Berita

 Network

 Partner

Paus Fransiskus Kirimkan 15.000 Es Krim untuk Para Tahanan di Roma
(Foto: Giampiero Sposito/Reuters)

Paus Fransiskus Kirimkan 15.000 Es Krim untuk Para Tahanan di Roma

Berita Baru, Internasional – Paus Fransiskus mengirim 15.000 es krim kepada para tahanan untuk membantu mereka menenangkan diri menghadapi selama salah satu musim terpanas yang pernah tercatat di Italia.

Seperti dilansir dari The Guardian, es krim dikirim ke dua penjara Roma – Regina Coeli di pusat kota dan Rebibbia di pinggiran – oleh almoner Vatikan, Kardinal Konrad Krajewski.

Dalam sebuah pernyataan, Vatikan mengatakan kantor amal paus “tidak pergi berlibur” musim panas ini. Sebaliknya, para sukarelawan Vatikan menghabiskan waktu mereka untuk “terus mengabdikan diri, antara lain untuk dua dari tujuh karya belas kasih: mengunjungi tahanan dan menghibur yang menderita”.

Sumbangan itu adalah salah satu dari beberapa “gerakan evangelis kecil” yang dilakukan selama musim panas “untuk membantu dan memberi harapan kepada ribuan orang di penjara Roma”, pernyataan itu menambahkan.

Berita Terkait :  Akhirnya, Paus Fransiskus Negatif Covid-19

Pada bulan Juni, sekitar 20 narapidana dari penjara Rebibbia bertemu dengan Paus sebelum bergabung dengannya dalam kunjungan ke Museum Vatikan.

Kantor amal Vatikan juga membawa sekelompok kecil tunawisma “ke laut atau danau … untuk sore hari relaksasi dan makan malam di restoran pizza”.

Selain itu, badan amal tersebut telah memberikan tes gratis untuk Covid-19 dan vaksinasi kepada para tunawisma dan mereka yang miskin di Roma.

Musim panas ini telah menjadi salah satu rekor terpanas di Italia, dengan Syracuse, sebuah kota di Sisilia, mencatat tinggi 48,8C (119,85F) pada bulan Agustus, berpotensi mencapai suhu tertinggi yang belum pernah terjadi di Eropa. Kebakaran hutan yang parah juga melanda wilayah selatan Italia dan pulau Sardinia, dengan suhu tinggi dan angin kencang menghambat upaya untuk menahannya.

Berita Terkait :  Filipina Konfirmasi Kasus Kematian Pertama Virus Corona di Luar China

Krajewski (57), dinobatkan sebagai almoner, pekerjaan yang diubah paus menjadi misi amal langsung, pada 2013. Dia bekerja diam-diam, sebagian besar, untuk orang miskin selama bertahun-tahun. Namun, pada Mei 2019 ia menjadi berita utama setelah menuruni lubang got dan merusak segel untuk memulihkan listrik ke sebuah gedung di Roma tempat 250 orang tunawisma tinggal.