Pimpinan Kelompok Militan Laskar-e-Taiba Dipenjara karena Danai Serangan Terorisme

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – Pengadilan Pakistan menghukum Zakiur Rehman Lakhvi, pemimpin senior kelompok militan Lashkar-e-Taiba dengan lima tahun penjara karena pendanaan teror.

Lakhvi sebagaimana dilansir dari BBC, dituduh oleh India dan AS telah mengatur serangan teror Mumbai 2008, yang menewaskan sedikitnya 160 orang.

Dia dijatuhi hukuman pada hari Jumat dengan tiga hukuman lima tahun secara bersamaan.

Pengadilan memutuskan Lakhvi bersalah karena mengumpulkan dan mendanai serangan teroris oleh Lashkar-e-Taiba.

Dia ditangkap pada hari Sabtu (9/1)di provinsi Punjab, Pakistan, di mana dia menjalankan apotik medis, yang menurut tim kontra-terorisme negara bagian itu dia gunakan untuk mengumpulkan dana.

AS menyambut baik penangkapan Lakhvi akhir pekan lalu, menyebutnya sebagai “langkah penting untuk meminta pertanggungjawabannya atas perannya dalam mendukung terorisme dan pendanaannya”.

“Kami akan mengikuti tuntutan dan hukumannya dengan cermat dan mendesak agar dia bertanggung jawab atas keterlibatannya dalam serangan Mumbai,” kata departemen luar negeri AS di Twitter.

Lashkar-e-Taiba yang berbasis di Pakistan – “Tentara yang Murni” – menjadi terkenal dua dekade lalu setelah melakukan serangan bersenjata di Kashmir dan India yang dikelola India.

India menuduh bahwa kelompok itu terlibat dalam serangan bersenjata di parlemen India pada Desember 2001, yang membawa India dan Pakistan ke ambang perang.

Sepuluh pria bersenjata dari kelompok itu menyerang Mumbai pada 2008, melakukan serangan terhadap dua hotel mewah, stasiun kereta api, rumah sakit, pusat budaya Yahudi dan beberapa sasaran lainnya di Mumbai.

Lakhvi dengan cepat disebutkan oleh India sebagai salah satu tersangka utama dalam serangan tersebut. Pejabat India mengatakan Lakhvi telah berbicara dengan para penyerang selama perjalanan mereka dan mungkin telah berhubungan selama serangan itu. Mereka mengatakan dia diidentifikasi oleh satu-satunya pria bersenjata yang masih hidup, yang mengatakan Lakhvi membantu “mengindoktrinasi semua penyerang”.

Dia ditangkap di Pakistan, dilaporkan di sebuah kamp pelatihan Lashkar-e-Taiba, pada 7 Desember 2008 dan dipenjara pada 2009.

Enam tahun kemudian dia menjadi berita utama lagi ketika pengadilan anti-terorisme di Pakistan mengadili dia atas pembunuhan Mumbai memerintahkan pembebasannya dengan jaminan, dan pada April 2015 dia bebas dari penjara.

Selama lebih dari lima tahun di penjara, Lakhvi dilaporkan mendapat perlakuan khusus termasuk akses tak terputus ke tamu, penggunaan ponsel dan akses internet, membuatnya tetap berhubungan secara efektif dengan pangkat dan file Lashkar-e-Taiba. Tahun lalu, pendiri Lashkar-e-Taiba, Hafiz Saeed, juga dijatuhi hukuman penjara di Pakistan.

Para pejabat India menuduh Pakistan secara diam-diam mendukung para militan, dan mengatakan putusan itu terkait dengan tekanan terhadap Pakistan dari pengawas pendanaan teroris internasional, FATF.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini