Berita

 Network

 Partner

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz dan Menteri Pertahanan Maroko Abdellatif Loudiyi . Foto: Menteri Pertahanan Israel.
Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz dan Menteri Pertahanan Maroko Abdellatif Loudiyi . Foto: Menteri Pertahanan Israel.

Pertama Kalinya, Maroko dan Israel Menandatangani Perjanjian Pertahanan dan Keamanan

Berita Baru, RabatMaroko dan Israel menandatangani perjanjan pertahanan dan keamanan untuk pertama kalinya sebagai dasar untuk kerja sama di masa depan untuk berbagi intelijen maupun penjualan senjata pada Rabu (24/11).

Nota kesepahaman antara Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz dan Menteri Pertahanan Maroko Abdellatif Loudiyi ditandatangani pada hari Rabu di Rabat.

Kunjungan itu merupakan kunjungan resmi pertama dari seorang menteri pertahanan Israel ke salah satu negara Arab yang menormalkan hubungan tahun lalu.

Maroko, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Sudan menandatangani perjanjian untuk menormalkan hubungan dengan Israel pada tahun 2020 sebagai bagian dari Kesepakatan Abraham, yang ditengahi oleh pemerintahan Trump.

Berita Terkait :  Beredar Video Serangan Rudal Israel yang Digagalkan Pertahanan Udara Suriah

Dalam sebuah pernyataan, sebagai mana dikutip dari laporan Al Jazeera, Gantz mengatakan bahwa perjanjian itu “sangat signifikan dan akan memungkinkan kami untuk bertukar pikiran, memasuki proyek bersama dan memungkinkan ekspor militer Israel di sini.”

Gantz juga bertemu dengan kepala staf militer Maroko dan disambut oleh seorang prajurit Maroko.

Terakhir kali, Israel dan Maroko melakukan hubungan diplomatik di level rendah pada 1990-an. Namun kemudian Maroko memutuskan hubungan dengan Israel setelah pemberontakan Palestina meletus pada 2000.

Meskipun demikian, kedua negara telah mempertahankan hubungan informal.

Hampir setengah juta orang Israel mengklaim warisan Maroko sebagai lebih dari 200.000 berimigrasi ke Israel setelah berdirinya negara pada tahun 1948.

Berita Terkait :  Israel Menangkap Anggota Staf Menteri Pertahanan Karena Diduga Lakukan Spionase Terkait Iran

Maroko masih menjadi rumah bagi komunitas kecil Yahudi, dan Rabat memiliki satu sinagoga yang tersisa, di mana Gantz akan mengunjunginya di akhir perjalanan dua harinya.

Sebagai imbalan atas normalisasi hubungan Maroko dengan Israel pada Desember 2020, pemerintahan Trump berjanji untuk mengakui kedaulatan Maroko atas Sahara Barat, wilayah Afrika Utara yang disengketakan.

Pengumuman itu mengganggu kebijakan AS dan konsensus internasional selama beberapa dekade bahwa status Sahara Barat harus diselesaikan melalui referendum PBB.

Kesepakatan Abraham mematahkan konsensus lama di antara negara-negara Arab bahwa normalisasi dengan Israel hanya terjadi sebagai bagian dari penyelesaian konflik Israel-Palestina.

Palestina memandang perjanjian itu sebagai pengkhianatan yang mengikis pengaruh mereka dengan Israel.

Berita Terkait :  Israel Tolak Izin Tim Gaza, Laga Final Piala Palestina Batal