Berita

 Network

 Partner

Duta Besar Iran untuk PBB Majid Takht-Ravanchi. Foto: Reuters.
Duta Besar Iran untuk PBB Majid Takht-Ravanchi. Foto: Reuters.

‘Penuh Kebohongan’, Iran Kecam Pidato PM Israel di PBB

Berita Baru, Teheran – Iran mengecam pidato Perdana Menteri Israel Naftali Bennett di Majelis Umum PBB, dan menyebut pidato itu ‘penuh kebohongan’ dan berusaha menyebarkan “fobia terhadap Iran” serta membersihkan tindakan Israel.

Perwakilan tetap Iran untuk PBB, Majid Takht-Ravanchi mengatakan dalam sebuah cuitan pada hari Selasa (28/9) bahwa pidato Bennett itu ‘penuh dengan kebohongan’.

“Iran-fobia merajalela di PBB. Pidato PM rezim Israel penuh dengan kebohongan tentang Iran. Rezim itu tidak dalam posisi untuk membahas program damai kita ketika memiliki ratusan hulu ledak nuklir. Dan kebisuannya di Palestina menggambarkan tekad untuk mencabut hak-hak Palestina,” tulisnya.

Dalam pidatonya pada hari terakhir Sidang Umum PBB pada hari Senin (27/9), PM Israel telah mengecam kegiatan regional Iran dan dukungan untuk gerakan yang menentang Israel, mengklaim bahwa Iran ingin mendominasi kawasan itu ‘di bawah payung nuklir’.

Berita Terkait :  Ratusan Tentara Korea Utara Tewas Akibat Corona

Bennett mengklaim program nuklir Iran telah mencapai ‘momen penting’ dan ‘semua garis merah’ telah dilanggar karena negara itu memperkaya uranium hingga 60 persen dan perjanjian perlindungan Badan Energi Atom Internasional (IAEA) sedang ‘dilanggar’.

Sementara itu, dia menyebut Israel sebagai ‘mercusuar di lautan badai’ yang menginginkan demokrasi dan kebebasan, serta ingin membangun dunia yang lebih baik.

Dalam sebuah pernyataan, misi Iran untuk PBB menyebut klaim Bennett ‘tidak berdasar’ dan mengatakan dia menipu mencoba untuk melemparkan Israel dalam cahaya yang tidak bersalah.

“Tujuan jahatnya jelas: untuk menutupi semua kebijakan ekspansionis dan destabilisasi rezim Israel serta perilaku kriminalnya di kawasan selama tujuh dekade terakhir,” katanya, dikutip dari Al Jazeera.

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa Israel adalah negara pendudukan dan telah mengubah Jalur Gaza menjadi penjara terbuka terbesar di dunia, sementara para pemimpin Israel terlibat dalam ‘aktivitas teroris’ di seluruh wilayah.

Berita Terkait :  Melanggar Sanksi, AS Tahan Empat Kapal Tanker Iran

Misi Iran juga mengecam Israel karena terus menolak untuk bergabung dengan perjanjian non-proliferasi nuklir sementara konon mengumpulkan senjata konvensional dan nuklir.

Kebuntuan terbaru antara musuh bebuyutan Iran dan Israel terjadi ketika pihak kekuatan dunia berusaha untuk kembali memulihkan perjanjian penting kesepakatan nuklir Iran 2015 yang ditinggalkan secara sepihak oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada 2018.

Iran dan pengawas global nuklir pada hari Minggu (26/9) kemarin bentrok karena ketidaksepakatan mengenai pernyataan bersama yang mereka sepakati di Teheran awal bulan ini.

IAEA mengatakan Iran telah menyediakan akses ke semua situs yang diperlukan untuk memperbaiki peralatan pemantauan dan mengganti kartu memori mereka – kecuali satu situs manufaktur sentrifugal di Karaj.

Berita Terkait :  Saham Perusahaan Obat dan Masker di China Melonjak Akibat Virus Corona

Iran mengatakan situs tersebut tidak pernah tunduk pada perjanjian karena menjadi sasaran serangan sabotase pada bulan Juni yang dipersalahkan pada Israel, dan penyelidikan keamanan dan peradilan sedang berlangsung.

Perwakilan tinggi Rusia di Wina, Mikhail Ulyanov mengatakan pada pertemuan Dewan Gubernur IAEA pada hari Senin (28/9) bahwa ini bukan merupakan pelanggaran perlindungan, melainkan implementasi parsial dari langkah-langkah transparansi sukarela oleh Iran.

“Namun, penting untuk menemukan solusi positif demi kepentingan Iran dan JCPOA,” cuitnya, merujuk pada kesepakatan nuklir dengan nama resminya.