Berita

 Network

 Partner

Pertama Kali di Dunia, Pesawat Komersial Tenaga Hidrogen Sukses Meluncur di Langit Bedfordshire

Pertama Kali di Dunia, Pesawat Komersial Tenaga Hidrogen Sukses Meluncur di Langit Bedfordshire

Berita Baru, Internasional – Pertama kali di dunia, sebuah pesawat komersisal tenaga hidrogen berukuran penuh telah sukses melakukan penerbangan di Langit Bedfordshire. Pesawat kelas Piper M dengan enam tempat duduk itu telah menyelesaikan penerbangan 20 menit dari Bandara Cranfield di Bedfordshire pada Minggu (27/9).

Perusahaan di balik penerbangan berbasis hidrogen tersebut adalah perusahaan AS-Inggris bernama ZeroAvia, yang mengharapkan adanya penerbangan komersial bebas emisi pada tahun 2023. Fasilitas penelitian dan pengembangannya berlokasi di bandara Cranfield, milik Universitas Cranfield.

Penerbangan 20 menit yang sukses termasuk taksi, lepas landas, sirkuit pola penuh dan pendaratan, dan akan diikuti dengan penerbangan 250 mil dari Kepulauan Orkney akhir tahun ini.

Ini merupakan pertama kalinya di dunia, sebuah pesawat komersial yang diterbangkan dengan tenaga sel bahan bakar hidrogen +7. Sel bahan bakar hidrogen menciptakan listrik untuk menyalakan baterai dan motor dengan mencampurkan hidrogen dan oksigen – yang disediakan oleh udara – melalui reaksi kimia.

Satu-satunya produk limbah yang dihasilkan dari proses ini adalah air, tidak seperti penerbangan tradisional yang merupakan penyumbang utama emisi gas rumah kaca.

Penelitian sebelumnya mnyebut bahwa aktifitas penerbangan bertanggung jawab sekitar 3,5 persen kontribusi manusia terhadap perubahan iklim. Sekitar dua pertiganya berasal dari contrails dan emisi non-CO2 lainnya.

Kepala eksekutif ZeroAvia Val Miftakhov mengatakan: “Sulit untuk mengatakan apa artinya ini bagi tim kami, tetapi juga untuk semua orang yang tertarik dengan penerbangan tanpa emisi. Sementara beberapa pesawat eksperimental telah terbang menggunakan sel bahan bakar hidrogen sebagai sumber tenaga, ukuran pesawat yang tersedia secara komersial ini menunjukkan bahwa penumpang yang membayar dapat segera menaiki penerbangan yang benar-benar tanpa emisi.”

Berita Terkait :  China Sebut AS Lebay Sikapi Wabah Virus Corona

Tahun lalu, proyek Hyflyer menerima £ 2,7 juta dalam pendanaan pemerintah. Sementara perusahaan mengklaim bahwa penerbangan ini adalah terobosan, contoh lain dari pesawat bertenaga hidrogen memang telah ada.

Pada tahun 2016 lalu, sebuah pesawat bernama HY4, yang mampu mengangkut empat orang, telah menyelesaikan penerbangan dari Bandara Stuttgart di Jerman yang hanya didukung oleh sel bahan bakar hidrogen.

HY4 dikembangkan oleh para peneliti di German Aerospace Center bersama ‘mitra industri dan penelitian’. Aspek unik dari penerbangan ZeroAvia adalah Piper M-class tersedia secara komersial, sedangkan HY4 tidak.

Menteri Penerbangan Robert Courts mengatakan: “Penerbangan adalah sarang inovasi dan teknologi fantastis ZeroAvia membawa kita semua selangkah lebih dekat ke masa depan yang berkelanjutan untuk perjalanan udara.”

Tenaga hidrogen muncul sebagai salah satu jalan paling menjanjikan bagi industri transportasi saat dunia mencoba mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar fosil.

Pada hari Senin (28/9), Airbus meluncurkan konsep untuk tiga pesawat berbahan bakar hidrogen yang dikatakan dapat memasuki layanan pada tahun 2035. Pesawat-pesawat itu disebut turbofan, turboprop, dan badan sayap campuran.

Desain turbofan paling mirip dengan citra pesawat biasa saat ini, dengan mesin duduk di setiap sayap dan badan pesawat standar. Turbofan memiliki kapasitas 200 penumpang dan, menurut Airbus, dapat menempuh jarak 2.300 mil tanpa perlu mengisi bahan bakar. Meskipun pesawat ini tidak memungkinkan untuk terbang melintasi Atlantik, ia mencakup rute lintas benua lainnya.

Sementara turboprop, dirancang untuk perjalanan jarak pendek dan berjalan dengan baling-baling. Meskipun memiliki kesamaan, turbopop memiliki ukuran lebih kecil, ukuran tubuhnya sangat mirip dengan kerajinan tradisional.

