Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Peringati Hari Perempuan Pengunjuk Rasa Sudan Hadapi Gas Air Mata

Peringati Hari Perempuan Pengunjuk Rasa Sudan Hadapi Gas Air Mata

Berita Baru – Gas air mata sambut para pengunjuk rasa di Sudan pada Hari Perempuan Internasional Selasa (8/3/22). Pengunjuk rasa dalam tuntutannya menentang kekuasaan militer.

Berdasarkan laporan Reuters, kelompok hak-hak perempuan tersebut menyerukan protes bersama dengan komite perlawanan lingkungan yang telah mengorganisir demonstrasi jalanan sejak militer mengambil alih kekuasaan pada bulan Oktober.

Kudeta mengakhiri pengaturan pembagian kekuasaan antara warga sipil dan militer yang terjadi setelah mantan Presiden Omar al-Bashir yang memerintah selama 30 tahun digulingkan dalam pemberontakan 2019 di mana perempuan memainkan peran penting.

“Tuntutan perempuan adalah tuntutan revolusi,” tulisan salah satu spanduk protes.

Setelah unjuk rasa mencapai istana presiden di ibu kota Khartoum, pasukan keamanan mengejar pengunjuk rasa untuk kembali ke jalan-jalan terdekat.

Unjuk rasa ersebut terjadi saat Sudan menghadapi kejatuhan ekonomi. Pada hari Selasa, pound Sudan terdevaluasi sekitar 19% setelah harganya turun di pasar gelap.
Kudeta juga telah mengakibatkan pembalikan keputusan yang dibuat sejak jatuhnya Bashir, dan tindakan keras di mana tokoh-tokoh politik telah ditangkap dan puluhan pengunjuk rasa tewas.

Pada hari Selasa, politisi Babiker Faisal menjadi mantan anggota komite terkemuka yang bertugas membongkar rezim Bashir untuk ditahan.

Dalam beberapa pekan terakhir, pengadilan telah membatalkan pemecatan komite terhadap lusinan birokrat di bank sentral, kementerian luar negeri, dan entitas lainnya.

Dewan penguasa Sudan mengatakan pada hari Senin bahwa penangguhan yang ditempatkan pada beberapa akun oleh komite akan dicabut, sementara keputusan lain yang mempengaruhi lebih dari 1.500 individu dan perusahaan akan ditegakkan saat sedang ditinjau.

Sebagai tanda lebih lanjut untuk menghentikan pekerjaan yang dilakukan di bawah pemerintah pembagian kekuasaan, kepala komite yang menyelidiki penyebaran mematikan dari aksi duduk pada Juni 2019 mengatakan dia telah menangguhkan pekerjaannya setelah pasukan keamanan mengambil alih kantornya.