Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Pemadaman Listrik di China Picu Penurunan Ekonomi yang Signifikan
(Foto: BBC)

Pemadaman Listrik di China Picu Penurunan Ekonomi yang Signifikan

Berita Baru, Internasional – Jutaan rumah dan bisnis di China dilanda pemadaman listrik yang parah dalam satu tahun terakhir, dilansir dari BBC (30/9).

Di China, pemadaman listrik bukanlah hal yang aneh, tetapi sejumlah faktor telah berkontribusi secara sempurna pada badai pemadaman listrik tahun ini.

Di pusat industri timur laut China, musim dingin merupakan masalah yang sangat serius dan sesuatu yang dapat berimplikasi bagi seluruh dunia.

Mengapa China dilanda kekurangan listrik?

Negara ini sedang berjuang untuk menyeimbangkan pasokan listrik dengan tingginya permintaan yang sering membuat banyak provinsi di China berisiko mengalami pemadaman listrik.

Selama masa puncak konsumsi daya di musim panas dan musim dingin, masalahnya menjadi sangat akut.

Tetapi tahun ini sejumlah faktor berkumpul, semakin kompleks, sehingga memicu masalah menjadi sangat serius.

Ketika dunia mulai membuka kembali aktifitas publiknya karena dilanda pandemi, permintaan barang-barang China melonjak dan pabrik-pabrik yang memproduksi permintaan membutuhkan lebih banyak daya.

Aturan yang diberlakukan oleh Beijing untuk mengupayakan negara itu netral karbon pada tahun 2060 telah membuat produksi batu bara melambat, bahkan ketika negara itu masih bergantung pada batu bara untuk lebih dari setengah kekuatannya.

Dan karena permintaan listrik meningkat, harga batu bara pun ikut terdongkrak.

Tetapi karena pemerintah secara ketat mengendalikan harga listrik, pembangkit listrik tenaga batu bara tidak mau beroperasi dengan kerugian, dengan banyak yang secara drastis mengurangi outputnya.

Siapa yang terkena dampak pemadaman?

Jutaan rumah dan bisnis menjadi yang paling terdampak oleh pemadaman karena listrik telah dijatah di beberapa provinsi dan wilayah.

Surat kabar Global Times yang dikelola pemerintah mengatakan telah terjadi pemadaman di empat provinsi – Guangdong di selatan dan Heilongjiang, Jilin dan Liaoning di timur laut. Ada juga laporan pemadaman listrik di bagian lain negara itu.

Perusahaan di area manufaktur utama telah diminta untuk mengurangi penggunaan energi selama periode permintaan puncak atau membatasi jumlah hari mereka beroperasi.

Industri padat energi seperti pembuatan baja, peleburan aluminium, manufaktur semen dan produksi pupuk termasuk di antara bisnis yang paling terpukul oleh pemadaman.

Apa dampaknya terhadap ekonomi China?

Angka resmi menunjukkan bahwa pada September 2021, aktivitas pabrik China menyusut ke level terendah sejak Februari 2020, merupakan kelumpuhan ekonomi yang dalam akibat penguncian terkait pandemi.

Kekhawatiran atas pemadaman listrik telah berkontribusi pada bank investasi global yang memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi China.

Goldman Sachs memperkirakan bahwa sebanyak 44% dari kegiatan industri negara itu telah dipengaruhi oleh kekurangan listrik. Sachs berharap bahwa negara ekonomi terbesar kedua di dunia itu dapat berkembang sebesar 7,8% tahun ini, turun dari prediksi sebelumnya sebesar 8,2%.

Secara global, pemadaman dapat mempengaruhi rantai pasokan, terutama menjelang musim belanja akhir tahun.

Sejak ekonomi dibuka kembali, pengecer di seluruh dunia telah menghadapi gangguan yang meluas di tengah lonjakan permintaan impor.

Apa yang dilakukan China untuk mengatasi masalah tersebut?

Pemadaman Listrik di China Picu Penurunan Ekonomi yang Signifikan
China masih bergantung pada batu bara untuk lebih dari setengah kekuatannya. (Foto: Reuters)

Perencana ekonomi China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC), telah menguraikan sejumlah langkah untuk menyelesaikan masalah tersebut, dengan pasokan energi di timur laut negara itu sebagai prioritas utamanya pada musim dingin ini.

Langkah-langkah tersebut termasuk bekerja sama dengan perusahaan pembangkit untuk meningkatkan output, memastikan pasokan penuh batubara dan mempromosikan penjatahan listrik.

Dewan Listrik China, yang mewakili perusahaan pembangkit, juga mengatakan bahwa perusahaan listrik berbahan bakar batu bara semakin memperluas saluran pengadaan mereka dengan biaya berapa pun untuk menjamin panas musim dingin dan pasokan listrik.

Namun, menemukan sumber baru impor batu bara mungkin tidak mudah.

Rusia, sebagai slaah satu pemasok bahan bakar listrik untuk China sudah fokus pada pelanggannya di Eropa, sementara produksi Indonesia telah dilanda hujan lebat dan Mongolia di dekatnya menghadapi kekurangan kapasitas pengangkutan jalan,

Template Ads