Namun, mesin yang digerakkan baling-baling turbopop akan memiliki setengah kapasitas dari saudaranya yang lebih besar. Ia memiliki ruang untuk lebih dari 100 orang dan perjalanan maksimal sekitar 1.150 mil.

Berita Terkait :  Studi: Dua Dosis Vaksi Pfizer dan AstraZeneca Efektif Lawan Varian Delta

Konsep paling khas dan radikal diberi nama pesawat ‘blended-wing body’, yang memiliki sayap menyatu dengan badan utama pesawat berbentuk V, memiliki statistik yang mirip dengan turbofan tetapi bentuknya yang aneh membuka sejumlah kemungkinan dengan badan pesawat yang lebar, yang dapat digunakan Airbus untuk ruang kabin tambahan, atau ruang untuk lebih banyak bahan bakar hidrogen.

Turbopop sangat mirip dengan desain yang dibuat oleh saingan penerbangan KLM, yang desain Flying V-nya telah memulai uji skala.

Mesin Belanda ini dinamai dengan gitar listrik Gibson, yang akan mengangkut hingga 314 penumpang, termasuk beberapa ditempatkan di dalam sayapnya. Ia menggunakan bahan bakar biasa yang berasal dari minyak bumi dengan desain yang akan membuatnya 20 persen lebih efisien.

Nmaun demikian, pesawat bukanlah satu-satunya bentuk transportasi yang mempertimbangkan hidrogen sebagai masa depannya. Tahun lalu, kereta bertenaga hidrogen diklaim akan beroperasi di Inggris pada awal 2021.

Kereta tak bersuara, telah dijuluki dengan sebutan ‘Angin’ dapat melaju dengan kecepatan hingga 87 mph (140 km / jam).

Armada kereta listrik yang dibangun oleh British Rail pada tahun 1988 akan menjadi kereta pertama yang mengalami konversi.

Tidak hanya Inggris, perusahaan Prancis Alstom yang bekerja sama dengan Eversholt Rail berinisiatif dan meluncurkan prototipe pada awal 2019 saat mengangkut penumpang di Jerman. Kereta yang mampu berjalan sekitar 620 mil (1.000 km) dengan satu tangki hidrogen, mirip dengan jangkauan kereta diesel.

BAGAIMANA SEL BAHAN BAKAR HIDROGEN BEKERJA?

Sel bahan bakar hidrogen menghasilkan listrik untuk menyalakan baterai dan motor dengan mencampurkan hidrogen dan oksigen dalam pelat yang dirawat secara khusus, yang digabungkan untuk membentuk tumpukan sel bahan bakar.

Berita Terkait :  Harap COVID-19 Berakhir, Jepang Pasangi Masker Dewi Buddha Raksasa

Tumpukan sel bahan bakar dan baterai telah memungkinkan para insinyur untuk mengecilkan komponen ini secara signifikan, bahkan agar muat dengan rapi di dalam mobil keluarga, meskipun mereka juga biasa digunakan untuk mengisi bahan bakar bus dan kendaraan besar lainnya.

Oksigen dikumpulkan dari udara melalui saluran masuk, biasanya di kisi-kisi, dan hidrogen disimpan dalam tangki bahan bakar berlapis aluminium, yang secara otomatis menutup saat terjadi kecelakaan untuk mencegah kebocoran.

Bahan-bahan ini menyatu, melepaskan listrik dan air yang dapat digunakan sebagai produk sampingan dan menjadikan teknologi ini salah satu yang paling ramah lingkungan.

Mengurangi jumlah platina yang digunakan dalam tumpukan membuat sel bahan bakar lebih murah, tetapi penggunaan logam langka telah membatasi penyebaran penggunaannya.

Penelitian terbaru menunjukkan mobil sel bahan bakar hidrogen suatu hari nanti dapat menantang mobil listrik dalam perlombaan jalan bebas polusi, namun hanya jika lebih banyak stasiun dibangun untuk bahan bakar mereka.

Mobil sel bahan bakar dapat diisi ulang secepat mobil bertenaga bensin dan juga dapat melakukan perjalanan lebih jauh.

Biaya pembangunan stasiun pengisian bahan bakar mencapai $ 2 juta, sehingga perusahaan enggan membangunnya kecuali jika ada lebih banyak mobil sel bahan bakar di jalan.

Departemen Energi AS mencantumkan hanya 34 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen publik di negara tersebut; semua kecuali tiga berada di California. Lebih dari setengahnya terdaftar di California, yang menempatkan AS (53 persen) di garis depan untuk adopsi FCV.

Jepang menempati posisi kedua dengan 38 persen, sedangkan Eropa di sembilan persen.