Berita

 Network

 Partner

Pengadilan Kepada Dua Tokoh Oposisi Belarus Dilakukan Secara Tertutup
(Foto: BBC)

Pengadilan Kepada Dua Tokoh Oposisi Belarus Dilakukan Secara Tertutup

Berita Baru, Internasional – Pengadilan terhadap dua tokoh oposisi terkemuka Belarusia Maria Kolesnikova dan Maxim Znak telah dimulai secara tertutup di sebuah pengadilan di Minsk.

September lalu, penyelenggara protes Maria Kolesnikova dan pengacara oposisi Maxim Znak didakwa merusak keamanan nasional.

Seperti dikutip dari BBC, jika terbukti bersalah, mereka masing-masing dapat menghadapi hukuman 12 tahun penjara.

Gelombang protes maasa telah berlangsung di Belarus tahun lalu, dipicu oleh pemilihan umum yang diyakini telah dicurangi untuk mendukung Alexander Lukashenko.

Demonstrasi jalanan berlangsung selama berminggu-minggu setelah pemungutan suara pada 9 Agustus, yang ditolak oleh UE dan AS sebagai tidak bebas dan tidak adil.

Lukashenko, yang berkuasa sejak 1994, kemudian menindak keras para demonstran dan oposisi. Protes sering dibubarkan secara brutal oleh polisi, dan ribuan orang ditahan.

Berita Terkait :  Menolak untuk Dideportasi, Belarusia Tahan Maria Kolesnikova

Menghadiri pengadilan di balik layar kaca pada hari Rabu, Kolesnikova tersenyum dan tampak sumringah.

Menjelang persidangan, ayah Ms Kolesnikova Alexander mengatakan kepada BBC bahwa dia tidak diizinkan untuk melihat putrinya sejak penangkapannya, tetapi dia mengirim pesan kepadanya setiap hari.

“Saya tahu putri saya tidak bersalah,” katanya, menambahkan: “Dia mengatakan kepada saya, ‘hukuman apa pun yang saya dapatkan, saya siap untuk itu’.”

Kolesnikova dan Znak, keduanya berusia 39 tahun, adalah anggota Dewan Koordinasi Nasional, yang dibentuk oleh pemimpin oposisi di pengasingan Svetlana Tikhanovskaya menyusul hasil pemilihan presiden.

Jaksa menuduh dewan mencoba melakukan kudeta, dan pihak berwenang Belarusia mengatakan kedua terdakwa dituduh merusak keamanan nasional dan mengacaukan negara.

Berita Terkait :  AS Hukum Turki Dengan Sanksi, Pentagon Tambah Belasan Pesawat Tempur

Mereka telah didakwa dengan tuduhan konspirasi atau tindakan lain yang dilakukan dengan tujuan merebut kekuasaan, mengancam keamanan nasional dan penciptaan kelompok ekstremis.

Tahun lalu, Kolesnikova menolak upaya pihak berwenang untuk mengasingkannya ke Ukraina dan dikatakan telah merobek paspornya.

Sementara Znak, sempat melakukan mogok makan setelah pemenjaraannya pada bulan September. Dia mengatakan kepada pengacaranya saat itu bahwa dia merasa tidak punya cara lain untuk melawan ketidakadilan dan tindakan sewenang-wenang selama dalam tahanan.

Sekelompok kecil pendukung berkumpul di luar pengadilan hari ini di luar pagar besi yang dipasang oleh polisi.

Ayah Maria Kolesnikova membawakan mawar untuknya, yang dia serahkan kepada pengacaranya – karena persidangan berlangsung tertutup, bahkan untuk keluarga. Secara resmi, itu karena tuduhan: dugaan ancaman kedua aktivis terhadap keamanan nasional. Tetapi kerabat mereka mengatakan bahwa tuduhan itu murni politik; tidak ada bukti.

Berita Terkait :  Badai Ida: Korban Tewas Meningkat, Ratusan Ribu Terancam Hidup Tanpa Listrik