PBB: 350.000 Orang Ethiopia dalam Bencana Kelaparan

-

Berita Baru, Internasional – Kepala bidang kemanusiaan PBB, Mark Lowcock, mengatakan ada kelaparan di Ethiopia utara setelah rilis analisis situasi yang didukung PBB.

“Ada kelaparan hari ini,” katanya, menambahkan: “Ini akan menjadi jauh lebih buruk.”

Klasifikasi Fase Terpadu (IPC) menemukan bahwa 350.000 orang hidup dalam krisis kelaparan yang parah di wilayah Tigray yang dilanda perang, serta Amhara dan Afar yang bertetangga.

Tigray telah hancur oleh pertempuran antara pasukan pemerintah dan pemberontak.

IPC mengatakan situasi pangan di wilayah tersebut telah mencapai tingkat “bencana”, yang didefinisikan sebagai kelaparan dan kematian yang mempengaruhi sekelompok kecil orang yang tersebar di wilayah yang lebih luas.

“Pembaruan analisis IPC yang dilakukan di Tigray dan zona tetangga Amhara dan Afar menyimpulkan bahwa lebih dari 350.000 orang berada dalam Bencana (IPC Fase 5) antara Mei dan Juni 2021,” kata laporan itu.

“Krisis parah ini diakibatkan oleh efek konflik yang berjenjang, termasuk perpindahan penduduk, pembatasan pergerakan, akses kemanusiaan yang terbatas, hilangnya panen dan aset mata pencaharian, dan pasar yang tidak berfungsi atau tidak ada sama sekali,” tambah analisis tersebut.

Berita Terkait :  Puluhan Warga Sipil Tewas dalam Pembantaian di Ethiopia

Laporan tersebut mencatat bahwa ini adalah krisis dengan jumlah tertinggi di IPC Fase 5 sejak kelaparan 2011 di Somalia. Penulis laporan mengatakan bahwa kabar tersebut semestiya menjadi seruan mendesak untuk pengiriman bantuan penyelamatan jiwa yang sifatnya sangat urgen.

Berita Terkait :  Presiden Baru Palau Berjanji akan Melawan Penindasan China di Pasifik

Namun demikian, laporan tersebut tidak secara resmi menyatakan adanya kelaparan, yang memiliki definisi yang sangat spesifik. Redaksi “kelaparan” merupakan kata yang sangat kuat dan meyakinkan sehingga pemerintah dan organisasi internasional telah menyetujui bahwa kata itu hanya boleh digunakan ketika kriteria ketat tertentu terpenuhi.

Untuk saat ini, IPC telah menetapkan penggunaan kata “bencana” sebagai gantinya – dengan peringatan bahwa sebagian besar Tigray berisiko kelaparan dalam beberapa bulan mendatang.

Sederhananya, “Bencana Fase 5” dapat merujuk pada sekelompok kecil orang, tersebar di wilayah yang luas. Sedangkan kata “kelaparan” hanya digunakan ketika kelompok populasi besar dan berbeda mengalami kondisi kelaparan dan kematian. Dan saat ini, di Tigray, – yang masih berada dalam situasi tidak aman untuk melakukan analisis lebih dalam – belum ada data yang mendukung definisi kelaparan.

Tetapi banyak ahli menemukan ini – sering sangat dipolitisasi – perdebatan definisi baik kecil dan kontra-produktif, dan individu. Sebagaimana kepala bidang kemanusiaan PBB, Mark Lowcock, telah memilih untuk mengabaikan aturan dan bersikeras bahwa “ada kelaparan sekarang di Tigray”.

Berita Terkait :  Google Akan Bantu Ubah Kata Sandi Akun, Lindungi dari Peretasan

Analisis IPC mengatakan bahwa pada Mei, 5,5 juta orang menghadapi kerawanan pangan akut tingkat tinggi di wilayah tersebut. Terlepas dari 350.000 orang yang tinggal di Fase 5: 3,1 juta orang hidup dalam krisis (IPC Fase 3) dan 2,1 juta orang hidup dalam keadaan darurat (IPC Fase 4). Situasi itu kemungkinan akan memburuk hingga September, kata analisis itu.

Berita Terkait :  Para Ahli: Mutasi D614G Sangat Menular Tapi Mungkin Kurang Mematikan

Kekurangan makanan dapat menyebabkan sejumlah besar orang kekurangan gizi, tetapi jarang sampai kelaparan, menurut kriteria kemanusiaan PBB.

Musim kemarau yang panjang dan masalah lain yang mengurangi pasokan makanan tidak serta merta mengakibatkan kelaparan. Kelaparan dinyatakan hanya ketika ukuran tertentu dari kematian, kekurangan gizi dan kelaparan terpenuhi.

Di sana, setidaknya 20% rumah tangga di suatu daerah menghadapi kekurangan pangan yang ekstrim dengan kemampuan terbatas untuk mengatasinya to tingkat malnutrisi akut melebihi 30% dan tingkat kematian melebihi dua orang per hari per 10.000 orang.

Deklarasi kelaparan tidak membawa kewajiban yang mengikat pada PBB atau negara-negara anggota, tetapi berfungsi untuk memusatkan perhatian global pada masalah tersebut.

Berita Terkait :  Iran dan Venezuela Menentang Sanksi AS Terang-terangan, Apa Artinya?

Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO), Program Pangan Dunia (WFP) dan badan anak-anak Unicef, ​​semuanya menyerukan tindakan segera untuk mengatasi krisis tersebut.

“Masyarakat pedesaan di Etiopia utara sangat terpengaruh oleh konflik. Banyak pertanian telah hancur dan aset produktif seperti benih dan ternak hilang,” kata Direktur Jenderal FAO Qu Dongyu.

Direktur Eksekutif WFP David Beasley mengatakan ada banyak area yang tidak dapat dijangkau oleh staf PBB.

“Kami telah meminta akses kemanusiaan tetapi masih diblokir oleh kelompok bersenjata. Kemampuan orang-orang di Tigray untuk mengakses layanan vital dan bagi WFP untuk menjangkau mereka dengan bantuan makanan sangat penting untuk menghindari bencana.

Berita Terkait :  Mampu Mendeteksi Puluhan Ranjau, Seekor Tikus Raih Medali Penghargaan

“Akses harus diperluas jauh melampaui kota-kota besar untuk menjangkau orang-orang yang sangat membutuhkan, di mana pun mereka berada, dengan bantuan yang memadai dan tanpa penundaan.”

Pada tahun 1984, Tigray dan provinsi sebelah Wollo adalah pusat kelaparan yang disebabkan oleh kombinasi kekeringan dan perang yang menyebabkan antara 600.000 dan satu juta kematian.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments