Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

PLAAF Luncurkan Pesawat Tak Berawak Canggih di Perbatasan

PLAAF Luncurkan Pesawat Tak Berawak Canggih di Perbatasan

Berita Baru, Internasional – Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) telah meluncurkan pesawat tak berawak (UAV) yang memiliki kemampuan untuk beroperasi pada jarak hampir 1.000 kilometer di perbatasan.

“Sebagai kekuatan tempur baru Angkatan Udara PLA (PLAAF), pesawat tak berawak asli dapat melakukan pengintaian menyeluruh dan serangan presisi,” sebuah pernyataan dari Kementerian Pertahanan Nasional China pada Rabu malam.

Dalam sebuah video yang dirilis oleh Kementerian Pertahanan, drone baru terlihat melakukan latihan dari pangkalan PLAAF di barat laut China. Lebih lanjut, media pemerintah melaporkan bahwa unit drone baru juga mempraktikkan penerbangan “tahan lama” lebih dari seribu kilometer.

Surat kabar CCTV telah menggarisbawahi bahwa peluncuran tersebut menandai contoh pertama di mana unit pesawat tak berawak PLAAF telah diluncurkan kepada pers.

Sebagaimana pernyataan para ahli yang dikutip oleh media pemerintah, pesawat tak berawak baru tersebut akan memainkan peran penting dalam melakukan patroli dan operasi kontra terorisme di perbatasan. Drone dapat melakukan patroli perbatasan dengan cara yang lebih hemat biaya dan efisien daripada jet tempur berawak, menurut pakar militer.

Seperti dilansir dari Sputnik News, para ahli juga memperhitungkan bahwa drone akan dikerahkan dalam latihan integrasi bersama dengan jet tempur, pesawat peringatan dini, helikopter, dan jenis drone lainnya. Drone tersebut kabarnya diterbangkan oleh pilot pesawat tempur yang sebelumnya menerbangkan jet J-7, J-8, dan J-16.

PLAAF dilaporkan telah meluncurkan drone tidak hanya di sepanjang perbatasan barat dan barat laut, tetapi juga di sepanjang perbatasan maritim di wilayah timur. Taiwan telah melaporkan penampakan beberapa jenis drone yang dioperasikan PLAAF pada bulan September.

Peluncuran drone baru itu dilakukan saat Beijing terlibat dalam sengketa perbatasan dengan India di sepanjang perbatasan baratnya. Sementara pasukan India dan China menyelesaikan pelepasan dan membongkar infrastruktur militer bulan ini di daerah Gogra Heights-Hot Springs, titik gesekan di kebuntuan perbatasan Ladakh yang meletus pada April-Mei 2020, ribuan tentara dari masing-masing pihak dikerahkan.

Menteri Luar Negeri India, S Jaishankar, mengatakan pada hari Selasa bahwa situasi perbatasan dengan China masih tidak normal.

Ketegangan juga tinggi di Selat Taiwan setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei bulan lalu. Menanggapi perjalanan provokatif Pelosi, PLA melakukan latihan peluru kendali dan peluru kendali balistik terbesar yang pernah ada di enam wilayah di sekitar Taiwan, yang dipandang Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri yang ditakdirkan untuk bersatu kembali dengan daratan.