Berita

 Network

 Partner

Pemerintah Gagal Tangani Krisis Iklim: Aktivis Lingkungan Italia Ajukan Gugatan ke Pengadilan
(Foto: The Guardian)

Pemerintah Gagal Tangani Krisis Iklim: Aktivis Lingkungan Italia Ajukan Gugatan ke Pengadilan

Berita Baru, Internasional – Aktivis lingkungan Italia menggugat pemerintah karena gagal mengatasi krisis iklim secara memadai dalam tindakan hukum pertama di negara itu.

Sebanyak 203 peserta mengajukan gugatan mereka ke pengadilan sipil Roma pada hari Sabtu (5/6). Seperti dilansir dari The Guradian, mereka ingin pengadilan memerintahkan pemerintah, yang dipimpin oleh perdana menteri, Mario Draghi, untuk mengadopsi kebijakan perubahan iklim yang lebih serius serta secara signifikan meningkatkan target pengurangan emisi karbonnya.

“Kami meminta pengadilan untuk mengakui bahwa pemerintah Italia tidak mematuhi kewajibannya untuk melindungi penduduk dari perubahan iklim,” kata Marica Di Pierri, juru bicara organisasi lingkungan A Sud, dan afiliasinya Giudizio Universale (Last penghakiman) kampanye. “Kami juga ingin pengadilan memerintahkan Italia untuk menetapkan target pengurangan emisi untuk 2030 yang tiga kali lipat dari sekarang.”

Berita Terkait :  Live Streaming Italia vs Austria, 27 Juni 2021

Pada tahun 2019, Italia menetapkan target 33% untuk pengurangan emisi karbon pada tahun 2030.

Para penggugat, di antaranya asosiasi lingkungan, warga Italia, penduduk asing, dan aktivis muda sayap Italia dari kelompok aktivis Fridays for Future, berpendapat bahwa pemerintah secara berturut-turut gagal menangani krisis iklim dengan serius meskipun negara itu rentan terhadap peristiwa cuaca ekstrem.

Di Pierri mengatakan: “Italia bukanlah contoh yang baik dalam hal kebijakan lingkungan. Kami masih sangat fokus pada eksploitasi sumber bahan bakar fosil dan membakar banyak sampah daripada mengembangkan sistem daur ulang. Transportasi umum tidak mencukupi – misalnya, di kota-kota seperti Roma, mobil masih menjadi cara utama untuk pergi bekerja karena tidak banyak pilihan.”

Berita Terkait :  Arab Saudi Eksekusi Pemberontak Syiah Mustafa bin Isa al-Darwish

Berjanji untuk menempatkan lingkungan di puncak agenda pemerintahannya, Draghi mendirikan kementerian untuk “transisi ekologis” setelah diangkat sebagai perdana menteri pada bulan Februari. Sekitar €59bn (£51bn) dari lebih dari €200bn Italia siap untuk menerima dana pemulihan ekonomi pasca-pandemi Uni Eropa yang telah dialokasikan untuk investasi dalam inisiatif hijau.

Menteri transisi ekologi, Roberto Cingolani, mengatakan pada bulan Mei bahwa salah satu tugas pertama adalah memotong birokrasi yang menghambat proyek energi terbarukan, dengan tujuan Italia menjadi “bebas karbon” pada tahun 2050.

Namun, para juru kampanye mengatakan tujuan ekologis yang digariskan dalam rencana pemulihan Italia, yang diajukan ke komisi Eropa pada akhir April, tidak cukup ambisius.

Berita Terkait :  SpaceX: Empat Astronot Amatir Melakukan Misi Penerbangan ke Orbit

“Kami kecewa dengan rencana tersebut karena kami tidak benar-benar melihat perubahan nyata,” kata Di Pierri. “Ada narasi besar tetapi, saat ini, itu tidak diterjemahkan ke dalam strategi politik yang konkret.”