Pola Makan ini Memangkas Risiko Kematian Dini pada Wanita Lansia

Wanita
Menurut riset wanita lansia yang mengganti daging hewani dengan protein vegan lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal secara dini, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Menurut studi, pola makan vegan berprotein tinggi dapat memangkas risiko kematian dini pada wanita yang lebih tua hampir 50%.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Wanita pascamenopause yang mengganti daging dengan memilih alternatif nabati cenderung lebih kecil untuk meninggal secara prematur.

Hal tersebut seperti makan kacang-kacangan sebagai pengganti daging merah, unggas, susu, telur, dan ikan.

Sementara itu, makan kacang daripada telur memangkas kemungkinan kematian dalam penelitian sebesar 47 persen, sedangkan mengganti daging merah dan produk susu dengan makanan berbahan kacang mengurangi risiko kematian dini masing-masing sebesar 11 dan 12 persen.

Penelitian yang dilakukan oleh American Heart Association juga menemukan wanita vegan yang menggunakan kacang-kacangan untuk mendapatkan protein makanan mereka 56 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular.

Sementara studi tersebut tidak melihat alasan hubungan tersebut, para peneliti berharap temuan ini akan mendorong wanita yang lebih tua untuk mempertimbangkan memasukkan lebih banyak kacang ke dalam makanan mereka sebagai pengganti protein lain.

Studi ini merekrut 102.521 wanita pascamenopause dengan usia rata-rata 63 tahun antara 1993 dan 1998, dan mengikuti kehidupan dan kesehatan mereka selama 18 tahun.

Selama ini hampir 26.000 wanita meninggal dengan 6.993 kematian akibat penyakit kardiovaskular, 7.516 wanita meninggal karena kanker, dan 2.734 kematian terkait demensia.

Tindak lanjut dan kuesioner yang teratur mengungkapkan bahwa, rata-rata, sekitar seperenam dari makanan wanita adalah protein.

Para peneliti kemudian mengurai dari mana sebagian besar protein mereka berasal dan menemukan lebih dari dua pertiga (68,6 persen) berasal dari hewan, seperti daging, telur dan susu.

Analisis tersebut mengungkapkan bahwa wanita yang mengonsumsi protein hewani dalam jumlah tertinggi cenderung berkulit putih, berpendidikan, dan kaya.

Mereka juga lebih mungkin menjadi perokok masa lalu, peminum berat, dan gaya hidup menetap dengan sedikit aktivitas fisik.

Hal ini memuncak pada kelompok wanita yang diteliti yang memiliki tingkat diabetes tipe 2 dan BMI yang lebih tinggi, yang semuanya merupakan faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Sebaliknya, wanita yang memperoleh lebih banyak protein dari tumbuhan juga mengonsumsi lebih sedikit kalori per hari, makan lebih sedikit lemak jenuh, dan memiliki lebih banyak serat dalam makanannya.

Studi tersebut juga menemukan bahwa membuat perubahan kecil pada pola makan seseorang dapat memiliki perbedaan yang dramatis karena mengganti hanya lima persen protein hewani dengan makanan yang berasal dari tumbuhan dapat mengurangi risiko kematian dini sebesar 14 persen.

“Mengganti protein hewani dengan protein nabati dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari semua penyebab kematian, kematian penyakit kardiovaskular, dan kematian demensia,” tulis para peneliti dalam penelitian mereka.

“Penggantian total daging merah, telur, atau produk susu dengan kacang-kacangan dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari semua penyebab kematian.”

Penulis utama Dr Wei Bao, dari Universitas Iowa, mengatakan: “Temuan kami mendukung kebutuhan untuk mempertimbangkan sumber protein makanan dalam pedoman diet di masa depan.”

“Pedoman diet saat ini terutama berfokus pada jumlah total protein. Temuan kami menunjukkan mungkin ada pengaruh kesehatan yang berbeda terkait dengan berbagai jenis makanan berprotein.”

Penemuan lain dari penelitian ini adalah bahwa mereka yang makan daging merah yang paling banyak diproses, seperti sosis dan bacon, memiliki risiko 20 persen lebih tinggi untuk meninggal akibat demensia.

Konsumsi yang lebih tinggi dari daging, telur dan susu yang tidak diolah juga ditemukan terkait dengan risiko kematian masing-masing sebesar 12 persen, 24 persen dan 11 persen lebih tinggi akibat penyakit kardiovaskular.

Pencinta telur juga 24 persen lebih mungkin meninggal karena penyakit kardiovaskular dan sepuluh persen lebih mungkin meninggal karena kanker.

Namun, orang yang makan paling banyak telur memiliki risiko 14 persen lebih rendah untuk meninggal akibat demensia.

“Tidak jelas dalam penelitian kami mengapa telur dikaitkan dengan risiko kematian akibat kardiovaskular dan kanker yang lebih tinggi,” kata Dr Bao.

“Ini mungkin terkait dengan cara orang memasak dan makan telur. Telur bisa direbus, diacak, direbus, dibakar, diolesi, digoreng, disiram, dimanja atau diasamkan atau dikombinasikan dengan makanan lain.”

Di Amerika Serikat, orang biasanya makan telur dalam bentuk telur goreng dan seringkali dengan makanan lain seperti bacon.

“Meskipun kami telah memperhitungkan dengan cermat banyak faktor perancu potensial dalam analisis, masih sulit untuk sepenuhnya mengetahui apakah telur, makanan lain yang biasanya dikonsumsi dengan telur, atau bahkan faktor non-diet yang terkait dengan konsumsi telur, dapat menyebabkan peningkatan risiko. kematian kardiovaskular dan kanker.”

Para peneliti mengatakan temuan yang diterbitkan dalam Journal of the American Heart Association mungkin tidak berlaku untuk wanita atau pria yang lebih muda.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini