Paus Fransiskus Kecam Penggundulan Hutan

Fransiskus
(Foto : kafe kepo)

Berita Baru, Internasional – Paus Fransiskus mengatakan deforestasi dan punahnya keanekaragaman hayati di masing-masing negara tidak boleh dianggap sebagai masalah lokal, karena hal tersebut mengancam masa depan bumi.

Hal tersebut disampaikan saat kunjungannya ke Madagaskar–pulau terbesar keempat di dunia–,Sabtu (7/9). Pernyataan itu menyusul laporan lembaga penelitian dan lembaga bantuan, dimana negara-negara dunia telah kehilangan sekitar 44 persen dari hutannya selama 60 tahun terakhir akibat ekspor ilegal kayu bakar dan kayu hitam.

Pada kesempatan itu, Fransiskus memusatkan perhatian pada korupsi endemik, menghubungkannya dengan kemiskinan jangka panjang yang terus-menerus serta perburuan ilegal dan ekspor sumber daya alam.

Berbicara kepada presiden Madagaskar, Andry Rajoelina, jajaran kabinet dan pejabat lainnya, Francis mengatakan hanya segelintir orang yang meraup keuntungan akibat penggundulan hutan dan kepunahan aneka ragam hayati.

“Kerusakan keanekaragaman hayati itu membahayakan masa depan negara dan bumi, rumah kita bersama,” katanya.

Insiden kebakaran besar baru-baru ini di wilayah Amazon, Presiden Brasil Jair Bolsonaro menolak kritik internasional tentang kebijakannya yang memperluas lahan pertanian, dengan mengatakan itu adalah masalah domestik.

Berita Terkait :  Jenderal Top Iran Terbunuh, Eskalasi Politik Timur Tengah Memanas

“Hutan terakhir terancam oleh kebakaran hutan, perburuan liar, penebangan hutan berhutan yang tidak terbatas. Keanekaragaman hayati tumbuhan dan hewan terancam oleh barang selundupan dan ekspor ilegal,” kata Paus Fransiskus.

Pekerjaan harus diciptakan untuk orang-orang yang mata pencahariannya merusak lingkungan, sehingga mereka tidak akan melihatnya sebagai satu-satunya cara mereka untuk bertahan hidup, tambah paus.

“Tidak mungkin ada pendekatan ekologis sejati atau upaya efektif untuk melindungi lingkungan tanpa pencapaian keadilan sosial yang mampu menghormati hak atas tujuan bersama barang-barang Bumi, tidak hanya dari generasi sekarang, tetapi juga dari generasi yang akan datang,” lanjutnya.

Korupsi dan spekulasi kebakaran Amazon telah memberikan urgensi baru pada seruan Fransiskus untuk melindungi alam, mengatasi perubahan iklim dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan – semua tema yang diabadikan dalam surat amanat paus (ensiklik) tentang perlindungan lingkungan tahun 2015.

Madagaskar adalah salah satu negara termiskin di dunia. Program Pangan Dunia PBB memperkirakan bahwa lebih dari 90 persen dari populasi 26 juta penduduknya hidup dengan kurang dari US$2 (sekitar Rp28 ribu) per hari, dengan malnutrisi anak kronis yang menyebar luas.Korupsi juga merajalela, kata Transparency International.

Berita Terkait :  RUU Ekstradisi Ditarik, Saham di Hong Kong Naik

Fransiskus mendesak para pemimpin negara “untuk berjuang dengan kekuatan dan tekad demi menghalau korupsi dan spekulasi endemik yang meningkatkan kesenjangan sosial, dan untuk menghadapi situasi ketidakstabilan dan pengucilan besar yang selalu menciptakan kondisi kemiskinan yang tidak manusiawi”.

Kelompok konservasi mengatakan bahwa selama Rajoelina pertama kali berkuasa, pemerintahannya yang kekurangan uang memimpin lonjakan perambahan hutan masif untuk memasok kayu bakar dan kayu hitam ke China meskipun ada larangan nasional untuk ekspor semacam itu.

Kelompok kampanye lingkungan TRAFFIC memperkirakan bahwa setidaknya 1 juta batang kayu rosewood telah dikirim secara ilegal dari Madagaskar sejak 2010.

Ketika pasokan kayu keras Asia yang berharga termasuk rosewood yang digunakan untuk membuat furnitur mewah telah habis, importir Tiongkok telah beralih ke Afrika, menurut data bea cukai China yang dikutip oleh kelompok nirlaba Forest Trends yang berbasis di A.S.

Fransiskus juga mengunjungi biara para biarawati tertutup dan bercanda tentang tantangan berurusan dengan atasan yang ketat.

Pada malam harinya, ia berbicara kepada sekitar 100 ribu anak muda di sebuah rapat umum di sebuah lapangan di pinggiran ibukota, mendesak mereka untuk membantu membawa keadilan sosial ke negara mereka.

Sumber : CNN

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan