Berita

 Network

 Partner

Peneliti Afrika Kombinasikan RTS’S dan SMC yang Berhasil Menurunkan 70% Angka Rawat Inap dan Kematian Akibat Malaria
(Foto: The Guardian)

Peneliti Afrika Kombinasikan RTS’S dan SMC yang Berhasil Menurunkan 70% Angka Rawat Inap dan Kematian Akibat Malaria

Berita Baru, Internasional – Sebuah penelitian di Afrika mencoba menggabungkan vaksinasi dan obat-obatan pencegahan yang secara substansial telah menurunkan jumlah anak-anak yang meninggal karena malaria di dua negara Afrika.

Hasil penelitian, yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, menuai banyak pujian. Penelitian tersebut dikatakan sebagai sebuah kemajuan, di mana upaya memerangi malaria telah terhenti di beberapa negara puluhan tahun terakhir.

Dipimpin oleh London School of Hygiene & Tropical Medicine (LSHTM), percobaan menunjukkan pengurangan 70% angka rawat inap dan kematian ketika anak-anak diberi vaksinasi musiman dan obat antimalaria, dibandingkan dengan hanya menggunakan satu intervensi.

Para peneliti percaya pendekatan itu dapat mencegah sekitar 400.000 kematian akibat penyakit yang dibawa nyamuk setiap tahun, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak. Pada tahun 2019, lebih dari 90% dari perkiraan 230 juta kasus malaria terjadi di Afrika.

Berita Terkait :  Ikuti Tren ByteDance Kembangkan Aplikasi ‘Mirip’ Clubhouse

Beberapa negara, seperti Eritrea, Sudan dan Kolombia, telah mengalami kebangkitan malaria yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Penelitian LSHTM menguji lebih dari 6.000 anak berusia antara lima dan 17 bulan selama tiga tahun di Burkina Faso dan Mali. Mereka diberi vaksin malaria pertama di dunia, RTS,S dan empat jenis obat antimalaria sulfadoksin-pirimetamin dan amodiakuin, yang dikenal sebagai kemoprevensi malaria musiman (SMC), selama musim hujan, saat penularan tinggi.

Vaksin ini sedang diimplementasikan dalam program percontohan skala besar di Ghana, Kenya, dan Malawi. SMC adalah intervensi saat ini yang digunakan di Burkina Faso dan Mali.

“Hasil uji coba jauh lebih sukses daripada yang kami perkirakan,” kata penulis utama studi tersebut, Daniel Chandramohan dari LSHTM. “Pekerjaan kami telah menunjukkan pendekatan kombinasi menggunakan vaksin malaria musiman – mirip dengan bagaimana negara menggunakan vaksin influenza – memiliki potensi untuk menyelamatkan jutaan nyawa muda di Sahel Afrika. Yang penting, kami tidak mengamati pola efek samping yang baru.”

Berita Terkait :  Tingkat Kematian Bayi Meningkat Dua Kali Lipat Rata-rata Nasional, Birmingham Bentuk Gugus Tugas

Percobaan menemukan bahwa insiden rawat inap dan kematian di antara mereka yang diberi kombinasi vaksin RTS,S dan SMC masing-masing berkurang 70,5% dan 72,9%, dibandingkan dengan ketika mereka diberi SMC saja. Peningkatan serupa ditemukan ketika pendekatan kombinasi dibandingkan dengan menggunakan vaksin saja.

Penelitian ini dilakukan dengan Institut de Recherche en Sciences de la Santé Burkina Faso dan Pusat Penelitian dan Pelatihan Malaria di Universitas Sains Mali, di Bamako.

Pedro Alonso, direktur program malaria Organisasi Kesehatan Dunia, menyambut baik “penggunaan inovatif” vaksin malaria.

“RTS,S adalah vaksin malaria pertama yang telah menjangkau lebih dari 740.000 anak melalui vaksinasi rutin anak-anak di Ghana, Kenya dan Malawi dalam implementasi percontohan yang penting, di mana lebih dari 2,1 juta dosis vaksin malaria telah diberikan.

Berita Terkait :  Gaza Konfirmasi Dua Kasus Pertama Positif Covid-19

“Tingkat penyerapan vaksin oleh keluarga dalam waktu yang relatif singkat menunjukkan permintaan masyarakat yang kuat untuk vaksin dan kapasitas program vaksinasi anak untuk memberikannya.”

Pada bulan Juli, sebuah studi terpisah yang dipimpin oleh LSHTM menemukan bahwa lebih dari 8 miliar orang dapat berisiko terkena malaria dan demam berdarah pada tahun 2080 jika emisi gas rumah kaca terus meningkat pada tingkat saat ini, karena suhu global akan memperpanjang musim penularan lebih dari sebulan untuk malaria dan empat bulan untuk demam berdarah.