Pemboman Bus di Afghanistan, 11 Orang Tewas

-

Berita Baru, Internasional – Setidaknya 11 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka dalam pemboman sebuah bus di provinsi Zabul, Afghanistan selatan.

Ledakan itu terjadi pada Minggu malam (9/5), kata juru bicara gubernur provinsi Zabul, Gul Islam Sial. Ia menambahkan bahwa 25 orang terluka termasuk wanita dan anak-anak yang berada dalam kondisi kritis.

Dalam serangan lain pada Senin pagi (10/5), ledakan menghantam sebuah minibus di provinsi Parwan, tepat di utara ibu kota, Kabul, menewaskan dua orang dan melukai sembilan lainnya, kata kementerian dalam negeri.

Serangan terjadi ketika Taliban mengumumkan gencatan senjata selama tiga hari di Afghanistan untuk menandai liburan Idul Fitri. Menyusul kejadian sebelumnya pada hari Sabtu (8/5), pemboman di dekat sekolah yang menewaskan lebih dari 50 orang, yang kebanyakan adalah siswa.

Berita Terkait :  Pilpres Afghanistan Berdarah; Sebanyak 85 Orang Meninggal

“Mujahidin Imarah Islam diperintahkan untuk menghentikan semua operasi ofensif terhadap musuh di seluruh negeri dari hari pertama hingga hari ketiga Idul Fitri,” sebuah pernyataan yang dirilis oleh pemberontak pada Minggu malam.

Berita Terkait :  Hindari Kesenjangan Sosial, Oxfam Berlakukan Pajak 0,5% untuk Miliarder

“Tetapi jika musuh melakukan serangan apa pun terhadap Anda selama hari-hari ini, bersiaplah untuk dengan kuat melindungi dan mempertahankan diri Anda dan wilayah Anda,” tambahnya.

Berita tentang gencatan senjata yang diusulkan muncul setelah pemerintah menyalahkan Taliban atas serangan di luar sekolah perempuan di Dasht-e-Barchi, pinggiran ibu kota yang sebagian besar dihuni oleh komunitas Syiah Hazara, yang sering menjadi sasaran militan Islam Sunni ekstremis.

Taliban membantah terlibat dalam serangan itu, insiden paling mematikan di Afghanistan dalam lebih dari setahun.

Ledakan hari Sabtu terjadi ketika Amerika Serikat menarik 2.500 pasukan terakhirnya dari Afghanistan, meskipun upaya perdamaian antara Taliban dan pemerintah Afghanistan gagal untuk mengakhiri perang selama beberapa dekade.

Berita Terkait :  Sampaikan Simpati dan Bela Sungkawa, Trump Sebut Ledakan Lebanon adalah Pemboman

Seorang juru bicara kementerian dalam negeri mengatakan kepada wartawan, sebuah bom mobil meledak di depan sekolah anak perempuan Sayed Al-Shuhada, dan ketika para siswa bergegas keluar dengan panik, dua perangkat lagi meledak.

Mohammad Taqi, seorang penduduk Dasht-e-Barchi, yang kedua putrinya adalah siswa di sekolah itu tetapi telah lolos dari serangan mengatakan kepada AFP bahwa setelah serangan itu: “Saya bergegas ke tempat kejadian dan menemukan diri saya di tengah-tengah tubuh. Semuanya perempuan. Tubuh mereka bertumpuk satu sama lain.”

Berita Terkait :  Greta Thunberg Ungkap Kemuakan di CAS 2019

Warga lain juga mengatakan, ia bergegas ke gerbang sekolah setelah dia mendengar ledakan. “Banyak gadis yang terbaring di jalan berlumuran darah, beberapa tidak bergerak dan banyak lagi berteriak karena cedera,” katanya. “Saya tidak tahu harus berbuat apa, mulai dari mana.”

Berita Terkait :  Greta Thunberg Ungkap Kemuakan di CAS 2019

“Kami menguburkan 37 jenazah di satu pemakaman saja – semuanya adalah siswi, banyak yang mengenakan seragam sekolah hitam putih,” kata Sharif Watandoost, anggota kelompok sukarelawan yang membantu keluarga menguburkan korban. “Ada yang luka karena pecahan peluru, ada yang terbakar, banyak yang robek.”

Namun demikian, Taliban membantah terlibat dalam penyerangan tersebut dengan mengatakan pihaknya tidak melakukan serangan di ibu kota sejak Februari tahun lalu. Tetapi kelompok itu bentrok setiap hari dengan pasukan Afghanistan di pedesaan yang berbatu bahkan ketika militer AS mengurangi pasukannya. AS seharusnya menarik semua pasukannya pada 1 Mei sesuai kesepakatan dengan Taliban, tetapi Washington membatalkannya hingga 11 September – sebuah langkah yang membuat marah para pemberontak.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments