Berita

 Network

 Partner

Pasca Pakta Aukus, Australia Layangkan ‘Undangan Terbuka’ pada China
Perdana Menteri Australia Scott Morrison terlihat pada konferensi pers dengan para pemimpin AS dan Inggris untuk meluncurkan aliansi baru untuk melawan China. Foto: DPA

Pasca Pakta Aukus, Australia Layangkan ‘Undangan Terbuka’ pada China

Berita Baru, Canberra – Perdana Menteri Australia Scott Morrison menyampaikan “undangan terbuka” untuk pembicaraan dengan Presiden China Xi Jinping, Kamis (16/9).

“Ada undangan terbuka bagi Presiden Xi untuk membahas hal-hal lain,” kata Morrison.

Undangan itu muncul setelah Australia melakukan pembelian senjata militer berteknologi tinggi dari Amerika Serikat (AS) dan bergabung dalam aliansi pertahanan Australia-Inggris-AS yang dinamakan dengan Pakta Aukus.

Meskipun pembicaraan tingkat tinggi dibekukan dan meningkatnya ketegangan antara kedua negara Morrison mengatakan dia tetap siap untuk mengadakan diskusi dengan Presiden Xi Jinping.

Keputusan Australia untuk meningkatkan persenjataan militernya di tengah melonjaknya pengeluaran untuk pertahanan kemungkinan akan semakin mempererat hubungannya dengan China.

Morrison juga menyebutkan Australia akan memperoleh rudal jelajah jarak jauh Tomahawk AS untuk pertama kalinya.

Berita Terkait :  Perubahan Iklim Ekstrim, Gelombang Panas Landa Death Valley

Ia juga mengkonfirmasi Australia telah membatalkan kesepakatan kapal selam senilai A$90 miliar (US$66 miliar) dengan Prancis, dan malah mengumumkan akan membangun kapal selam bertenaga nuklir menggunakan teknologi AS dan Inggris.

“Keputusan yang telah kami buat untuk tidak melanjutkan kapal selam Kelas Serang dan menempuh jalan ini bukanlah perubahan pikiran, ini adalah perubahan kebutuhan,” katanya.

Pemerintah Prancis menyesalkan keputusan Australia atas pembatalan tersebut, begitu juga dengan perusahaan Prancis Naval Group, yang telah dikontrak untuk membangun 12 kapal selam Kelas Serangan yang canggih.

Morrison mengatakan Prancis “tetap menjadi mitra yang sangat penting di Pasifik” tetapi mengakui hubungan antara Australia dan Prancis kini telah terpukul.

“Kami berbagi semangat yang mendalam untuk keluarga Pasifik kami dan komitmen yang mendalam kepada mereka, dan saya berharap dan saya berharap untuk melihat kami melanjutkan setelah kami melewati apa yang jelas merupakan keputusan yang sangat sulit dan mengecewakan bagi Prancis,” katanya, dikutip dari SCMP.

“Aku mengerti itu. Saya menghormatinya. Tetapi sebagai perdana menteri saya harus membuat keputusan yang sesuai dengan kepentingan keamanan nasional Australia. Saya tahu Prancis akan melakukan hal yang sama,” imbuhnya.

Berita Terkait :  Perusahaan Senjata Israel Diduga Terlibat Kudeta Militer di Myanmar

Selain itu, pemberian undangan terbuka ini juga muncul setelah Morrison bergabung dengan Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dalam sebuah pertemuan video untuk mengumumkan aliansi baru, yang dijuluki Aukus, untuk memperkuat kemampuan militer dalam menghadapi persaingan yang berkembang dengan China.

Ketiga pemimpin tidak menyebut China dalam pembukaan kemitraan tetapi niat mereka jelas.

“Dunia kita menjadi lebih kompleks, terutama di kawasan kita, Indo-Pasifik. Ini mempengaruhi kita semua. Masa depan Indo-Pasifik akan berdampak pada semua masa depan kita,” kata Morrison.

Johnson mengatakan mereka akan bekerja ‘bersama-sama untuk menjaga stabilitas dan keamanan di Indo-Pasifik’.

Biden mengatakan proyek untuk memungkinkan Australia membangun kapal selam bertenaga nuklir akan memastikan bahwa mereka memiliki “kemampuan paling modern yang kita butuhkan untuk bermanuver dan bertahan melawan ancaman yang berkembang pesat”.

Berita Terkait :  China Ambil Alih Kedubes AS di Chengdu

Kapal selam, tegas Biden dan para pemimpin lainnya, tidak akan dipersenjatai nuklir, hanya ditenagai dengan reaktor nuklir.

Morrison akan bergabung lagi dengan Biden pada 24 September, kali ini secara langsung, pada pertemuan Gedung Putih pertama dari kelompok diplomatik “Quad” – Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat.