Parlemen Uni Eropa Deklarasi ‘Zona Kebebasan LGBTIQ’

EPA-EFE/Maciej Kulczynski
Masyarakat mengambil bagian dalam Pawai Kesetaraan untuk mendukung hak-hak LGBT di Wroclaw, Polandia, 03 Oktober 2020.

Berita Baru, Internasional – Anggota parlemen telah memilih untuk mendeklarasikan Uni Eropa sebagai ‘zona kebebasan LGBTIQ’ (11/3). Deklarasi tersebut sebagai protes simbolis terhadap kebijakan diskriminatif yang terjadi di Polandia dan Hongaria di mana wilayah tersebut telah menetapkan diri mereka sendiri melawan “ideologi” kesetaraan.

Dua tahun setelah otoritasdi Polandia mendeklarasikan dirinya sebagai ” zona bebas LGBTIQ ‘, parlemen Eropa menetapkan putusan dengan 492 suara mendukung, 141 menentang dan 46 abstain.Di antara mereka yang menentang putusan tersebut adalah sebelas anggota dari partai rakyat Eropa,

Parlemen Uni Eropa mengatakan dalam putusan tersebut bahwa orang-orang “di UE harus menikmati kebebasan untuk hidup dan kebebasan secara terbuka untuk menunjukkan orientasi seksual dan identitas gender mereka tanpa takut akan intoleransi, diskriminasi atau penganiayaan”.

“Otoritas di semua tingkat pemerintahan di seluruh UE harus melindungi dan mempromosikan kesetaraan dan hak-hak dasar semua, termasuk orang-orang LGBTIQ ‘, tambahnya.

Sejak  Maret 2019 lebih dari 100 wilayah, kabupaten, dan kota Polandia telah mengadopsi resolusi yang menyatakan diri mereka bebas dari ide-ide LGBTIQ.

Pemerintah daerah telah berjanji untuk menahan diri dari mendorong toleransi terhadap orang-orang LGBTIQ dan memotong bantuan keuangan untuk organisasi yang mempromosikan non-diskriminasi dan kesetaraan.

Parlemen Eropa juga mencatat situasi yang memburuk di Hongaria. Pada November 2020, kota Nagykáta telah menetapkan aturan  yang melarang ” penyebaran dan promosi propaganda LGBTIQ ”.

Sebelum  pemungutan suara dilakukan, Terry Reintke, seorang anggota parlemen Jerman dari kelompok Hijau,berbicara di depan parlemen, ia mengatakan putusan tersebut merupakan “langkah pertama”.

“Deklarasi ini mungkin hanya langkah pertama,” kata Reintke. “Kami tahu hidup kami masih dalam bahaya, hak-hak kami dibatasi, kebebasan kami dicekik secara brutal di banyak tempat di Uni Eropa. Tapi itu sebuah langkah. Kami banyak, kami ada di mana-mana dan kami kuat. “

Komisi Eropa baru-baru ini menolak permohonan pendanaan di bawah program dari kota-kota Polandia yang telah menetapkan apa yang disebut peraturan “zona bebas LGBT”.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dalam sebuah pidatonya di tahun 2020 menyatakan “zona bebas LGBT tidak memiliki tempat dalam persatuan kita.” – tanggapan langsung terhadap resolusi Polandia – tetapi hanya sedikit tindakan yang diikuti. Resolusi Parlemen Eropa dimaksudkan untuk menekan Komisi Eropa agar mengambil langkah konkret untuk menghentikan langkah-langkah diskriminatif yang didorong oleh pemerintah sayap kanan Hukum dan Keadilan (PiS) Polandia dan lainnya di Eropa Tengah dan Tenggara.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini