Perubahan Iklim dan Pemanasan Global Lebih Mengerikan Ketimbang Covid-19

-

Berita Baru, Internasional – Palang Merah Internasional memperingatkan bahwa pemanasan global dan ancaman perubahan iklim yang terjadi di bumi lebih mengerikan ketimbang pandemi Covid-19.

Seperti dilaporkan oleh The Straits Times, Selasa (17/11), Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit (IFRC) mengatakan dalam sebuah laporan baru bahwa bahkan ketika pandemi Covid-19 mengamuk, perubahan iklim tidak berhenti mendatangkan malapetaka.

Tentang bencana global sejak 1960-an, seperti laporannya, organisasi yang berbasis di Jenewa tersebut menunjukkan bahwa dunia telah dilanda lebih dari 100 bencana – banyak di antaranya terkait iklim – sejak Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan pandemi pada Maret. Menurut laporan yang sama, lebih dari 50 juta orang terdampak.

“Tentu saja, Covid ada di sana, di depan kita, itu memengaruhi keluarga kita, teman kita, kerabat kita,” kata Sekretaris Jenderal IFRC Jagan Chapagain dalam konferensi pers virtual.

“Ini adalah krisis yang sangat, sangat serius yang dihadapi dunia saat ini,” katanya tentang pandemi, yang telah merenggut lebih dari 1,3 juta jiwa.

Namun Chapagain memperingatkan bahwa IFRC mengharapkan “perubahan iklim akan memiliki dampak jangka menengah dan panjang yang lebih signifikan pada kehidupan manusia dan Bumi.”

Meskipun sejumlah vaksin akan segera tersedia untuk melawan Covid-19, Chapagain menekankan bahwa tidak ada vaksin untuk perubahan iklim.

Mengenai pemanasan global, Chapagain memperingatkan, “dibutuhkan tindakan dan investasi yang lebih berkelanjutan untuk benar-benar melindungi kehidupan manusia di Bumi ini.”

Frekuensi dan intensitas cuaca ekstrem dan peristiwa terkait iklim meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir, kata IFRC.

Pada 2019 saja, dunia dilanda 308 bencana alam, 77 persen di antaranya terkait iklim atau cuaca, menewaskan sekitar 24.400 orang.

Jumlah bencana terkait iklim dan cuaca terus meningkat sejak 1960-an, dan telah melonjak hampir 35 persen sejak 1990-an, kata IFRC. “Ini adalah perkembangan yang mematikan,” tegasnya.

Bencana terkait cuaca dan iklim telah menewaskan lebih dari 410.000 orang selama satu dekade terakhir, kebanyakan dari mereka di negara-negara miskin, dengan gelombang panas dan badai yang terbukti paling mematikan, kata laporan itu.

Menghadapi ancaman ini, yang “secara harfiah mengancam kelangsungan hidup jangka panjang kita”, IFRC menyerukan kepada komunitas internasional untuk bertindak secepat mungkin.

Diperkirakan sekitar 50 miliar dolar AS (USD 67,24 miliar) dibutuhkan setiap tahun selama satu dekade untuk membantu 50 negara berkembang beradaptasi dengan perubahan iklim. 

IFRC menekankan bahwa jumlah tersebut “dikerdilkan oleh respons global terhadap dampak ekonomi Covid-19” yang telah melampaui 10 triliun dolar AS.

Ia juga menyesalkan bahwa banyak uang yang diinvestasikan sejauh ini untuk pencegahan dan mitigasi perubahan iklim tidak masuk ke negara-negara berkembang yang paling berisiko.

“Tanggung jawab pertama kami adalah melindungi komunitas yang paling terpapar dan rentan terhadap risiko iklim,” kata Chapagain, sambil memperingatkan bahwa penelitiannya menunjukkan bahwa dunia secara kolektif gagal melakukan ini.

“Ada keterputusan yang jelas antara di mana risiko iklim terbesar dan ke mana dana adaptasi iklim disalurkan,” katanya. “Pemutusan hubungan ini bisa sangat merugikan nyawa.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments