Para Migran dari Turki Bentrok dengan Polisi Yunani

Migran Turki

Berita Baru, Internasional – Sebanyak 76.000 migran asal Turki yang akan menuju Uni Eropa bentrok dengan polisi anti huru hara Yunani. Kedatangan puluhan ribu migran itu diduga sebagai hasil keputusan Presiden Recep Tayyip Erdoğan untuk membuka sisi perbatasan Turki.

Sebagaimana dilansir dari The Guardian, Senin (2/3), petugas menembakkan gas air mata kepada para migran yang memaksa masuk ke Yunani melewati persimpangan di kota Kastanies, beberapa dari mereka melemparkan batu dan memegang batang logam.

Ketika situasi meningkat, menteri dalam negeri Turki, Suleyman Soylu, menyatakan kecemasannya melalui sebuat tweet pada hari Minggu (1/3) dengan mengatakan bahwa 76.385 pengungsi telah meninggalkan negaranya melalui Edirne, sebuah provinsi yang berbatasan dengan dua anggota UE.

Sebelumnya organisasi Internasional untuk Migrasi PBB telah mengatakan bahwa setidaknya 13.000 orang telah berkumpul pada Sabtu malam di titik-titik persimpangan perbatasan formal di Pazarkule dan İpsala, mayoritas dari mereka dikatakan berasal dari Afghanistan.

Polisi Yunani mengkonfirmasi bahwa setidaknya 500 orang telah tiba di laut di pulau Lesbos, Chios dan Samos di dekat pantai Turki dalam beberapa jam.

Berita Terkait :  Ultimatum AS, Turki Siap Operasi Sendiri di Suriah

Pemerintah Yunani mengatakan bahwa mereka akan menangguhkan undang-undang suaka UE untuk menerapkan ringkasan deportasi selama sebulan kedepan, termasuk perbaikan yang diizinkan dalam perjanjian.

Sebelumnya pada hari itu pemerintah di Athena telah mengirim pesan teks massal ke semua nomor internasional di wilayah perbatasan yang berisi prmintaan kepada orang-orang untuk menjauh. “Dari Republik Hellenic: Yunani meningkatkan keamanan perbatasan hingga level maksimum. Jangan mencoba secara ilegal untuk melintasi perbatasan.”

Badan perlindungan perbatasan Uni Eropa, Frontex, mengatakan kepada perdama menteri Kyriakos Mitsotakis, bahwa pihaknya dalam siaga tinggi dan telah mengerahkan dukungan ekstra ke Yunani.

“Kami telah meningkatkan level siaga untuk semua perbatasan dengan Turki ke level tertinggi,” kata juru bicara Frontex. “Kami telah menerima permintaan dari Yunani untuk dukungan tambahan. Kami telah mengambil langkah untuk memindahkan kembali ke peralatan teknis Yunani dan petugas tambahan. “

Pemerintah Yunani menuduh Turki mengatur upaya terkoordinasi dan massal agar para migran melanggar perbatasan negara itu dengan mendorong ribuan pencari suaka untuk secara ilegal melintasi wilayah tersebut.

Berita Terkait :  Sambut Musim Panas, Yunani Kembali Buka Cafe dan Restoran

Mitsotakis mengatakan dia akan mengunjungi perbatasan darat Yunani dengan Turki di sepanjang sungai Evros bersama Charles Michel, presiden Dewan Eropa pada hari Selasa (3/2). “Sekali lagi, jangan mencoba memasuki Yunani secara ilegal – Anda akan kembali,” kata Mitsotakis setelah pertemuan dewan keamanan nasional.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan