Pengalaman Buruk terhadap Makanan Membuat Kita Tidak Nafsu Makan

-

Berita Baru, Inggris – Pengalaman buruk dengan makanan, seperti makanan bertekstur aneh yang membuat kita tidak nafsu makan dapat memicu peralihan di otak kita yang berarti kita tidak ingin memakannya lagi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Inggris telah berhasil mereplikasi efek dari pengalaman negatif pada perilaku makan, dengan menggunakan siput pemakan gula sebagai model di laboratorium.

Mereka menggunakan apa yang disebut sebagai “pelatihan permusuhan”, yang melibatkan penyentuhan kepala siput saat gula muncul, sebagai tanda keracunan makanan pada manusia.

Pola uji yang agresif oleh peneliti dapat menekan nafsu makan siput, sehingga mereka menolak memakan gula, bahkan saat lapar.

Para ahli berpikir hal serupa sedang terjadi, yang mengarah pada “perubahan fisiologis terus-menerus” yang khusus untuk makanan tertentu selama sisa hidup kita.

“Secara efektif, tombol telah dibalik di otak yang berarti siput tidak lagi memakan gula saat diberikan bersamanya, karena gula sekarang malah menekan nafsu makan alih-alih mengaktifkan pemberian makan, ” kata penulis studi Dr Ildiko Kemenes dari Universitas Sussex. Pada Kamis (18/02).

“Pentingnya temuan kami adalah bahwa kami menunjukkan pada tingkat neuron tunggal bagaimana pengalaman buruk yang terkait dengan item makanan yang diinginkan dapat membuat makanan tertentu tidak diinginkan dan membiarkan respons pemberian makan ke makanan lain tetap utuh.”

Siput memiliki sistem saraf yang relatif sederhana dan otak yang berisi sekitar 20.000 neuron, bukan 86 miliar di otak manusia.

Siput menyukai gula dan biasanya mulai memakannya segera setelah disajikan kepada mereka, seperti halnya manusia ketika mereka melihat makanan manis di dapur.

“Siput memberi kita model yang serupa namun sangat mendasar tentang cara kerja otak manusia,” kata profesor George Kemenes, juga di Universitas Sussex.

“Dalam penelitian kami, pengalaman negatif yang dimiliki siput dengan gula dapat disamakan dengan makan kari yang tidak enak dibawa pulang, yang kemudian membuat kami berhenti makan hidangan tersebut di masa depan.”

Terlepas dari penampilan dan reputasi primitif mereka, ada perubahan dalam otak siput yang sebenarnya menghentikan mereka makan terlalu banyak.

Sakelar penekan nafsu makan (ASS) ini dikendalikan oleh neuron sejenis sel yang sangat bersemangat yang mentransmisikan informasi ke bagian tubuh melalui sinyal listrik.

“Ada neuron di otak siput yang biasanya menekan sirkuit makan,” kata Dr Ildiko Kemenes.

“Ini penting, karena jaringan cenderung aktif secara spontan, bahkan saat tidak ada makanan.”

“Dengan menekan sirkuit makan, ini memastikan bahwa siput tidak hanya memakan segalanya dan apapun.”

Para peneliti berpikir hal serupa sedang terjadi di otak manusia, yang dianggap sebagai taktik alami untuk melindungi kita dari obesitas (meskipun mungkin tombol penekan nafsu makan beberapa orang bekerja lebih baik daripada yang lain).

Biasanya, saat ada makanan, neuron pada otak bekicot ini menjadi terhambat sehingga pemberian makan bisa dimulai.

Setelah pelatihan permusuhan dari siput lapar, para peneliti menemukan bahwa neuron ini membalikkan respons listriknya terhadap gula dan menjadi bersemangat alih-alih dihambat olehnya.

Peningkatan aktivitas dari neuron yang tereksitasi itu pada dasarnya mengaktifkan neuron ASS, sehingga menekan nafsu makan siput.

Yang terpenting, efek ini hanya terlihat pada gula saja itulah sebabnya para peneliti membandingkannya dengan efek psikologis abadi manusia yang makan makanan tertentu yang membuat mereka sakit atau mual.

Ketika peneliti memberi siput terlatih dengan sepotong ketimun, mereka menemukan bahwa hewan itu masih senang memakannya.

Ini menunjukkan bahwa ketukan kepala yang lembut selama pelatihan permusuhan hanya dikaitkan dengan jenis makanan tertentu yang ada pada saat itu.

“ Kami percaya bahwa dalam otak manusia, peralihan serupa dapat terjadi di mana kelompok neuron tertentu membalikkan aktivitas mereka sejalan dengan asosiasi negatif dari makanan tertentu, ” kata Profesor George Kemenes. .

Penelitian tersebut juga mengungkapkan bahwa ketika neuron dikeluarkan seluruhnya dari siput terlatih, mereka kembali makan gula lagi.

“ Ini menunjukkan bahwa neuron diperlukan untuk ekspresi perilaku yang dipelajari dan untuk mengubah respons terhadap gula,” kata Dr Ildiko Kemenes.

“ Namun, kami tidak dapat mengesampingkan bahwa jalur sensorik yang diaktifkan oleh gula juga mengalami beberapa perubahan, jadi kami tidak berasumsi bahwa hanya ini yang terjadi di otak.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments