Pertarungan Terbesar Pasca Brexit di UE akan Menjadi Nyata

Brexit
Johannes Hahn

Berita Baru, Internasional – Inggris, sebagai salah satu kontributor utama Uni Eropa telah meninggalkan blok itu sejak 31 Januari 2020. Selama beberapa tahun terakhir, kontribusi bersihnya ke Uni Eropa sekitar £ 7,8 miliar per tahun. Dengan demikian kepergian Inggris meninggalkan kekurangan sekitar £ 55 miliar ($ 71,3 miliar) selama tujuh tahun ke depan.

Ke 27 negara UE yang tersisa saat ini menggaruk-garuk kepala memikirkan cara untuk mengatasinya. Dalam sebuah pertemuan pada hari Kamis (20/2), para pemimpin blok akan berusaha untuk menyepakati anggaran berikut nya. Meski diperkirakan akan ada pertarungan yang panjang dan sulit antara mereka yang membayar jumlah tertinggi ke UE dan mereka yang menerima uang paling banyak dari itu.

“Situasinya tidak akan menjadi lebih baik dari waktu ke waktu, kami menghadapi kesenjangan antara 60 dan 75 miliar (euro, $ 64,7-81 miliar) karena Brexit, kami menghadapi tantangan baru dan prioritas baru dan negara-negara anggota memiliki ketat situasi anggaran, jadi diperlukan realisme,” kata seorang pejabat Uni Eropa kepada wartawan di Brussels, Rabu (19/2).

Anggaran Uni Eropa digunakan untuk membiayai kebijakan lintas blok, mulai dari pengembangan daerah pedesaan, keamanan dan promosi hak asasi manusia. Namun, negara-negara UE mengalami kesulitan untuk menentukan berapa banyak uang yang dialokasikan untuk tujuan kebijakan yang berbeda.

Ada 15 negara yang tidak menginginkan anggaran mengecil, termasuk negara-negara seperti Portugal, Polandia, Spanyol dan Yunani. Kelompok ini dijuluki Friends of Cohesion, yang mendukung anggota dengan pendapatan nasional bruto per penduduknya kurang dari 90% dari rata-rata UE.

Di sisi lain, Frugal Four, sebuah kelompok yang terdiri dari Austria, Denmark, Swedia dan Belanda, percaya UE harus memotong anggarannya dan mengalokasikan lebih banyak dana untuk bidang kebijakan baru, seperti teknologi dan perubahan iklim.

Berbicara di Parlemen Portugis hari Selasa, Perdana Menteri Antonio Costa menyebut kelompok yang belakangan “pelit.”

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CNBC, Johannes Hahn, komisaris untuk anggaran dan administrasi, mengatakan kepada CNBC bahwa UE sudah terlambat dengan proses tersebut.

“Ini saat yang sangat tepat untuk mendapatkan kesepakatan. Jika ada penundaan signifikan lebih lanjut. Ini akan berdampak pada awal program,” kata Hahn mengacu pada proyek-proyek Uni Eropa yang akan menerima dana pada akhir tahun.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini