Penelitian: Pewaris Gen Neanderthal Memiliki Kerentanan Akut Terhadap COVID-19

Berita Baru, Internasional – Materi genetik yang berkaitan dengan respons imun yang diwarisi Neanderthal – yang hidup 40.000 tahun lalu – dapat menghasilkan kerentanan akut terhadap COVID-19.

Sebuah studi baru menemukan, sekitar delapan persen dari populasi di Eropa memiliki karakteristik yang tidak biasa pada gen mereka yang dapat menyebabkan masalah tambahan di tengah pandemi COVID-19.

“Kami menemukan sesuatu dalam gen yang membuat beberapa orang jauh lebih sakit daripada yang lain,” kata peneliti dan dokter Trine Folseraas di Rumah Sakit Universitas Oslo kepada penyiar nasional NRK.

Beberapa variasi gen bermasalah yang berasal dari kromosom 3 tampaknya telah diwarisi dari Neanderthal, yang hidup sekitar 40.000 tahun yang lalu, kata peneliti Hugo Zeberg dan Svante Pääbo memberanikan diri berbicara setelah mencari di database.

Sebagian besar segmen yang bermasalah itu berada di Eropa dan akan sedikit sekali berada di tempat lain di seluruh dunia. Hanya 4 persen kemungkinan pemiliknya berada di Asia Timur, dan hampir tidak ada di Afrika.

Berita Terkait :  Riset Terbaru Para Analis Tentang Mekanisme Infeksi Coronavirus

Beberapa gen Neanderthal terkait dengan cara kerja sistem kekebalan, membantu pertahanan terhadap virus.

“Tiga dari gen ini memberi sinyal ke sel-sel dalam sistem kekebalan tubuh tentang cara bergerak di dalam tubuh,” profesor Anne Spurkland dari University of Oslo menjelaskan. Gen yang memberi orang keunggulan biasanya diwariskan.

“Kami tidak akan memiliki gen ini jika mereka tidak berguna,” kata Spurkland. “Ketika mereka memberikan jenis respon yang salah dari sistem kekebalan tubuh mereka bisa bermasalah,” kata Spurkland.

Saat ini, para peneliti sedang mempelajari bagaimana virus SARS-CoV-2 mengelabuhi sistem kekebalan tubuh. Studi asosiasi genomewide yang melibatkan 1.980 pasien dengan COVID-19 di tujuh rumah sakit di episenter Italia dan Spanyol dari pandemi SARS-CoV-2 di Eropa, telah secara total, menganalisis 8.582.968 polimorfisme nukleotida tunggal.

Penelitian ini dilakukan dalam waktu singkat dan membutuhkan kerja sama internasional yang luas. Menurut peneliti Trine Folseraas, tidak ada penelitian serupa yang pernah dilakukan dan dipublikasikan secepat ini.

“Ini sangat penting. Sekarang ilmuwan lain dapat mengambil temuan itu. Mereka dapat membantu mencari tahu apa artinya ini. Ini dapat menempatkan kita pada jalur pilihan perawatan atau obat-obatan yang bekerja”, Folseraas memberanikan diri. “Temuan ini dapat digunakan untuk memprediksi siapa yang secara khusus berisiko sakit parah,” pungkasnya.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan