Pfizer Mengajukan Permohonan Darurat Vasinasi untuk Anak-anak

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Pfizer Inc telah meminta Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika (FDA) untuk memperluas penggunaan darurat vaksin COVID-19 untuk orang Amerika antara usia 12 dan 15 tahun.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Vaksin awalnya diizinkan untuk digunakan oleh FDA pada Desember 2020, hanya untuk mereka yang berusia 16 tahun ke atas.

Namun baru-baru ini, data uji klinis Fase III menunjukkan bahwa vaksin itu 100 persen aman dan efektif pada remaja yang lebih muda.

Jika disetujui oleh FDA, anak usia 12 hingga 15 tahun dapat diimunisasi terhadap virus korona sebelum dimulainya tahun ajaran 2021.

Dalam sebuah pernyataan di Twitter, pembuat obat yang berbasis di New York itu mengatakan pihaknya berencana untuk meminta putusan serupa di negara lain yang menggunakan vaksin tersebut.

Dalam uji coba tersebut, sekitar 2.200 remaja terdaftar di AS dibandingkan dengan 40.000 remaja untuk usia 16 tahun ke atas.

Separuh dari kelompok menerima dua dosis vaksin dengan jarak tiga minggu dan separuh lainnya diberi dua suntikan plasebo vaksin.

Sebanyak 18 kasus COVID-19 dilaporkan pada kelompok plasebo sementara tidak ada kasus yang dilaporkan pada kelompok vaksin.

Terlebih lagi, efek samping serupa dengan yang terlihat dalam percobaan yang lebih besar di antara anak usia 16 hingga 25 tahun, termasuk rasa sakit di tempat suntikan, kelelahan, demam dan sakit kepala.

Pada saat itu, CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan harapannya adalah “mulai memvaksinasi kelompok usia ini sebelum dimulainya tahun ajaran berikutnya.” Pada Jumat (9/04).

Peneliti berencana melacak peserta selama dua tahun untuk mengumpulkan informasi perlindungan, efek, dan keamanan jangka panjang.

Pengumuman permohonan vaksin untuk anak-anak kepada FDA di Twitter oleh akun Pfizer.

Tidak jelas berapa lama FDA akan meninjau data, tetapi direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Rochelle Walensky mengatakan kepada ABC News pada hari Rabu bahwa dia mengharapkan vaksin Pfizer akan disahkan untuk anak berusia 12 hingga 15 tahun pada pertengahan Mei.

Tidak jelas juga apakah komite penasihat FDA perlu bertemu terlebih dahulu untuk merekomendasikan penggunaan vaksin pada anak-anak yang lebih kecil seperti yang mereka lakukan pada Desember 2020.

Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech, juga mempelajari seberapa baik vaksin mereka bekerja pada anak-anak berusia antara enam bulan dan 11 tahun.

Relawan pertama dalam uji coba tahap awal diberi suntikan pertama mereka pada bulan Maret dan perusahaan berharap dapat memperluas kelayakan untuk kelompok usia tersebut pada awal 2022.

Meskipun anak-anak cenderung tidak mengembangkan COVID-19 yang parah atau mengalami komplikasi, para ahli kesehatan mengatakan bahwa menyuntik anak-anak dan remaja adalah langkah penting di AS untuk mencapai “kekebalan kawanan atau herd immunity”.

Menurut Market Watch, saham Pfizer naik satu persen dalam perdagangan Jumat karena berita tersebut.

Anak-anak sering kali menjadi kelompok terakhir yang diuji selama uji klinis karena mereka bukan hanya orang dewasa kecil.

Tubuh dan sistem kekebalan mereka berperilaku berbeda, yang berarti mereka mungkin memiliki kebutuhan perawatan yang berbeda.

Terlebih lagi, anak-anak mungkin memerlukan dosis atau ukuran jarum yang berbeda tergantung pada tinggi, berat dan usia mereka itulah sebabnya kebanyakan anak hanya divaksinasi setelah keamanannya terdokumentasi dengan baik pada populasi orang dewasa.

Sejauh ini, 112 juta orang Amerika atau 33,7 persen dari populasi telah menerima setidaknya satu dosis dan 66,2 juta atau 19,9 persen yang telah diimunisasi lengkap.

Sekitar rata-rata tiga juta orang divaksinasi setiap hari dan Presiden Joe Biden telah menetapkan target 200 juta vaksinasi dalam 100 hari pertamanya menjabat.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments