Berita

 Network

 Partner

PBB: Perang Tigray Ethiopia ‘Akan Memburuk secara Dramatis'
PBB mengatakan setidaknya 100 truk makanan, barang non-makanan, dan bahan bakar harus memasuki Tigray setiap hari “untuk mempertahankan respons yang memadai”. Foto: Eduardo Soteras/AFP.

PBB: Perang Tigray Ethiopia ‘Akan Memburuk secara Dramatis’

Berita Baru, Adis Ababa – Sepuluh bulan sejak dimulainya perang Tigray di Ethiopia, PBB telah memperingatkan bahwa situasi kemanusiaan di wilayah paling utara negara itu akan “memburuk secara dramatis”.

“Stok bantuan, uang tunai dan bahan bakar hampir habis atau benar-benar habis. Stok makanan sudah habis pada 20 Agustus,” Grant Leaity, koordinator kemanusiaan PBB untuk Ethiopia, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (2/9), dilansir dari Al Jazeera.

“Secara de facto, wilayah itu tetap berada di bawah blokade bantuan kemanusiaan, di mana akses untuk membawa bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan jiwa terus sangat dibatasi,” tambah Leaity, mencatat bahwa tidak ada truk yang dapat memasuki Tigray sejak 22 Agustus.

Perang Tigray pecah pada November 2020 antara pasukan Federal Ethiopia dan pasukan yang setia kepada Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) yang menguasai wilayah berpenduduk sekitar enam juta orang.

Ribuan orang tewas dan lebih dari dua juta orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka.

Berita Terkait :  PBB Serukan Pembebasan Segera dan Tanpa Syarat atas Penahanan Presiden dan PM Mali

PBB juga mencatat bahwa perang telah berlangsung selama berbulan-bulan, memicu krisis kemanusiaan di Tigray yang telah menyebabkan 400.000 orang menghadapi kondisi seperti kelaparan.

Dalam pernyataannya, Leaity mengatakan setidaknya 100 truk makanan, barang non-makanan, dan bahan bakar harus memasuki Tigray setiap hari “untuk mempertahankan respons yang memadai”.

“Hingga saat ini, dan sejak 12 Juli baru 335 truk yang masuk ke wilayah tersebut – atau sekitar 9 persen dari kebutuhan 3.900 truk,” katanya. “Dengan ketidakmampuan untuk membawa pasokan kemanusiaan, uang tunai dan bahan bakar yang cukup dan berkelanjutan, situasi kemanusiaan di utara Ethiopia akan memburuk secara dramatis, terutama di wilayah Tigray.”

Sejak konflik meletus, pihak berwenang Ethiopia dan pemberontak Tigrayan saling menyalahkan atas masalah ini, dengan masing-masing pihak menuduh pihak lain menghalangi konvoi bantuan dan mendorong penduduk yang putus asa ke dalam kelaparan.

Berita Terkait :  Tertangkap Kamera Tidak Bermasker, Senator AS Diingatkan American Airlines

Ketika pemberontak telah mendorong ke wilayah tetangga Afar dan Amhara, situasi di sana juga memburuk, dengan 1,7 juta orang “di ambang kelaparan”, kata Leaity.

“Kehidupan jutaan warga sipil … bergantung pada kapasitas kita untuk menjangkau mereka dengan makanan, pasokan nutrisi, obat-obatan, dan bantuan penting lainnya. Kita perlu menjangkau mereka segera dan tanpa halangan untuk mencegah kelaparan dan tingkat kematian yang signifikan,” imbuhnya.

Bantuan pun Dijarah

Pasukan Ethiopia dan pasukan Tigrayan juga telah dituduh menjarah bantuan, dengan badan bantuan AS minggu ini menyebut dugaan pencurian itu sebagai “keprihatinan besar bagi kemanusiaan”.

“Selama sembilan bulan konflik, semua pihak yang bertikai telah mencuri bantuan,” Sean Jones, kepala misi USAID di Addis Ababa, mengatakan kepada penyiar negara Ethiopia EBC pada hari Selasa (31/8), menurut transkrip yang dirilis oleh kedutaan Amerika.

Juru bicara TPLF Getachew Reda pada hari Rabu (1/9) juga mengutuk para tersangka penjarah karena “perilaku mereka yang tidak dapat diterima”, tetapi mengatakan bahwa sementara pemberontak tidak dapat “menjamin … pejuang off-grid dalam hal-hal seperti itu, kami memiliki bukti bahwa penjarahan semacam itu terutama diatur oleh individu-individu lokal dan kelompok.”

Berita Terkait :  Bencana Kekeringan dan Kelaparan Melanda Zimbabwe

Pada konferensi pers pada hari Kamis (2/9), juru bicara Perdana Menteri Abiy Ahmed Billene Seyoum sekali lagi menepis tuduhan bahwa pemerintah Ethiopia memblokir bantuan.

Dia mengatakan truk sedang dalam perjalanan ke Tigray, menambahkan bahwa jumlah pos pemeriksaan di jalan yang dirujuk oleh PBB telah dikurangi menjadi tiga dari tujuh.

Dalam pernyataan terpisah, Leaity PBB mengutuk pembunuhan pekerja bantuan di Tigray, dengan mengatakan 11 kematian lainnya telah dilaporkan antara Januari dan Juli tahun ini, sehingga jumlah total yang terbunuh menjadi 23 sejak perang meletus.

“Sekali lagi kami terguncang dengan berita ini. Kekerasan terhadap pekerja bantuan tidak dapat ditoleransi,” katanya.