Berita

 Network

 Partner

Penelitian: Tes Darah Dapat Deteksi Paparan Virus Tanpa Antibodi

Penelitian: Tes Darah Dapat Deteksi Paparan Virus Tanpa Antibodi

Berita Baru, Inovasi Para peneliti Inggris telah mengembangkan tes darah tunggal yang tidak hanya mendeteksi antibodi tetapi juga mengukur tanda-tanda lain dari respon sistem kekebalan terhadap virus.

Hal tersebut dilakukan karena pada kenyataannya tidak semua orang menghasilkan antibodi COVID-19 dalam jumlah yang dapat diukur setelah infeksi atau vaksinasi.

Dilansir dari Reuters, penelitian tersebut secara khusus mengukur sel T, sel kekebalan yang kuat belajar mengenali virus baik setelah menghadapinya selama infeksi atau melalui vaksinasi. Sebagai bagian dari tes baru, sampel darah terkena replika potongan kecil virus.

Jika sel T dalam sampel darah mengenali potongan-potongan ini, mereka dipicu untuk menghasilkan molekul yang dapat dengan mudah diukur, seperti protein interferon-gamma inflamasi.

Berita Terkait :  70 Pengemudi PBB Ditahan Ethiopia

“Tes ini sangat sensitif dan tampaknya akurat,” kata Martin Scurr dari Cardiff University School of Medicine, yang  merupakan  rekan penulis laporan penelitian yang diterbitkan di Immunology itu.

Menurut penelitian tersebut, hal itu benar adanya bahkan pada pasien kanker, banyak di antaranya tidak menghasilkan antibodi sebagai respon terhadap vaksinasi.

“Tes ini mudah digunakan dan harusnya memainkan peran yang sangat berguna” dalam memantau antibodi dan respons sel T terhadap virus, kata Scurr.

“Namun, masih harus ditentukan tingkat antibodi dan respons sel T apa yang dapat melindungi virus dari infeksi di masa depan dan COVID-19.”