Penganut Pengobatan Alternatif Mudah Tertipu Berita Hoaks Covid-19

Pengobatan
Berita bohong terkait pengobatan Covid-19 mudah dipercaya oleh individu yang percaya dengan pengobatan alternatif, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Berita bohong terkait kondisi medis dan pengobatan Covid-19 yang beredar di media sosial lebih mungkin dipercaya oleh para individu pendukung pengobatan alternatif.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Orang lain yang lebih mungkin percaya informasi yang salah di Facebook dan Twitter adalah orang-orang dengan standar pendidikan yang lebih rendah dan mereka yang tidak percaya pada sistem pengobatan perawatan kesehatan, klaim sebuah studi baru.

Penelitian ini berfokus pada reaksi terhadap postingan yang membicarakan tentang statin, kanker, dan vaksin HPV, tetapi para akademisi mengatakan temuan itu mungkin juga berlaku untuk Covid-19.

“Informasi yang tidak akurat merupakan penghalang untuk perawatan kesehatan yang baik karena dapat membuat orang enggan mengambil tindakan pencegahan untuk mencegah penyakit dan membuat mereka ragu-ragu untuk mencari perawatan dan pengobatan ketika mereka sakit,” kata penulis utama Dr Laura Scherer dari Fakultas Kedokteran Universitas Colorado. Pada Senin (1/03).

“Dengan Mengidentifikasi siapa yang paling rentan terhadap kesalahan informasi mungkin memberikan wawasan yang cukup besar tentang bagaimana informasi tersebut menyebar dan memberi kami jalan baru untuk intervensi.”

Peneliti menunjukkan 24 posting Facebook dan Twitter kepada lebih dari 1.000 orang Amerika berusia antara 40 dan 80 tahun.

Ada jumlah yang sama dari penambahan berita yang benar dan berita dipalsukan untuk masing-masing tiga topik pengobatan medis.

Contoh cerita palsu antara lain: beras ragi merah lebih efektif menurunkan kolesterol daripada statin; ganja, jahe dan akar dandelion dapat menyembuhkan kanker; dan bahwa vaksin HPV berbahaya.

Peserta memberi setiap contoh mereka diberi peringkat seberapa benar mereka menganggapnya.

Opsinya adalah “sepenuhnya salah, sebagian besar salah, sebagian besar benar, atau sepenuhnya benar.”

Setiap peserta juga ditanyai untuk mengetahui lebih banyak tentang mereka secara pribadi.

“Orang yang rentan terhadap kesalahan informasi cenderung rentan terhadap ketiga jenis yang kami tunjukkan kepada mereka, tentang vaksin, obat statin, dan pengobatan kanker,” kata Dr Scherer.

“Salah satu implikasi yang mungkin adalah bahwa orang-orang ini rentan terhadap berbagai jenis informasi kesehatan yang salah, membuat temuan ini berpotensi relevan dengan masalah perawatan kesehatan lain di luar yang kami pelajari di sini.”

“Informasi ini dapat berimplikasi pada upaya informasi publik lainnya, seperti yang saat ini sedang dilakukan untuk mengatasi Covid-19.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini