ikan memiliki kemampuan untuk meregenerasi mereka, namun mamalia laut tidak.

Suara buatan manusia sangat berbahaya bagi ikan muda, seperti bayi ikan badut (clown fish).

Ikan tersebut masih terlalu muda untuk melihat terumbu karang yang mereka sebut rumah, tetapi menggunakan pendengarannya untuk menemukan tempat terkenal.

Tetapi jika mereka tidak dapat mengasah suara sekitar, bayi ikan badut berkeliaran di lautan tanpa tujuan mencari rumahnya.

Para peneliti juga menentukan bahwa aktivitas manusia juga menghasilkan lautan yang lebih tenang yang juga mengganggu kehidupan laut.

Misalnya, perburuan mamalia laut besar, termasuk paus yang sangat vokal, telah menyebabkan penurunan drastis pada kelimpahan hewan penghasil suara.

Tim tersebut menekankan perlunya regulasi baru untuk memerangi polusi suara laut.

“Perubahan pemandangan laut telah menjadi gajah dalam ruangan yang terabaikan dari perubahan samudra global,” tulis para peneliti.

“Di era ketika masyarakat semakin melihat ekonomi biru sebagai sumber sumber daya dan kekayaan, penting bahwa tata suara samudra dikelola secara bertanggung jawab untuk memastikan penggunaan laut yang berkelanjutan.”

“Bukti yang dirangkum di sini mendorong kebijakan nasional dan internasional untuk menjadi lebih ambisius dalam mengatur dan menerapkan solusi teknologi yang ada untuk mengurangi kebisingan laut dan meningkatkan pengelolaan pemandangan laut oleh manusia untuk menjaga laut yang sehat.”