Peneliti : Jangan Gunakan Masker Saat Berada di Pusat Kebugaran (Gym)

-

Berita Baru, Inggris – Menurut hasil percobaan, Mengenakan masker kain saat berolahraga menyebabkan kinerja tubuh yang lebih buruk.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Ditemukan bahwa saat mengenakan penutup wajah, durasi olahraga seseorang turun hingga 14 persen, sementara partisipan juga mencatat peningkatan perasaan sesak dan klaustrofobia saat berolahraga dengan intensitas yang lebih tinggi.

Hasil uji coba terhadap 31 orang dewasa sehat telah dipublikasikan secara online di British Journal of Sports Medicine (BJSM).

Tiga puluh peserta mengatakan bahwa dengan berlari di atas treadmill hingga kelelahan yang lebih tinggi saat memakai penutup wajah.

Pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendukung temuan tersebut, yang menyatakan: “Orang-orang TIDAK boleh memakai masker saat berolahraga, karena masker dapat mengurangi kemampuan bernapas dengan nyaman”.

Masker telah diamanatkan di sebagian besar dunia karena merupakan cara yang sangat efektif untuk mencegah penularan partikel virus corona antar manusia.

Penutup wajah pertama kali diwajibkan untuk transportasi umum pada bulan Juni dan kemudian untuk toko-toko dan ruang dalam ruangan lainnya, setelah perdebatan sengit tentang apakah mereka benar-benar memperlambat penyebaran Covid.

Masker tetap menjadi pilihan di ruang luar, dengan bukti yang menunjukkan bahwa virus korona lebih jarang ditularkan di luar.

Namun di beberapa gym, orang diharuskan memakai penutup wajah saat berolahraga.

Di gym, risiko tertular virus lebih tinggi daripada di luar tetapi dapat diminimalkan dengan ventilasi yang memadai dan tindakan lain, seperti jarak sosial.

Peneliti dari AS menugaskan 31 orang dewasa berusia 18 hingga 29 tahun dengan berlari di treadmill hingga kelelahan.

Mereka melakukan ini dua kali, sekali dengan masker kain dan sekali membuka masker mereka.

Tekanan darah, detak jantung, saturasi oksigen, pengerahan tenaga dan sesak napas diukur dan dicatat setelah pemanasan tiga menit, selama latihan, dan tujuh menit setelah mereka selesai.

Data menunjukkan bahwa memakai masker menyebabkan pengurangan waktu latihan yang signifikan sebesar 14 persen. Konsumsi oksigen maksimal juga turun hampir sepertiga (29 persen).

Peserta juga melaporkan merasa semakin sesak dan sesak pada intensitas olahraga yang lebih tinggi saat mengenakan masker.

Para relawan mengatakan masker membuat latihan lebih sulit dan mereka lebih cepat lelah saat bekerja lebih keras.

Peserta juga menyebutkan perasaan sesak, tercekik dan cemas saat memakai masker dan mengambil napas pendek, lebih dangkal dengan penutup wajah.

Para peneliti mengatakan bahwa hasil mereka tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa pemakaian topeng dapat secara langsung membatasi kemampuan berlari seseorang.

Mereka berspekulasi bahwa ketidaknyamanan yang muncul saat berolahraga dengan masker menyebabkan penurunan kinerja individu.

“Hasil kami memiliki beberapa implikasi untuk pelatihan dan kinerja saat mengenakan masker wajah kain,” mereka menambahkan.

“Pertama, karena mengenakan masker kain mengurangi kinerja latihan, puncak VO2 dan variabel terkait, variabel pelatihan frekuensi, intensitas, waktu dan jenis aktivitas harus dimodifikasi sesuai dengan itu.”

Kedua, tujuan latihan dapat dimodifikasi untuk mencerminkan kinerja yang berkurang dan dampak psikologis dari penggunaan masker kain sambil tetap mempromosikan pencapaian tujuan yang aman.

Pekerjaan oleh Dr Trisha Greenhalgh, profesor perawatan primer di Universitas Oxford dan dokter umum, yang diterbitkan pada April tahun lalu sangat berpengaruh dalam mendapatkan masker diadopsi pada awal 2020 oleh masyarakat umum untuk membantu mengekang penyebaran Covid-19.

Profesor Greenhalgh juga percaya Covid ada di udara, memungkinkannya menyebar dengan mudah melalui udara.

Teori ini telah memecah komunitas ilmiah, yang menyebabkan perdebatan sengit dengan para ahli terkemuka yang berada di kedua sisi argumen.

Subjek ini menyebar ke kesadaran publik ketika perdebatan tangensial terjadi tentang apakah orang harus memakai topeng atau tidak saat berlari.

Beberapa penelitian sebelumnya menemukan bahwa berolahraga dengan masker dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Satu makalah menyatakan hal itu dapat menyebabkan hipoksia hiperkapnic, berpotensi meningkatkan lingkungan asam, kelebihan beban jantung, metabolisme anaerobik, dan kelebihan kinerja ginjal.

Tetapi Profesor Greenhalgh dan akademisi lainnya membalas, dengan mengabaikan temuan itu.

Profesor Greenhalgh kemudian melanjutkan Good Morning Britain dan mengatakan saat terengah-engah dari orang-orang yang sedang berolahraga meningkatkan ancaman penularan dan oleh karena itu orang-orang ini harus memakai topeng.

“Tidak ada keraguan bahwa virus sedang menyebar. Tidak ada keraguan Anda bisa tertular jika Anda menghirup udara yang telah dihembuskan orang lain,”katanya.

“Para pelari yang sedang berolahraga, pelari yang terengah-engah dan terengah-engah, Anda dapat merasakan napas mereka datang dan terkadang Anda benar-benar dapat merasakan diri Anda sendiri menghirupnya. Jadi tidak diragukan lagi ada bahaya di sana.”

Hal lain yang perlu dikatakan adalah bahwa 40 persen kasus Covid terjadi dengan menularkannya dari orang yang tidak memiliki gejala.

“Jadi Anda berlari bersama, Anda pikir Anda baik-baik saja dan keesokan harinya Anda telah mengembangkan gejala Covid tetapi Anda benar-benar menghirup Covid itu kepada seseorang. Anda tahu seorang wanita tua berjalan-jalan dengan anjing atau sesuatu seperti itu. Saya pikir sangat penting untuk bertanggung jawab secara sosial.”

Dia juga mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia telah memaksa untuk mengenakan topeng.

Tetapi Dr Jake Dunning, seorang ahli penyakit menular di Public Health Expert, mengatakan saran bahwa orang yang memakai masker di luar ruangan mengalihkan fokus dari penularan virus dalam ruangan yang berisiko tinggi.

Dia berkata di Twitter: “Memaksa pelari memakai masker benar-benar tidak proporsional dengan perkiraan risiko yang masuk akal. Berhentilah membuat histeria dan kecemasan.”

“Berhentilah memilih pelari luar ruangan tanpa alasan ilmiah yang baik dan sebaliknya fokuslah pada menghindari risiko tinggi yang sebenarnya, skenario dalam ruangan untuk penularan.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments