Pembantaian Lapangan Tiananmen: Ribuan Polisi dikerahkan untuk Membubarkan Protes

-

Berita Baru, Internasional – Seorang pengacara terkemuka ditangkap polisi Hong Kong karena diduga memimpin protes peringatan pembantaian Lapangan Tiananmen. Ribuan petugas dikerahkan untuk membangun barikade pembubaran protes dan pertemuan di seluruh kota.

Polisi mengkonfirmasi bahwa pengacara dan aktivis Chow Hang Tung, wakil ketua kelompok yang mengorganisir peringatan tahunan korban penumpasan China tahun 1989 terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi, telah ditangkap. Seorang pria berusia 20 tahun juga ditahan karena dicurigai mempublikasikan pertemuan yang melanggar hukum melalui posting media sosial.

“Pernyataan online mereka melibatkan iklan dan meminta orang lain untuk berpartisipasi atau menghadiri kegiatan publik yang dilarang,” kata inspektur senior Law Kwok-hoi kepada wartawan.

Berbagai bentuk protes untuk memperingati tindakan keras militer Beijing yang brutal pada malam 3 Juni dan pagi hari tanggal 4 Juni 1989 dilarang.

Pada Jumat (4/6), ribuan polisi dikerahkan untuk menghentikan acara penyalaan lilin tradisional kota, yang telah menarik banyak orang ke Victoria Park pada 4 Juni selama lebih dari tiga dekade. Hari itu disebut sebagai pertunjukan kekuatan rakyat pro-demokrasi yang oleh China tidak akan lagi ditoleransi.

Pihak berwenang melarang pertemuan tahun ini dengan alasan pandemi virus corona – meskipun Hong Kong belum mencatat transmisi lokal yang tidak dapat dilacak selama lebih dari sebulan, dan mengadakan acara publik besar. Polisi juga mengutip undang-undang keamanan nasional untuk memperingatkan orang-orang agar tidak berkumpul untuk acara yang jelas, dan mengingatkan publik tentang hukuman baru-baru ini dari beberapa aktivis.

Berita Terkait :  Bantu Musibah Virus Corona, Rusia Kirim 2 Juta Masker Medis ke Cina

Polisi mengatakan bahwa ribuan petugas akan bersiaga untuk menghentikan pertemuan yang disebut “melanggar hukum.” Sementara para pejabat juga telah memperingatkan bahwa undang-undang keamanan nasional yang baru dapat diterapkan terhadap pelayat Tiananmen.

Berita Terkait :  Meskipun Ada Ketegangan, China Menjadi Mitra Dagang Terbesar India

Penyiar publik RTHK melaporkan, polisi telah mengerahkan 7.000 petugas untuk berjaga di jalan-jalan pada hari Jumat, melakukan operasi penghentian protes.

Sementara izin tahun lalu juga ditolak karena pandemi, tetapi ribuan orang menentang larangan tersebut.

Selama setahun terakhir, undang-undnag keamanan telah banyak mengkriminalisasi perbedaan pendapat dan memadamkan gerakan pro-demokrasi. Polisi menangkap 24 aktivis sebagai penyelenggara aksi, dan beberapa dihukum dan dipenjara.

Sebagian besar tokoh demokrasi paling terkemuka di kota itu – banyak di antaranya akan mengorganisir dan menghadiri acara tahunan Tiananmen – dipenjara, ditangkap atau melarikan diri ke luar negeri, setelah Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang kontroversial di Hong Kong tahun lalu.

Wartawan politik veteran, Ching Cheong, yang dipenjara di China selama tiga tahun, mengatakan ketekunan Hong Kong dalam menjaga kewaspadaan telah menjadikannya “hati nurani China”.

“Sangat menyedihkan melihat bahwa, mulai tahun lalu, pihak berwenang telah mencoba untuk membasmi kegiatan peringatan semata-mata demi kepentingan PKC untuk mempertahankan kekuasaan,” kata Ching.

“Saya tidak berpikir menandai ulang tahun tindakan keras itu sendiri akan menyebabkan runtuhnya rezim komunis, tetapi itu adalah bukti nyata bahwa rezim tersebut sangat takut pada orang-orang yang mengetahui kekejaman yang telah dilakukannya.”

Berita Terkait :  Protes di Hong Kong Tak Sebabkan 'Pergerakan Uang Besar' ke Singapura

Ancaman penangkapan massal di Hong Kong telah memaksa mereka yang biasanya menghadiri acara untuk berpikir kreatif. Para aktivis mengajak warga untuk menyalakan lilin di rumah atau lingkungan mereka sendiri pada Jumat malam, atau memposting pesan peringatan di media sosial.

Dengan melarang peringatan Tiananmen di Hong Kong, China sedang mencoba untuk menulis ulang sejarah

“Sebuah rezim dapat melarang majelis tetapi tidak pernah bisa melarang keluhan yang tak terhapuskan di hati orang-orang,” tulis Lee Cheuk-yan, seorang aktivis demokrasi yang sekarang dipenjara, dalam sebuah pesan yang diterbitkan di halaman Facebook-nya pada hari Kamis. “Saya harap semua orang dapat menemukan cara Anda sendiri untuk menyalakan lilin di dekat jendela, di jalan, di mana pun yang dapat dilihat oleh orang lain, untuk melanjutkan duka kita,” tambahnya.

Berita Terkait :  Konflik India-Pakistan Berlanjut, Dua Polisi Dilaporkan Terbunuh

Di China daratan, peringatan Tiananmen biasanya ditandai dengan peningkatan dramatis dalam penyensoran online dan alun-alun di Beijing ditutup.

Menjelang peringatan tahun ini, kelompok pendukung Ibu Tiananmen membuat seruan baru dalam sebuah pernyataan. Dikatakan juga bahwa banyak anak muda Tionghoa telah “tumbuh dalam perasaan yang salah tentang kegembiraan yang makmur dan pemuliaan yang dipaksakan dari pemerintah (dan) tidak tahu atau menolak untuk mempercayai apa yang terjadi pada 4 Juni 1989, di ibu kota negara.”

Pada hari Kamis, Amerika Serikat mengatakan bahwa pihaknya berdiri “bersama rakyat China” dalam perjuangan mereka untuk hak asasi manusia. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengatakan, negaranya akan menghormati pengorbanan mereka yang terbunuh 32 tahun lalu, dan para aktivis pemberani yang melakukan upaya mereka hari ini dalam menghadapi penindasan pemerintah yang sedang berlangsung.

Berita Terkait :  AS Menuding China Berupaya Mencuri Penelitian COVID-19

Di Inggris, enam mantan menteri luar negeri Inggris – termasuk Jack Straw dan David Miliband – telah mendesak Boris Johnson untuk menggalang aksi internasional atas tindakan Beijing di Hong Kong dalam sebuah surat terbuka. Mereka meminta Perdana Menteri untuk “memastikan bahwa krisis di Hong Kong ada dalam agenda” pada KTT para pemimpin G7 di Cornwall minggu depan.

“Seiring dengan situasi hak asasi manusia di Hong Kong yang terus memburuk, kami berharap Anda secara pribadi menyadari kebutuhan yang nyata akan kepemimpinan internasional dari pemerintah Inggris dalam masalah ini,” tulis mantan sekretaris luar negeri itu.

Berita Terkait :  Robot DAL-e Hyundai Bantu Batasi Interaksi Manusia

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, mengatakan rakyat Taiwan tidak akan melupakan apa yang terjadi pada tahun 1989.

“Saya percaya untuk semua orang Taiwan yang bangga dengan kebebasan dan demokrasi mereka, mereka tidak akan pernah melupakan hari ini dan akan tetap teguh pada keyakinan mereka, tak tergoyahkan oleh tantangan,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke Reuters, Kantor Urusan Taiwan China mengatakan pemerintah pulau itu “mencoreng dan menyerang” China ketika seharusnya fokus memerangi lonjakan kasus Covid-19 domestik.

“Dalam menghadapi meningkatnya infeksi dan kematian akibat virus corona, kerudung yang mereka gunakan untuk menyerang orang lain ini agak terlalu berlebihan.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments