Berita

 Network

 Partner

Peneliti Mengidentifikasi 102 Siswa yang Meninggal di Sekolah Penduduk Asli Amerika
(Foto: National Archives and Records Administration)

Peneliti Mengidentifikasi 102 Siswa yang Meninggal di Sekolah Penduduk Asli Amerika

Berita Baru, Internasional – Para peneliti mengatakan bahwa mereka telah mengidentifikasi lebih dari 100 siswa yang meninggal di sebuah sekolah untuk penduduk asli Amerika di Genoa, Nebraska.

Seperti dilansir dari The Guardian, Genoa US Indian School dioperasikan oleh pemerintah federal antara tahun 1884 dan 1934. Hukuman brutal dan kerja paksa adalah hal biasa bagi siswa, sejumlah besar di antaranya dipisahkan dengan keluarga dan dikeluarkan dari tanah air mereka di luar kehendaknya. Siswa yang bukan Amerika asli dilarang berbicara bahasa suku dan dipaksa pindah agama Kristen dalam upaya untuk menundukkan atau menghilangkan budaya India.

Pengumuman dari Genoa Indian School Digital Reconciliation Project, sebuah kolaborasi antara University of Nebraska-Lincoln (UNL), Genoa US Indian School Foundation dan keturunan dan perwakilan dari lima suku Nebraska, adalah salah satu perkembangan paling signifikan sejak proyek dimulai pada tahun 2017.

Nama-nama 102 siswa yang meninggal dikumpulkan dari berbagai sumber, termasuk arsip surat kabar dan buletin sekolah. Para peneliti mengatakan catatan resmi dihancurkan atau tersebar ketika sekolah ditutup.

Sementara beberapa nama kemungkinan merupakan duplikat, jumlah korban tewas dari sekolah – ribuan siswa dari 40 negara lebih – mungkin jauh lebih tinggi, kata Margaret Jacobs, profesor sejarah di UNL dan rekan proyek.

Berita Terkait :  Pasca Kunjungan PM Ethiopia, 102 Orang Tewas dalam Pembantaian di Ethiopia Barat

Dia mengatakan nama-nama akan dirilis setelah berkonsultasi dengan para pemimpin suku dan setelah upaya pelacakan siswa yang masih hidup.

“Anak-anak ini meninggal di sekolah,” kata Jacobs kepada Omaha World-Herald. “Mereka tidak mendapat kesempatan untuk pulang. Saya pikir keturunannya berhak tahu apa yang terjadi pada nenek moyang mereka.”

Beberapa siswa, berusia empat hingga 22 tahun, meninggal dalam kecelakaan, tenggelam atau ditembak, dan dalam satu kasus mereka dilaporkan meninggal setelah ditabrak kereta barang. Tapi kebanyakan meninggal karena penyakit.

Tuberkulosis dan pneumonia tersebar luas di sistem sekolah federal India yang didirikan pada tahun 1860-an dengan tujuan mendidik pemuda suku dalam bahasa Inggris.

Sistem ini berubah menjadi gelap pada tahun 1879 ketika seorang brigadir jenderal angkatan darat AS, Richard Henry Pratt, mendirikan Carlisle Indian Industrial School di Pennsylvania, sekolah asrama tanpa reservasi pertama untuk penduduk asli Amerika, dengan moto: “Bunuh orang Indian, selamatkan orangnya. ”

Di era yang semakin keras, ribuan anak terpaksa meninggalkan keluarga mereka dan pergi ke sekolah di negara bagian lain untuk menghindarkan mereka dari pengaruh suku. Banyak guru memaksa siswa untuk berbicara hanya bahasa Inggris, dan banyak sekolah memberlakukan aturan gaya militer. Kepang dipotong dan siswa diberi nama “putih”.

Berita Terkait :  Pengawas Pemilu Independen Laporkan Penyimpangan Hasil Pemungutan Suara Perubahan Konstitusi Rusia

Beberapa lulusan mengatakan bahwa mereka mendapat pengalaman dan kesempatan pendidikan yang tidak mereka duga, tetapi banyak juga yang menyebut adanya pendisiplinan yang keras, pelecehan dan eksploitasi, kata proyek Genoa.

Salah satu keturunan mengklaim nenek buyutnya dibutakan saat menjadi mahasiswa di Genoa, mungkin dengan menggosokkan sabun alkali ke matanya sebagai hukuman.

Pencarian kuburan sekolah berlanjut dalam kemitraan dengan Komisi Nebraska untuk Urusan India dan kantor arkeologi negara bagian. Peta dari tahun 1920-an menandai sebidang kampus seluas 640 hektar di mana diyakini ada tetapi radar penembus tanah gagal menemukan kuburan, kata para pemimpin proyek.

“Jika kita tidak dapat menemukan mereka, saya pikir kita perlu melakukan sesuatu untuk mengetahui bahwa mereka kehilangan nyawa di sana,” kata Judi gaiashkibos, warga Suku Ponca dan direktur eksekutif komisi tersebut, kepada World-Herald.

Warisan bermasalah dari sekolah asrama penduduk asli Amerika menjadi fokus pemerintahan Joe Biden pada bulan Juni ketika sekretaris dalam negeri, Deb Haaland, mengumumkan penyelidikan terhadap “kebijakan asimilasi yang mengerikan”.

Berita Terkait :  Teknologi Ini Bantu Orang Lumpuh Menulis Dengan Pikiran

Deb Haaland mengumumkan penyelidikan terhadap sekolah asrama penduduk asli Amerika setelah penemuan lebih dari 200 kuburan anak di sebuah sekolah perumahan Pribumi di Kanada pada bulan Mei.

Di AS, Haaland, seorang anggota suku Laguna Pueblo, mengatakan kakek-nenek dari pihak ibu termasuk di antara mereka yang dipindahkan secara paksa, kakeknya ke sekolah Carlisle.

“Banyak orang Amerika mungkin terkejut mengetahui bahwa Amerika Serikat memiliki sejarah mengambil anak-anak asli dari keluarga mereka dalam upaya untuk menghapus budaya kita dan menghapus kita sebagai manusia,” tulis Haaland dalam sebuah opini di Washington Post.

“Ini adalah sejarah yang harus kita pelajari jika negara kita ingin pulih dari era tragis ini.”

Inisiatif Kebenaran Sekolah Asrama Federal India akan menyelidiki tuduhan pelecehan dan membantu upaya untuk menemukan lokasi pemakaman.

“Saya ingin melihat sesuatu yang baik keluar dari ini,” kata gaiashkibos. “Mungkin kita akan menemukan cara untuk memulihkan bahasa, untuk mengembalikan beberapa budaya yang telah dilucuti dari kita.

“Semua orang perlu mempelajari cerita dan berkata, ‘Amerika melakukan ini dan kami bisa melakukan yang lebih baik’.”